Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Apakah Konsumsi Antidepresan saat Hamil Berisiko Autisme pada Anak?

Apakah Konsumsi Antidepresan saat Hamil Berisiko Autisme pada Anak?

23 Agustus 2017 | Dibaca : 343x | Penulis : Rindang Riyanti

Anak-anak yang terpapar antidepresan selama kehamilan tampaknya memiliki risiko autisme yang sedikit lebih tinggi daripada anak-anak dari ibu dengan gangguan kejiwaan yang tidak diobati dengan antidepresan selama kehamilan, menemukan sebuah penelitian yang diterbitkan di The BMJ.

Namun, para peneliti menekankan bahwa risiko absolut autisme itu kecil, jadi hasil ini seharusnya tidak dianggap mengkhawatirkan.

Depresi umum terjadi pada wanita usia subur, dan di Eropa 3-8% wanita hamil diberi antidepresan selama kehamilan.

Beberapa penelitian telah melaporkan hubungan antara penggunaan antidepresan selama kehamilan dan autisme pada keturunan. Tapi tidak jelas apakah ini karena penyakit yang mendasari, obat antidepresan, atau faktor tak terukur lainnya.

Faktor-faktor seperti itu dapat mengenalkan bias dan mempengaruhi hasil penelitian, sehingga sulit untuk menarik kesimpulan yang kuat tentang sebab dan akibat.

Dalam upaya meminimalkan dampak pengganggu - dan lebih memahami alasan di balik hubungan ini - tim peneliti yang dipimpin oleh Dheeraj Rai di University of Bristol menerapkan berbagai metode analisis kepada populasi Swedia yang besar.

Mereka menganalisis data dari 254.610 orang berusia 4-17 tahun, termasuk 5.378 penderita autisme, tinggal di Stockholm pada 2001-11 yang lahir dari ibu yang tidak minum antidepresan dan tidak memiliki gangguan kejiwaan, ibu yang mengonsumsi antidepresan selama kehamilan, atau ibu Dengan gangguan kejiwaan yang tidak mengkonsumsi antidepresan selama kehamilan.

Dari 3.342 anak yang terpapar antidepresan selama kehamilan, 4,1% (136) memiliki diagnosis autisme dibandingkan dengan 2,9% (353) pada 12.325 anak-anak yang tidak terpapar obat antidepresan yang ibunya memiliki riwayat gangguan kejiwaan.

Tidak ada bukti adanya peningkatan risiko autisme pada anak-anak yang ayahnya diberi antidepresan selama kehamilan ibu.

Jadi, apa yang harus dilakukan keluarga dan dokter untuk membuat keputusan tentang antidepresan selama kehamilan?

Penting untuk dicatat bahwa risiko absolutnya kecil (lebih dari 95% wanita dalam penelitian yang mengkonsumsi antidepresan selama kehamilan tidak memiliki anak autis).

Mereka memperkirakan bahwa, bahkan jika hubungan antara penggunaan antidepresan dan autisme adalah kausal, hanya 2% kasus yang dapat dicegah jika tidak ada wanita dengan gangguan kejiwaan yang menggunakan antidepresan selama kehamilan.

Mereka menyerukan "diskusi yang seimbang dalam kaitannya dengan pengambilan keputusan klinis dengan mempertimbangkan bukti yang terus berkembang namun belum konsisten" dan mengatakan "penting untuk melanjutkan penyelidikan kemungkinan mekanisme biologis yang mungkin dapat membantu kita untuk lebih memahami etiologi autisme."

Dalam sebuah editorial terkait, Diana Schendel dari Universitas Aarhus di Denmark menunjuk pada pesan "pesan yang meyakinkan" bahwa lebih dari 95% wanita dalam penelitian yang mengkonsumsi antidepresan tidak memiliki anak autis.

Meskipun risiko kecil seperti itu di dalam populasi mungkin tampak terlalu tinggi dari perspektif individu, "harus dipertimbangkan dengan hati-hati terhadap konsekuensi kesehatan yang mendasar yang terkait dengan depresi yang tidak diobati," dia menyimpulkan.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Sering Lupa? 5 Makanan Ini Mampu Pertajam Daya Ingat Kamu
21 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Terdapat beberapa cara, untuk menjaga agar otak kita tetap tajam dan mudah mengingat sesuatu. Salah satu cara mempertajam daya ingat ini ternyata ...
Sering Terbangun di Tengah Malam? Kenapa?
3 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dengan tidur nyenyak, tentunya vitalitas dan kesehatan tubuh akan tetap terjaga dengan baik. Namun, terkadang keinginan tak sesuai dengan yang ...
WHO: Batasi Vaksin Dengue ke Orang yang Sudah Terinfeksi
23 April 2018, by Slesta
Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan bahwa vaksin melawan demam berdarah hanya boleh digunakan pada orang-orang yang sebelumnya telah terinfeksi dengan ...
sayang istri
13 Mei 2017, by titin
Parjo sebut saja nama saya begitu, aslinya nama saya adalah Purnama Jauhari (tapi terlalu keren kata teman-teman saya...), dan saya punya teman yang tidak ...
Trik Menyamarkan Pori-Pori Besar Pada Wajah
22 Januari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Pori-pori kulit wajah yang besar akan sangat mengganggu penampilan. Makeup yang dibalurkan pun tidak akan maksimal jika tidak tahu trik ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab