Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Boozing Perguruan Tinggi Dapat Menyebabkan Prospek Pekerjaan yang Lebih Buruk

Boozing Perguruan Tinggi Dapat Menyebabkan Prospek Pekerjaan yang Lebih Buruk

10 Oktober 2017 | Dibaca : 319x | Penulis : Slesta

Seringnya pesta kuliah yang benar-benar menurunkan kemungkinan mendaratkan pekerjaan penuh waktu pada saat wisuda, sebuah studi baru menunjukkan.
Memeriksa efek konsumsi alkohol pada pekerjaan pertama kali, para periset menemukan minum dengan berat enam kali sebulan mengurangi kemungkinan lulusan baru akan mendapat pekerjaan sebesar 10 persen. Dan setiap episode pesta minuman keras pada bulan tertentu menurunkan peluang tersebut sebesar 1,4 persen.

"Studi ini penting karena secara definitif menunjukkan bagaimana minum dampak kerja," kata penulis studi Peter Bamberger. Dia direktur riset Cornell University Smithers Institute di Ithaca, N.Y.

"Ini semacam panggilan bangun bagi mahasiswa bahwa kesehatan perilaku mereka memiliki implikasi jangka panjang," Bamberger menambahkan. "Anda bisa bersenang-senang di perguruan tinggi, tapi dalam batas-batasnya."

Bamberger juga seorang profesor perilaku organisasi di Universitas Tel Aviv di Israel.

Pesta minum didefinisikan sedikit berbeda menurut jenis kelamin. Bagi wanita, mengkonsumsi empat atau lebih minuman beralkohol dalam dua jam; Bagi pria, umurnya lima atau lebih dalam dua jam.

Penelitian sebelumnya telah menetapkan seberapa sering mahasiswa biasanya minum dan beberapa efek kebiasaannya. Menurut Institut Nasional Penyalahgunaan Alkohol dan Alkoholisme AS (AS), hampir enam dari 10 mahasiswa berusia 18 sampai 22 tahun meminum alkohol dalam satu bulan terakhir, dan hampir dua pertiga dari mereka terlibat dalam pesta mabuk-mabukan dalam kerangka waktu tersebut.

Sekitar seperempat dari mahasiswa telah melaporkan konsekuensi akademis terkait minum, termasuk kelas yang lebih rendah dan kelas yang tidak terjawab, NIAAA mengatakan.

Penelitian baru ini didanai oleh NIAAA dan dipimpin oleh sebuah konsorsium Cornell. Ini menganalisis data dari 827 orang yang lulus antara tahun 2014 dan 2016 dari empat universitas AS yang beragam secara geografis. Para siswa dihubungi melalui email menjelang awal semester akademik atau kuartal terakhir mereka, dan diputar untuk status kelulusan dan berencana untuk mulai mengerjakan wisuda.

Peserta (61 persen wanita) melakukan survei sebelum lulus dan satu bulan setelahnya, menjawab pertanyaan tentang akademisi, penggunaan alkohol dan status pekerjaan paska kerja penuh waktu, di antara faktor lainnya.

Temuan ini juga menunjukkan bahwa seorang siswa yang minum minuman keras empat kali sebulan adalah 6 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan pekerjaan setelah lulus daripada siswa dengan kebiasaan minum yang berbeda. Minum secukupnya tidak berpengaruh negatif terhadap hasil pencarian pekerjaan lulusan, menurut laporan tersebut.

"Saya pikir kesadaran sederhana tentang implikasi minuman keras bagi siswa dapat memiliki efek yang cukup signifikan," kata Bamberger.

Studi ini tidak membuktikan hubungan sebab-akibat antara pesta minum di perguruan tinggi dan kesempatan pendaratan yang lebih rendah. Bamberger mengatakan bahwa data tersebut juga tidak dapat menentukan mengapa korelasi tersebut tampaknya ada.

Tapi satu "penjelasan yang masuk akal," katanya, adalah bahwa pesta mabuk-mabukan secara negatif mempengaruhi kemampuan siswa lulus untuk melaksanakan tugas yang dibutuhkan untuk menemukan pekerjaan penuh waktu. Ini mungkin termasuk mengirimkan resume secara tepat waktu, berkinerja baik dalam wawancara dan berjejaring dengan orang lain.

Delynne Wilcox dan Beth DeRicco adalah co-chair dari American College Health Association's Alkohol, Tembakau, dan Koalisi Obat-obatan Lain. Mereka mengatakan bahwa mereka tidak terkejut dengan temuan penelitian tersebut, yang menurut mereka dapat mendorong upaya untuk mengatasi pesta mabuk-mabukan di kalangan mahasiswa.

"Masih sulit untuk membuat orang mengerti, walaupun kami memiliki semua data ini, penggunaan alkohol yang terjadi sangat mempengaruhi hubungan orang muda, rata-rata tingkat poin dan kesuksesan akademis mereka," kata DeRicco.

"Jadi studi seperti ini sangat membantu kita," tambahnya. "Memiliki orang muda benar-benar mengerti bahwa peluang perubahan kesuksesan mereka adalah alat pengungkit penting yang kita miliki."

Wilcox mengatakan bahwa orang tua memiliki peran penting dalam memperingatkan anak-anak mereka yang masih dewasa tentang konsekuensi potensial penggunaan alkohol dan pelecehan.

"Kolese terikat secara hukum oleh peraturan federal untuk melakukan upaya untuk mencegah pesta mabuk-mabukan, dan beberapa melakukannya dengan lebih baik daripada yang lain," kata Wilcox. "Bagian yang hilang yang saya anggap sama pentingnya adalah komponen orang tua. Sementara orang tua cenderung berpikir bahwa mereka selesai dengan itu begitu anak mereka lulus dari sekolah menengah atas, perguruan tinggi membutuhkan orang tua untuk tetap terlibat."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kiat Sukses Hasilkan Uang Dari Internet
25 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Internet merupakan salah satu teknologi yang terus berkembang saat ini. Bahkan internet semakin mengalami kemajuan dengan munculnya ...
Isu Warga Indonesia Dilarang Oleh Israel Memasuki Wilayah Yerusalem, Menteri Agama Angkat Bicara
31 Mei 2018, by oteli w
Isu Warga Indonesia Dilarang Oleh Israel Memasuki Wilayah Yerusalem, Menteri Agama Angkat Bicara Beredar isu bahwa mulai per  9 Juni Israel larang ...
Benarkah Mantan Eks Napi Korupsi Tak Boleh Menjadi Caleg?
28 Mei 2018, by oteli w
Benarkah Mantan Eks Napi Korupsi Tak Boleh Menjadi Caleg?   Ketua KPU, Arief  Budiman merencanakan soal larangan mantan eks napi korupsi tak ...
Waspada, Duduk Terlalu Lama Ternyata Berisiko Pada Kematian Dini
14 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika kamu adalah salah satu yang biasa duduk berlama-lama karena tuntutan pekerjaan, hati-hati mulai saat ini. Duduk terlalu lama ternyata ...
Penjelasan Bos Michelin, Pierro Taramasso Tentang Pemilihan Ban Untuk Yamaha
30 November 2017, by Rachmiamy
Dua pembalap tim Movistar Yamaha gagal menampilkan penampilan terbaiknya di MotoGP 2017. Akibatnya kedua pembalap tersebut gagal bersaing dengan para pembalap ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab