Tutup Iklan
powerman
  
login Register
victor

#ArtikelSatireKalau Ngotot Polisikan Victor, Berarti Gerindra, Demokrat, PKS dan PAN Memang Intoleran

8 Agustus 2017 | Dibaca : 379x | Penulis : Gatot Swandito

“...Saya tidak provokasi, nanti orang timur yang nanti, nanti negara hilang kita bunuh pertama mereka sebelum kita dibunuh. Ingat dulu PKI 1965? Mereka tidak berhasil kita eksekusi mereka....” 

Sengaja PENGGALAN pernyataan Victor di atas di-copas dari Detik.com. Bisa juga sih mentranskripnya langsung dari video pidato Victor yang beredar luas. Cuma, kalau ada satu kata saja yang lupa ditulisakan, bisa-bisa di-Buni Yani-kan.

Munurut kader terbaik lainnya, Victor menyampaikan pidatonya dengan menggunakan bahasa rakyat. Dan, sebagai rakyat, sedikit banyaknya mampu memahami pidato Victor di atas.

Hanya saja saya tidak mau mencoba menerjemahkan maksud Victor dengan “... kita bunuh pertama mereka sebelum kita dibunuh. Ingat dulu PKI 1965? Mereka tidak berhasil kita eksekusi mereka...”

Tapi, apa pun yang dipidatokan Victor, sudah sementinya Gerindra, Demokrat, PKS, dan PAN menoleransinya. Sebab, bagaimana pun juga Victor adalah kader terbaik Partai Nasdem yang dipimpin oleh Bapak Surya Paloh yang sangat dimuliakan.

Sebagai kader Nasdem, jelas apa yang keluar dari Victor tidak jauh berbeda dengan produk yang keluar dari lingkungan Nasdem. Kalau kita tahu “produk-produk” keluaran Nasdem dan lingkungan di sekitarnya, pastilah kita akan menoleransi pidati Victor di dapil-nya tersebut.

Lihat saja, bagaimana kader terbaik Nasdem Akbar Faisal yang bercerita tentang mobil penyedot data KPU yang dibeli oleh Luhut Panjaitan.

Kata Akbar, mobil itu dibeli dengan harga yang tidak terbatas. Mobil itu kemudian diparkirkan di dekat gedung KPU untuk menyedot data Pilpres 2014. (Baca di http://www.kompasiana.com/gatotswandito/akbar-faizal-cuma-selevel-johnny-english_55359fa36ea8343a0cda42fc)

Masuk akalkah cerita Akbar ini? Tentu saja tidak.

Sebab, untuk apa Luhut membeli mobil canggih untuk menyedot data dari KPU dengan harga yang tidak terbatas. Dan, data yang disedot pastinya data elektronik Pilpres 2014.

Pertama, hasil Pilpres 2014 direkapitulasi secara berjenjang dari tingkat TPS, PPS, PPK, dan terus sampai ke tingkat pusat. Dan rekapitulasi hasil Pilpres 2014 berlangsung selama berminggu-minggu.

Sementara, kalau hanya untuk mendapatkan data elektronik hasil Pilpres 2014 bisa dilakukan dengan hanya menggunakan HP yang dimiliki setiap saksi di setiap TPS. Tinggal kirimkan saja hasil pemilu dari tiap TPS lewat SMS secara berjenjang. Dua-tiga hari pastinya akan selesai.

Kedua, kalau pun benar mobil itu ada, untuk apa mobil itu diparkir di dekat gedung KPU. Toh, kiriman data elektronik bisa disedot dari mana pun. Bahkan dari ujung planet Uranus sekali pun.

Ketiga, kalau data hasil Pilpres bisa disedot dari mana pun, kenapa alat penyedot itu dipasang di dalam mobil. Bukankah bisa dirakit di dalam bangunan.

Keempat, kalau pun memang benar ada mobil penyedot data yang diparkir di dekat gedung KPU, kenapa tidak ada seorang pun yang memperhatikannya dan mencurigainya.

Kelima, untuk apa menyedot data elektronik hasil Pilpres 2014? Bukankah hanya data manual yang dicatat dalam Form C1 yang secara resmi digunakan.

Jadi, sudah jelas jika cerita Akbar itu sangat tidak masuk akal.

Tetapi, bagaimana pun juga Akbar adalah kader terbaik Nasdem. Karenanya kita semua, seluruh bangsa Indonesia, harus  bertoleransi pada apapun yang keluar dari Nasdem dan lingkungan di sekitarnya.

Sebagaimana kader-kader terbaiknya, begitu juga dengan Metrotvnews.com. yang dikenal luas sebagai corong politik Nasdem.

Metrotvnews yang dikenal luas sebagai media kepercayaan tidak memahami tingkat popularitas dan tingkat elektabilitas. Karena tidak memahami, media yang identik dengan Surya Paloh ini tidak bisa membedakan keduanya. Baca di http://www.kompasiana.com/gatotswandito/sesatkan-hasil-survei-metrotvnews-coba-lemahkan-ridwan-kamil-sekaligus-dongkrak-yusril_56da3affe6afbdee08132a8f

Tetapi, sangat wajar kalau Metrotvnews tidak mampu membedakan antara popularitas dengan elektabilitas. Karena, membedakan “kata” dan “karakter” saja Metrotvnews sudah tidak memiliki kemampuan.

Ketidakmampuan itu terlibat ketika Metrotvnews terlibat dalam lomba menulis. Baca di http://www.kompasiana.com/gatotswandito/ngeles-metro-tv-pamer-kelucuannya_56baa9ef589373d204bc8a6e.

Jadi, hanya dengan melihat sejumlah fakta yang terkait Nasdem dan medianya, sudah seharusnya kita semua, seluruh anak bangsa ini, menoleransi apapun yang keluar dari lingkungan Nasdem, termasuk pidato Victor.

Kita semua harus menyadari sepenuhnya jika tingkat pemahaman, wawasan, kedewasaan, dll seseorang (sekalipun dengan gelar akademik yang berjejer dan berderat sekaligus berbaris) tidak bisa disamakan dengan tingkat pemahaman kita.

Demikian juga dengan lingkungan tempat seseorang berada. Lingkungan tempat Victor, Akbar, juga konsumen berita Metrotvnews pastinya berbeda dengan lingkungan kita pada umumnya.

Karena itulah, kalau ada kader Gerindra, Demokrat, PKS, dan PAN mempersoalkan pidato Victor, itu sama saja dengan mengaku kalau partainya intoleran.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Wanita Sukses Tetap Membutuhkan Pendamping, Mengapa?
9 November 2017, by Slesta
Tampang.com – Saat ini feminism telah menjadi tren tersendiri di kalangan wanita urban. Mereka merasa mampu menopang hidupnya sendiri dan seolah tidak ...
diet ketogenic
28 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Banyak sekali jenis diet yang tersebar di masyarakat. Di Indonesia, kita mengenal diet OCD dengan penggagasnya Dedy Corbuzier yang kini menjadi ...
Cotton Bud Berbahaya bagi Kesehatan Telinga
28 Maret 2018, by oteli w
Cotton bud berbahaya bagi kesehatan telinga.   Selama ini membersihkan telingan menggunakan cotton bud adalah hal yang umum dilakukan di masyarakat. ...
Slack: Aplikasi Organizer Sempurna untuk Tim-mu, Ini Dia Contoh Bot Cerdasnya!
25 Agustus 2017, by Noor Azizah
Pernahkah kamu mendengar aplikasi Slack? Slack merupakan layanan aplikasi chatting online yang pintar dan terencana, bebas gangguan UI, dan sangat memudahkan ...
anak
21 Juni 2017, by Dony Prattiwa
1. Jika anakmu BERBOHONG, itu karena engkau MENGHUKUMNYA terlalu BERAT.   2. Jika anakmu TIDAK PERCAYA DIRI, itu karena engkau TIDAK MEMBERI dia ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih