Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Bahkan Gegar Otak Ringan Terkait dengan Risiko Demensia yang Lebih Besar Nantinya

Bahkan Gegar Otak Ringan Terkait dengan Risiko Demensia yang Lebih Besar Nantinya

8 Mei 2018 | Dibaca : 315x | Penulis : Slesta

Gegar otak, bahkan yang ringan, lebih dari dua kali lipat risiko untuk mengembangkan demensia di jalan, penelitian baru menunjukkan.

Temuan ini berasal dari analisis yang melacak gegar otak dan risiko demensia di antara hampir 360.000 veteran militer.

Penulis studi Deborah Barnes mencatat bahwa banyak dokter hewan muda dalam penelitian ini mengalami gegar otak saat dalam pertempuran, sering di Irak dan Afghanistan. Pukulan kepala di antara dokter hewan tua sering karena jatuh atau kecelakaan mobil.

"Hasilnya serupa pada kedua kelompok," katanya, "jadi kami tidak berpikir ada yang istimewa tentang cedera kepala ini." Yang membuatnya lebih mungkin bahwa risiko demensia yang terlihat di antara personil militer juga akan berlaku untuk populasi umum.

Barnes adalah seorang profesor di departemen psikiatri dan epidemiologi & biostatistik di Universitas California, Institut Weill untuk Neurosciences di San Francisco. Dia juga seorang spesialis ilmu kesehatan penelitian dengan Pusat Medis San Francisco VA.

Sekitar 179.000 peserta penelitian telah didiagnosis dengan cedera otak traumatis (TBI) antara tahun 2001 dan 2014. Lebih dari setengah kelompok (54 persen) secara khusus mengalami gegar otak.

Selama periode pelacakan rata-rata sekitar empat tahun, risiko demensia di antara kelompok TBI ditumpuk dibandingkan dengan jumlah dokter hewan yang sama yang tidak mengalami TBI. Rata-rata, peserta hampir berusia 50 tahun pada saat peluncuran penelitian. Sekitar 9 persen adalah perempuan, dan hampir tiga perempat berkulit putih.

Pada akhirnya, tim menemukan bahwa kurang dari 3 persen dari kelompok non-TBI terus mengembangkan demensia, dibandingkan dengan hanya lebih dari 6 persen dari kelompok TBI.

Menggali lebih dalam, para peneliti menemukan bahwa mereka yang tidak pernah kehilangan kesadaran pada saat cedera kepala mereka masih menghadapi risiko jangka panjang 2,4 kali lebih besar untuk demensia. Angka itu naik menjadi 2,5 di antara mereka yang kehilangan kesadaran. Dan di antara mereka yang mengalami cedera TBI sedang hingga berat, risiko demensia meningkat hampir empat kali lipat.

"Namun, penting untuk diingat bahwa tidak semua orang yang mengalami cedera kepala akan mengalami demensia," Barnes menekankan. Meskipun risiko secara signifikan lebih tinggi di antara pasien TBI, risiko absolut masih relatif rendah, katanya.

Selain itu, penelitian itu tidak membuktikan bahwa cedera kepala menyebabkan demensia dan "cedera kepala adalah [hanya] salah satu dari banyak faktor risiko untuk demensia," kata Barnes.

"Bahkan jika Anda mengalami gegar otak, Anda mungkin bisa mengurangi risiko Anda melalui kegiatan lain, seperti terlibat dalam aktivitas fisik, mental, dan sosial, dan makan makanan yang sehat untuk otak," sarannya.

Laporan ini diterbitkan online 7 Mei di JAMA Neurology.

Dr Ramon Diaz-Arrastia adalah direktur dari inisiatif penelitian klinis cedera otak traumatis di Sekolah Kedokteran Universitas Pennsylvania Perelman di Philadelphia. Dia mengatakan temuan itu mengkonfirmasi kecurigaan sebelumnya "dengan tingkat kepastian yang lebih besar daripada yang mungkin sebelumnya."

Bahkan cedera otak traumatis ringan "tidak selalu sepele," katanya. "Literatur yang berkembang tentu menunjukkan sebaliknya. Dan dampak energi mekanik pada kepala dan otak adalah sama apakah itu berasal dari kecelakaan mobil atau jatuh, atau berpotensi cedera ledakan yang terjadi dalam pertempuran," sehingga temuan itu akan berlaku untuk militer. dan publik sama.

"Cedera kepala juga sangat umum di populasi sipil umum," tambah Diaz-Arrastia, yang turut menulis editorial yang menyertainya. "Sesuatu seperti 25 hingga 30 persen dari populasi umum mengalami gegar otak di beberapa titik dalam kehidupan mereka, meskipun jumlah itu bahkan lebih tinggi di antara anggota militer."

Adapun cara terbaik menangani cedera kepala saat terjadi, ia menyarankan untuk mengambil tindakan pencegahan cepat.

"Saya pikir seseorang yang telah mengalami pukulan di kepala sampai pada titik di mana mereka kehilangan kesadaran atau mengalami kebingungan, amnesia, disorientasi atau sakit kepala, atau apa pun seperti itu, tentu saja harus pergi ke ruang gawat darurat," kata Diaz-Arrastia.

"Sebagian besar waktu, tidak ada yang perlu dilakukan. Tetapi sebagian kecil dari waktu bahkan cedera yang tampaknya ringan dapat berevolusi menjadi kesepakatan yang lebih besar," sarannya.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Gembong Perampok Daan Mogot di Tembak Mati
20 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Komplotan perampok yang menewaskan Davidson Tantono (30) di SPBU Daan Mogot pada 9 Juni lalu berhasil ditangkap oleh Tim Gabungan dari ...
Wow... Kamu Bisa Tampil Cantik hanya dengan Rp. 75.000,- Hanggini Membuktikannya
2 September 2017, by Nabillah Azhari
Tampil cantik dan menarik adalah idaman setiap wanita. Untuk tampil lebih menarik tidak bisa didapat dengan instan. Dan salah satu hal yang tidak bisa ...
Sudah Ditolak Amerika, Gatot Nutmantyo malah Dibilang Baper
27 Oktober 2017, by Gatot Swandito
Sejak pertama kali membaca berita soal Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo yang ditolak masuk wilayah Amerika Serikat oleh US Custom and Border Protection, ...
Negara Pertama diluar angkasa
1 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
                  Negara Pertama di Luar Angkasa “Asgardia” Siap Diluncurkan Sumber ...
Carlos Checa : "Saya Berharap Banyak dari Jorge (di MotoGP 2018)"
31 Desember 2017, by Rachmiamy
Jorge Lorenzo mendapat hasil yang kurang memuaskan di MotoGP 2017. Pembalap asal Spanyol tersebut hanya mampu menempati posisi ketujuh di klasemen akhir MotoGP ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview