Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Bekerja dengan Teman Ternyata Dapat Meningkatkan Hasil Kerja

Bekerja dengan Teman Ternyata Dapat Meningkatkan Hasil Kerja

31 Oktober 2017 | Dibaca : 579x | Penulis : Rindang Riyanti

Periset menganalisis hasil dari 26 penelitian berbeda (disebut meta-analisis) dan menemukan bahwa tim yang terdiri dari teman akan tampil lebih baik dalam beberapa tugas daripada kelompok yang terdiri dari orang asing yang tidak saling berteman.

Tim yang terdiri dari orang-orang yang saling berteman akan efektif saat kelompok lebih besar dan ketika fokus mereka memaksimalkan hasil.

"Bekerja dengan teman bukan hanya sesuatu yang membuat kita merasa baik - ini benar-benar dapat menghasilkan hasil yang lebih baik," kata Robert Lount, rekan penulis studi dan profesor manajemen dan sumber daya manusia di The Fisher County of Business University of Ohio State University. .

Para peneliti menganalisis studi tentang tim yang menggunakan peserta dengan persahabatan yang sudah lama dan tim dengan bukan teman atau kenalan sebagai kelompok pembanding. Semua penelitian dilakukan untuk mengukur kinerja tugas.

Pada akhirnya, 26 penelitian yang mereka analisis mencakup 1.016 kelompok dengan 3.467 peserta.

Secara keseluruhan, hasil penelitian menunjukkan kelompok persahabatan memiliki keunggulan kinerja. Keuntungan ditemukan di semua kelompok umur.

"Teman bisa mengkoordinasikan tugas dengan lebih efektif," kata Chung. "Mereka saling mengenal kekuatan dan kelemahan masing-masing dan dapat mengetahui bagaimana memecah pekerjaan dengan cara yang paling efisien."

Temuan menunjukkan bahwa kelompok persahabatan lebih baik dalam tugas di mana tujuannya menghasilkan output paling banyak, namun tidak memiliki keuntungan saat tujuannya adalah untuk menemukan solusi optimal untuk sebuah masalah.

Ketika tujuannya memaksimalkan output, isu terbesar seringkali membuat orang termotivasi, dan disitulah teman sangat membantu, kata Chung.

"Ketika Anda bekerja dengan teman, Anda cenderung berada dalam suasana hati yang lebih baik dan dapat mengatasi kesulitan dan ketegangan yang kadang timbul karena harus menghasilkan banyak dalam waktu singkat," kata Chung.

Tapi ketika tujuannya menghasilkan jawaban terbaik untuk sebuah masalah, mungkin ada sisi positif untuk bekerja dengan orang asing, kata Lount.

Orang yang bukan teman mungkin lebih cenderung tidak setuju secara konstruktif, membicarakan pro dan kontra dari solusi yang diajukan.

Secara keseluruhan, Lount mengatakan bahwa hasilnya menunjukkan bahwa para manajer harus mempertimbangkan (tidak wajib) acara sosial dan latihan pembentukan tim yang mendorong persahabatan.

"Bila karyawan bersenang-senang bersama, mungkin ada manfaat jangka panjang untuk produktivitas," katanya.

"Sebagai seorang manajer, Anda harus menyeimbangkan membiarkan teman kesempatan untuk bersosialisasi, tapi juga memastikan bahwa mereka tidak menghabiskan terlalu banyak waktu di pendingin air."

Intinya, manajer harus mencari cara untuk membangun tim di sekitar kelompok teman, kata Chung.

"Ini adalah cara yang baik untuk meningkatkan kinerja," katanya.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Gunakan Bersin, Beginilah Sistem Demokrasi Anjing Liar Afrika
12 September 2017, by Rindang Riyanti
Para ilmuwan yang mempelajari anjing liar Afrika di Botswana telah menemukan anggota spesies yang terancam punah ini menggunakan bersin untuk memberikan suara ...
industri 4.0
8 Juni 2018, by Slesta
Tampang.com – Siapa sangka, kini Indonesia telah memasuki era revolusi industry 4.0. Kemunculan era ini ditandadi dengan adanya penggunaan mesin – ...
4 Rahasia Miliarder Besarkan Anak Jadi Orang Kaya
29 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Orang tua mana yang tidak menginginkan anaknya menjadi seseorang yang sukses dan juga kaya raya. Namun , siapa sangkan banyak sekali hal ...
Ini 7 Alasan Mengapa Pria Mengakhiri Hubungan dengan Kamu
29 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika kamu siap untuk menjalin hubungan, maka kamu pun harus siap bahwa hubungan itu dapat berakhir kapan saja. Untuk para wanita, pernahkah ...
Bagaimana Tidur Mampu Memperbaiki Memori dan Gangguan Belajar?
5 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Sebuah penelitian telah memberi pengetahuan baru tentang bagaimana tidur memberi kontribusi pada plastisitas otak (kemampuan otak kita untuk mengubah dan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab