Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Bagaimana Cara Menyaksikan Hujan Meteor Perseid Akhir Pekan Ini

Bagaimana Cara Menyaksikan Hujan Meteor Perseid Akhir Pekan Ini

13 Agustus 2017 | Dibaca : 519x | Penulis : Slesta

Skywatcher di belahan bumi utara akan disuguhi pertunjukan bintang jatuh pada hari Jumat dan Sabtu malam saat hujan meteor Perseid mencapai puncak akhir pekan.

Namun ada satu masalah: bulan yang hampir purnama. Bulan berubah penuh pada 7 Agustus. Pada hari Sabtu, bulan akan menjadi 80 persen yang memudar.

Awan dan polusi cahaya - entah dari gedung pencakar langit atau bulan penuh - adalah musuh utama penampakan bintang.

Rumor bahwa Perseids bulan ini akan menjadi proporsi epik telah berkembang secara online. Mereka yang menyebarkan hype tampaknya gagal memeriksa kalender lunar.

Meski ada silau bulan, penonton tetap bisa melihat beberapa bintang jatuh, mungkin sebanyak 20 per jam di pagi hari. Bintang penembakan akan muncul seolah-olah mereka datang dari arah konstelasi Perseus.

Hujan meteor terjadi saat orbit Bumi melewati jejak puing-puing berbatu yang ditinggalkan oleh sebuah komet. Perseid diciptakan oleh tumbukan antara atmosfer bumi dan puing-puing yang diendapkan oleh komet Swift-Tuttle. Saat puing-puing komet terbakar di atmosfer, jalan setapak berapi-api melintasi langit.

Kadang-kadang, Bumi memang menemukan daerah puing-puing komet yang sangat padat, menghasilkan apa yang oleh para astronom disebut "ledakan".

Model telah memprediksi ledakan Perseids dua tahun terakhir.

"Paling banter, mereka meledak dari tingkat normal antara 80 dan 100 meteor per jam sampai beberapa ratus per jam," kata Bill Cooke, seorang astronom di Laboratorium Lingkungan Meteoroid NASA di Huntsville, Ala., Dalam sebuah posting blog. "Kinerja Perseid terbaik yang kami sadari terjadi pada tahun 1993, ketika tingkat puncak Perseid mencapai 300 meteor per jam. Tahun lalu juga melihat ledakan lebih dari 200 meteor per jam."

Jika awan merusak rencana Anda untuk menonton Perseids, observatorium online Slooh akan mengalirkan hujan meteor hidup mulai hari Sabtu pukul 8 malam. EDT.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Bupati Nonaktif Kutai Kartanegara, Rita Widyasari Divonis 10 Tahun Penjara
6 Juli 2018, by oteli w
Bupati Nonaktif Kutai Kartanegara, Rita Widyasari Divonis 10 Tahun Penjara Ketua Majelis Hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta menjatuhkan vonis 10 ...
Inilah Jebakan Bagi Anda yang Ingin Mulai Berbisnis
13 Juli 2018, by Slesta
Tampang.com – Bagi Anda yang berkeinginan membuka bisnis pada usia saat ini, Anda tentu harus mampu untuk mempersiapkan banyak hal. Selain modal uang dan ...
Buang Pemain Bintang MU Siap Pecahkan Nilai Transfer Paul Pogba Untuk Mendatangkan Romelu Lukaku
7 Juli 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Rumor Manchester United (MU) mendatangkan pemain Everton Romelu Lukaku kembali mencuat. Namun kali ini rumor tersebut semakin kuat menyusul penolakan Lukaku ...
Macan Kemayoran Mengamuk, Simic Menjadi Pahlawan Kembali
1 Maret 2018, by Zeal
Tampang.com - Persija Jakarta berhasil memetik tiga point dalam lanjutan Piala AFC melawan Tampines Rovers di Stadion GBK. Racikan tangan dingin Stefano ...
Ternyata Sungai dapat Mencerminkan Status Ekologi
23 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Kelompok penelitian Ecología de ríos / Stream Ecology dari Departemen Tanaman Tanaman Ilmu dan Ekologi Tumbuhan adalah sebuah kelompok yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab