Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
prabowo subianto

Yustinus Pratowo: Prabowo itu Pemimpin Masa Lalu, Rakyat: Jokowi itu Pemimpin Pembohong

20 Februari 2019 | Dibaca : 461x | Penulis : Admin

Pengamat ekonomi, Yustinus Pratowo, mengungkapkan bahwa Prabowo Subianto tidak pantas menjadi presiden, contoh pemimpin masa lalu yang tidak mengenal industry 4.0, itu diungkapkan pada saat TV One, ILC 19 Februari 2019.

Langsung disanggah oleh Ferry Mursidan, di BPN (Badan Pemenangan Nasional) tidak pernah ada kalimat yang menyatakan Jokowi tidak pantas jadi pemimpin, apalagi jadi presiden, sesuatu yang tidak pantas dibicarakan, karena saat ini capres hanya ada 2 dan Yustinus Pratowo pendukung Jokowi. Yustinus juga menyampaikan bahwa kesalahan angka, dibolehkan pada saat debat, artinya data bohong boleh ditampilkan.

Tetapi rakyat juga boleh menilai, Jokowi itu presiden pembohong, apa yang dijanjikan tidak sesuai apa yang dilakukan. Jika arah kebijakan menuju yang dijanjikan masih bisa ditoleransi jika tidak sampai, tetapi ini arah kebijakannya berbeda arah,” ungkap Rizal Ramli.

Kebijakan impor kebutuhan pangan pada saat panen sangat merugikan petani. Dulu pada saat kampanye, Jokowi sesumbar akan menghentikan impor, segala macam kebutuhan pangan, sampai mengucapkan, “apa lagi?”, menandakan akan mengstop impor pangan. Lain di mulut lain dikerjakan. Impor pangan Indonesia masih berlangsung dan makin menggila. Kejadian rebut antara kepala Bulog, Budi Waseso dan Menteri Perdagangan, Enggar T, menunjukkan ketidaksamaan kebijakan atas dan bawahannya.

Jokowi bukan cuma pemimpin pembohong, tetapi pemimpin yang lemah terhadap menterinya, karena tidak mampu mengatur mereka. Menteri titipan dari partai politik membuat Jokowi merasa harus balas budi. Pada saat kampany tahun 2014, Jokowi bilang kabinet ramping, tidak perlu banyak seperti kabinet SBY, tetapi malahan sekarang kabinet gendut, malahan komisaris-komisaris BUMN pun diisi oleh orang politik. Tidak seperti jaman dulu, komisaris ditempati oleh direktur-direktur yang sudah pension, hal ini dimaksudkan untuk tetap bisa mengawasi BUMN yang dulu pernah dinakhodai. Sehingga BUMN tetap bisa maju sesuai dengan kebijakan direktur sebelumnya.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

katedral
29 April 2017, by herline
Jejak kejayaan Islam di Spanyol masih terlihat hingga kini dengan adanya bangunan Masjid Kordoba yang telah bertransformasi menjadi sebuah gereja Katedral. ...
AS Roma Mengunci Peringkat 2 di Hari Terakhir Totti
29 Mei 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Klub sepak bola AS Roma menggelar "Totti Day" guna merayakan pertandingan terakhir Francesco Totti setelah 25 musim. Mereka pun meraih ...
Cobalah 9 Tips Ini untuk Tingkatkan Kualitas Hidupmu
5 September 2017, by Rindang Riyanti
Tampang.com - Kita berusaha sekuat tenaga untuk menjadi lebih baik, pintar, lebih kuat, dan seringkali kita justru tidak mencari cara yang mudah. Berikut ...
Tak Perlu Mahal, Bahan Alami Ini Juga Mampu Putihkan Gigi
1 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Memiliki gigi putih tentunya dapat menunjang penampilan kita. Dengan gigi putih, tentunya kita menjadi lebih percaya diri. Tidak semua orang ...
Suami Indira yang Diduga Pelaku Pembunuhan Dibawa ke Bogor
5 September 2017, by Rindang Riyanti
Abdul Malik Aziz, suami Indria Kameswari, yang diduga membunuh istrinya sendiri akan dibawa ke Bogor dari Batam. Penangkapan Abdul Malik Aziz dilatarbelakangi ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite