Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Trump Melakukan Perjalanan Asia, Menjanjikan 'pernyataan utama' Saat Kembali ke D.C.

Trump Melakukan Perjalanan Asia, Menjanjikan 'pernyataan utama' Saat Kembali ke D.C.

14 November 2017 | Dibaca : 174x | Penulis : Slesta

Dalam meliput tur 12 hari angin puyuhnya di Filipina pada hari Selasa, Presiden Donald Trump memuji perjalanan lima negara itu sebagai sesuatu yang produktif dan sukses - dan menjanjikan sebuah pengumuman "besar" saat kembali ke Amerika Serikat.

"Saya pikir hasil kerja kami akan luar biasa, apakah itu keamanan negara kita, apakah itu keamanan dunia atau apakah itu perdagangan," kata presiden kepada wartawan di atas Air Force One saat meninggalkan Manila.

"Sudah 12 hari yang hebat, itu karpet merah seperti tidak ada orang, saya pikir, mungkin pernah diterima," kata Trump sebelum pergi. "Dan itu benar-benar pertanda hormat, mungkin untukku sedikit, tapi sungguh untuk negara kita."

Presiden mengatakan sebuah pernyataan penting akan dilakukan saat kembali ke Washington.

"Saya akan membuat pernyataan besar dari @WhiteHouse saat saya kembali ke D.C.," dia tweeted.

Trump memulai perjalanan pada 3 November dan melakukan pemberhentian di Jepang, Korea Selatan, China, Vietnam dan Filipina. Dia bertemu dengan pemimpin Shinzo Abe (Jepang), Xi Jinping (China), Trần Đại Quang (Vietnam) dan Rodrigo Duterte (Filipina).

Perjalanan tersebut menghasilkan miliaran dolar dalam perjanjian perdagangan, kebanyakan dengan China. Trump menempatkan angka tersebut pada $ 300 miliar, dengan harapan akan segera tiga kali lipat. Trump telah menggarisbawahi pentingnya kesepakatan perdagangan antar negara di Asia dan bukan kemitraan dagang multi-negara, seperti Kemitraan Trans-Pasifik era Obama.

Namun, TPP 11-negara, yang kemudian ditarik Amerika Serikat pada bulan Januari, tetap berlaku di wilayah tersebut. Di Jepang, Trump mendesak pembelian peralatan militer A.S.

China setuju bahwa Semenanjung Korea harus bebas dari senjata nuklir, namun Xi tidak memberikan komitmen tambahan pada tujuan tersebut setelah bertemu dengan Trump. Tidak ada konsesi yang jelas dari China mengenai masalah perdagangan yang dibawa Trump, termasuk pembuangan baja dan pencurian kekayaan intelektual.

Banyak pengamat terkejut Senin oleh hubungan positif antara Trump dan Duterte, mengingat track record kontroversial pemimpin Filipina mengenai hak asasi manusia. Duterte memiliki hubungan yang tegang dengan mantan Presiden Barack Obama dan telah diduga memerintahkan ribuan orang terbunuh dalam tindakan penindasan obat bius di negaranya.

Duterte dan Trump menawarkan sebuah pernyataan bersama Senin, mengatakan bahwa pertemuan mereka "menggarisbawahi bahwa hak asasi manusia dan martabat kehidupan manusia sangat penting" - walaupun pemerintah Filipina mengatakan pada hari Senin bahwa keduanya sama sekali tidak membahas masalah pelanggaran hak asasi manusia. Trump membual tentang "hubungan baik" dengan Duterte.

Hanya sekali selama perjalanan, Trump memberikan komentar antagonis off-script. Dia keberatan disebut "tua" oleh pemimpin Korea Utara Kim Jung Un.

"Saya TIDAK PERNAH akan memanggilnya pendek dan gemuk," Trump tweeted.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Spider-Man Akhirnya Dikalahkan oleh War for the Planet of the Apes
17 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Hingga Jumat, 14 Juli 2017, Film War for the Planet of the Apes mengungguli film Spider-Man: Homecoming di puncak box office Amerika Utara. Film ...
AkzoNobel berkolaborasi dengan Cibunut Finest dalam mewujudkan Cibunut Berwarna
29 November 2017, by Stanley Teguh
AkzoNobel membantu mewujudkan mimpi pemuda karang taruna Cibunut Finest untuk membuat lingkungan tempat tinggal mereka lebih hidup BANDUNG - AkzoNobel, ...
Zinedine Zidane Sukses Sebagai Pemain dan Pelatih Bersama Real Madrid
14 Oktober 2017, by Rachmiamy
Klub raksasa Spanyol Real Madrid akan bertanding melawan tuan rumah Getafe pada pekan kedelapan Liga Spanyol 2017/2018.  Pertandingan tersebut akan ...
Ridwan Kamil : Strategi Hadapi Masalah Tenaga Kerja Asing
8 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Dalam upaya menghadapi permasalahan semakin banyaknya tenaga kerja asing di Indonesia, menjadi suatu fokus masalah tersendiri bagi Ridwan ...
hijab
13 Mei 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Saat ini semakin banyak wanita yang mengenakan hijab dan lebih bepenampilan islami. Hijab memang sangat dianjurkan bahkan jadi kewajiban wanita ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab