Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Yukk.. Patungan Buat Pesawat R80 Karya BJ Habibie

Yukk.. Patungan Buat Pesawat R80 Karya BJ Habibie

6 Januari 2018 | Dibaca : 141x | Penulis : Zeal

Tampang - Bangsa ini memang tidak pernah kekurangan orang hebat, namun kekurangan penghargaan pada orang-orang hebat yang mengharumkan bangsa ini. “ Jas Merah, (Jangan Lupakan Sejarah)” sepenggal kalimat dari Presiden RI pertama. Pernyataan itu cocok untuk bangsa ini karna pada saat ini kita sudah meninggalkan sejarah, terutama sejarah berdirikari (berdiri diatas kaki sendiri) kala itu pada tahun 1995 Indonesia pernah menerbangkan pesawat di langit Bandung, Jawa Barat, pesawat tersebut diberi nama N-250 Gatotkaca oleh Presiden Suharto, pesawat karya anak bangsa itu di buat oleh BJ Habibie. Kapasisitas pesawat tersebut bisa menampung sekitar 50 orang.

Namun unsur politik berhasil menghentikan proyek pesawat ini, padahal pesawat N-250 ini belum sampai melakukan produksi masal tapi sudah dicabut dari akar-akarnya, pada tahun 1998 atas permintaan Internasional Monetary Fund (IMF) proyek N-250 dihentikan, setelah proyek tersebut dihentikan datanglah pesawat-pesawat dari pabrikan Eropa. Sehingga sampai sekarang pesawat N-250 hanya menjadi besi tua yang terpampang menjadi sejarah saksi bisu Indonesia pernah dan bisa membuat Pesawat terbang.

Tapi hari ini kita mulai bangkit, tidak bergantung pada pemerintah. Seperti yang di lansir REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA. Salah satu unit usaha milik Bintang Group menegaskan dukungannya  untuk membantu pembuatan pesawat R80 rancangan BJ Habibie. Ceknricek.com, nama unit usaha tersebut, melakukan penggalangan dana dan dukungan masyarakat (crowfunding) untuk membantu prosesnya.

Kerja sama penggalangan dana tersebut telah ditandatangin oleh DR  Ilham Habibie selaku putra BJ Habibie dan direktur utama  PT Regio Aviasi Industri dengan Fikar Rizky Mohammad selaku direktur PT Bintang Angkasa Berjaya pada jumat (5/1) petang di kuningan, Jakarta Selatan. R80 adalah salah satu prototipe pesawat terbaru yang sedang disiapkan oleh PT Regio Aviasi Industri.

Diperlukan dana sekitar 1,5 miliar dolar AS untuk membiayai produksi pesawat tersebut,

, “pendanaan ini terbuka untuk seluruh rakyat bangsa Indonesia, siapapun bisa ikut turun aktif dalam hal pendaan tidak dibatasi berapa pun uang yang ingin disalurkan, seribu, dua ribu perak silahkan. Yang terpenting bagi kami terkumpul satu juta orang saja yang tercatat memberikan dukungan, itu sudah berarti bagi kami,” kata Ilham.

"Apabila pesawat R80 berhasil terbang dengan hasil patungan bangsanya, itu bisa diandaikan seperti burung garuda, yang merupakan simbol negara kita dengan semboyan berbeda-beda tapi tetap satu, secara harfiah benar terbang mengangkasa di langit Nusantara” Kata Fikar. [Aar/Red]

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Sekretaris Negara Irlandia Utara Mengundurkan Diri Karena Kesehatannya Buruk
9 Januari 2018, by Slesta
Sekretaris Negara Irlandia Utara James Brokenshire mengundurkan diri karena sakit pada hari Senin. Konservatif berusia 50 tahun tersebut mengatakan kepada ...
egy maulana
5 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Kiprah Egy Maulana Vikri (17) di jagad sepak bola menarik apresiasi dunia. Bintang timnas Indonesia U-19 itu masuk dalam daftar pesepak bola muda dunia ...
Ini 3 Efek yang Perlu Kamu Tahu Jika Tubuh Terkena Dehidrasi
28 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kita semua tahu bahwa jika kita kekurangan air putih, menyebabkan dehidrasi terjadi. Sayangnya, ternyata bukan hanya haus saja efek dari ...
Tragedi The Death Drop, Demian bisa Terancam Pidana
2 Desember 2017, by Admin
Tampang.com - Kabidhumas Polda Metro Jaya Kombespol Raden Prabowo Argo Yuwono mengungkapkan, pihaknya belum menerima aduan terkait insiden itu. Dia mengatakan, ...
Hebat, Pria ini Berhasil Mendapat 29 Gelar Akademik di Usia 36 Tahun
16 September 2017, by Rachmiamy
Mencari ilmu memang tidak ada batasannya, kapanpun dan dimanapun itu. Bagi kalian yang mudah pesimis karena gelar sarjana yang diinginkan tak juga kunjung ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab