Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
AS berhasil menguji sistem anti-rudal Thaad di Pasifik

AS berhasil menguji sistem anti-rudal Thaad di Pasifik

12 Juli 2017 | Dibaca : 334x | Penulis : Slesta

Militer AS mengatakan bahwa sistem pertahanan rudal Thaad yang kontroversial berhasil melesakkan target selama tes di atas Samudra Pasifik.
Thaad, atau Terminal High Altitude Area Defense, menghentikan rudal jarak menengah simulasi, seperti yang dikembangkan oleh Korea Utara.
Tes tersebut direncanakan beberapa bulan yang lalu, namun terjadi di tengah meningkatnya ketegangan dengan Korea Utara mengenai program senjatanya.
Pyongyang mengklaim telah menguji serangkaian rudal dalam beberapa pekan terakhir.
Pada tanggal 4 Juli, Pyongyang mengatakan telah melakukan uji coba pertama yang berhasil untuk sebuah rudal balistik antar benua (ICBM). Dikatakan Hwasong-14 bisa memukul "bagian manapun dari dunia ini", namun militer AS menggambarkannya sebagai rudal jarak menengah.
Korea Utara telah berulang kali menentang sebuah resolusi PBB yang melarang semua aktivitas nuklir dan rudal, dan telah meningkatkan laju pengujiannya dalam beberapa bulan terakhir.
"Demonstrasi Thaad yang berhasil melawan ancaman rudal jarak jauh IRBM memperkuat kemampuan defensif negara tersebut untuk melawan ancaman rudal di Korea Utara dan negara-negara lain," kata Badan Pertahanan Rudal AS dalam sebuah pernyataan pada hari Selasa.
Program rudal Korea Utara
Apakah tes rudal Korea Utara terbayar?
Sistem berbasis darat, yang dirancang untuk mencegat rudal balistik jarak pendek, menengah dan menengah, telah mencapai targetnya semua usaha untuk mencegat sejak pengujian dimulai lebih dari satu dekade yang lalu, namun tes terakhir adalah yang pertama yang berhasil melawan IRBM, menurut AS. Pejabat.
Dalam uji coba hari Selasa di Kodiak, Alaska, Thaad menembak jatuh sasaran rudal balistik yang diluncurkan dari pesawat C-17 yang terbang ke utara Hawaii, menurut agensi tersebut.
AS telah menginstal Thaad di Guam dan di bekas lapangan golf di Korea Selatan, di tengah demonstrasi yang marah.

Warga Korea Selatan di daerah pusat Seongju, di mana sistem berada, percaya bahwa ini adalah target potensial untuk serangan dan membahayakan kehidupan mereka yang tinggal di dekatnya.
China juga sangat menentang sistem tersebut, percaya bahwa hal tersebut mengganggu keamanan operasi militernya sendiri.
Apa yang bisa dilakukan dunia luar?
Seberapa canggih program nuklir Korut?
Awal bulan ini, baik Beijing dan Moskow mendesak AS untuk menghentikan penyebaran Thaad di Korea Selatan.
Ketika pengumuman penerapan Thaad dilakukan tahun lalu, Korea Utara menjanjikan sebuah "tanggapan fisik", dengan media pemerintah mengungkapkan "kesediaan tentara kita untuk melakukan serangan balasan yang kejam".
Badan Pertahanan Rudal AS mengatakan kepada anggota parlemen pada bulan Juni bahwa pihaknya berencana untuk menerapkan lebih dari 50 sistem Thaad ke Angkatan Darat AS antara bulan Oktober 2017 dan September 2018.
Berapakah Sistem Ketahanan Kawasan Ketinggian Terminal Tinggi (Thaad)?
Menembakkan rudal balistik jarak pendek dan menengah di fase terminal penerbangan mereka
Menggunakan teknologi hit-to-kill - di mana energi kinetik menghancurkan hulu ledak yang masuk
Memiliki jarak tempuh 200km dan bisa mencapai ketinggian 150km
AS sebelumnya telah menempatkannya di Guam dan Hawaii sebagai tindakan melawan potensi serangan dari Korea Utara
Apa dampak sistem pertahanan rudal yang dimiliki Korea Selatan?

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Berbagi Ternyata Buat Kamu Bahagia
16 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kebahagiaan ternyata tidak membutuhkan modal yang mahal. Menurut studi, dengan kita rajin berbagi dapat menghasilkan rasa bahagia. Temuan ...
Tips Memilih Asuransi Terbaik untuk Orang Tua
5 Maret 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Asuransi akan sangat bermanfaat dikemudian hari. Asuransi bukan hanya untuk anak melainkan untuk orang tua juga perlu diperhatikan. Usia lanjut ...
Amitabh Bachchan jadi duta WHO
13 Mei 2017, by titin
Amitabh Bachchan masih bisa tampil prima di sejumlah kesempatan, namun dibalik penampilannya yang gagah diusia lanjut, Amitabh rupanya pernah menderita sakit ...
Hujan Deras, Tebing Setinggi 20 Meter di Banjarnegara Longsor
29 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Indonesia mulai memasuki musim penghujan. Di beberapa daerah, curah hujan yang tinggi dapat menimbulkan bencana seperti banjir dan tanah longsor. Di ...
3 Potensi Wisata Bahari Sumatera Barat yang Memikat untuk Dilihat
7 Juli 2018, by Maman Soleman
Dengan luas perairan sekitar 75 persen, Indonesia sangat berpotensi untuk mengembangkan wisata bahari. Kisah-kisah perjalanan para wisatawan maupun petualang, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite