Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Bagaimana Menjaga Otak Tetap Sehat Selama Masa Penuaan?

Bagaimana Menjaga Otak Tetap Sehat Selama Masa Penuaan?

30 Agustus 2017 | Dibaca : 614x | Penulis : Rio Nur Arifin

Penuaan otak tak terelakkan sampai batas tertentu, tapi tidak seragam; Ini mempengaruhi semua orang, atau setiap otak, berbeda. Memperlambat penuaan otak atau menghentikannya sama sekali akan menjadi obat mujarab terakhir untuk mencapai masa muda abadi. Apakah otak menua lereng licin yang harus kita terima? Atau adakah langkah yang bisa kita ambil untuk mengurangi tingkat kemunduran?

Dengan berat sekitar 3 pon, otak manusia adalah suatu hal yang mengejutkan dengan sekitar 100 miliar neuron yang saling berhubungan melalui triliunan sinaps.

Sepanjang hidup kita, otak kita berubah lebih banyak daripada bagian tubuh kita yang lain. Dari saat otak mulai berkembang pada minggu ketiga kehamilan sampai usia tua, struktur dan fungsinya yang kompleks berubah, jaringan dan jalur yang menghubungkan dan memutuskan.

Selama beberapa tahun pertama kehidupan, otak anak membentuk lebih dari 1 juta koneksi saraf baru setiap detik. Ukuran otak meningkat empat kali lipat pada masa prasekolah dan pada usia 6 mencapai sekitar 90 persen volume orang dewasa.

Seiring bertambahnya usia, semua sistem tubuh kita berangsur-angsur menurun, termasuk otak. Orang-orang yang lebih tua sering merasa cemas akan berkurangnya daya ingat yang berkaitan dengan gangguan memori dan penyakit Alzheimer. Namun, Alzheimer dan demensia lainnya bukanlah bagian dari proses penuaan normal. Itu adalah penyakit.

Perubahan kemampuan umum yang terkait dengan penuaan otak normal meliputi:
Kesulitan belajar sesuatu yang baru, multitasking, mengingat nama dan nomor, dan mengingat janji.

Perubahan fisik umum yang diperkirakan terjadi saat penuaan otak meliputi:
Massa otak: Penyusutan di lobus frontal dan daerah hippocampus.
Kerapatan kortikal: Penipisan permukaan otak yang berengsel akibat koneksi sinaptik yang menurun. Sedikit koneksi dapat menyebabkan pemrosesan kognitif lebih lambat.
Sistem neurotransmitter: Penurunan aktivitas dopamin, asetilkolin, serotonin, dan norepinefrin yang dapat berperan dalam menurunnya kognisi dan memori dan meningkatnya depresi.

Namun ada sebuah fenomena bernama Super Agers. "SuperAgers" adalah kelompok langka individu berusia di atas 80 tahun yang memiliki kenangan setajam orang sehat yang berpuluh-puluh tahun lebih muda.

Penelitian oleh Northwestern University Feinberg School of Medicine di Chicago, IL, membandingkan SuperAgers dengan kelompok kontrol pada individu dengan usia yang sama.

"Kami menemukan bahwa SuperAgers tahan terhadap tingkat penurunan normal yang kami lihat pada orang tua rata-rata, dan mereka berhasil mencapai keseimbangan antara rentang hidup dan rentang kesehatan, benar-benar hidup dengan baik dan menikmati tahun-tahun kehidupan mereka selanjutnya," kata Emily. Rogalski, associate professor di Cognitive Neurology and Alzheimer's Disease Center (CNADC) di Northwestern University Feinberg School of Medicine.

Dengan mempelajari bagaimana keunikan SuperAgers, para peneliti berharap dapat menemukan faktor biologis yang mungkin berkontribusi untuk mempertahankan kemampuan memori di usia lanjut.

Terapi yang dapat membantu memperlambat penuaan otak:
Perbanyak aktifitas fisik, mengerjakan aktivitas yang merangsang intelektual, aktif secara sosial, makan sehat, dan tidur nyenyak. Contohnya adalah memperbanyak olahraga, memainkan instrument music, dan diet sehat.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ridwan Kamil : Waspadai warga yang Rumahnya selalu Tertutup
28 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Aksi terorisme yang melakukan pemboman di  Terminal Kampung Melayu Jakarta Timur, Rabu ( 24 Mei 2017 ) sekitar pukul 21.00 yang lalu dan ...
Macam-Macam Game Android Online Terbaik untuk Ponsel Anda
23 April 2017, by Ayu
Jika sebelunya sudah pernah dibahas tentang macam-macam game offline terbaik yang dapat Anda mainkan, maka kini kami akan membahas hal sebaliknya. Dalam ulasan ...
Tradisi Colong Beras Tetangga Jadi Tradisi Unik Untuk Menyambut Gerhana Bulan
7 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Dilansir dari liputan6.com, Suku Bugis memiliki tradisi khas warisan nenek moyang saat menyambut fenomena gerhana bulan. Tradisi tersebut ...
Beberapa Hari Menjelang Pernikahan, Begini Perasaan Raisa
1 September 2017, by Rachmiamy
Beberapa hari ke depan, penyanyi cantik Raisa akan segera membuka lembaran baru bersama calon suaminya Hamish Daud. Setelah Raisa dan Hamish  bertunangan ...
Masih Punya Sikap “Childish” Nih Kerjaan Yang Cocok Buat Kamu.
6 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Sikap “Childish” masih perlu nggak si sebenarnya dipertahankan dalam kerjaan kita?. Pasti jawabnya tidak. Karena seseorang yang sudah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab