Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Tak Punya e-KTP? Gunakan Suket Perorangan Agar Dapat Memilih di Pilkada 2018

Tak Punya e-KTP? Gunakan Suket Perorangan Agar Dapat Memilih di Pilkada 2018

21 April 2018 | Dibaca : 445x | Penulis : Jenis Jaya Waruwu

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Viryan mengatakan bahwa KPU akan mencoret nama pemilih yang tidak memiliki surat keterangan (suket) sebagai pengganti e-KTP pada Pilkada (Pemilihan Kepala Daerah) 2018. Demikian pula terhadap para pemilih yang belum masuk ke dalam basis data kependudukan.

"Jadi kalau tidak dikeluarkan suket oleh dinas dukcapil, arahan dan sesuai dengan PKPU nomor 2 tahun 2017, maka dilakukan pencoretan," kata Viryan, di Kantor KPU Pusat, Jakarta Pusat, Kamis (19/4/2018).

Untuk, Viryan mengatakan jika calon pemilih tidak memenuhi persyaratan maka akan dicoret dan akibatnya dapat mengurangi jumlah pemilih. Untuk menjadi pemilih pada pilkada 2018 diwajibkan memiliki e-KTP. Namun, bagi yang tidak memiliki e-KTP dapat menggunakan surat keterangan (suket).

"Karena pertama, bisa saja ada data ganda. Masih ada data-dara yang tidak memenuhi syarat, sehingga dimungkinkkan terjadi daftar pemilih yang berkurang," ucap Viryan.

Viryan menegaskan bahwa suket yang bisa digunakan nantinya oleh pemilih pun harus suket perorangan dan bukan suket kolektif.

Dia menambahkan bahwa suket kolektif hanya dapat digunakan untuk sekadar memasukkan nama pemilih dalam daftar pemilih tetap (DPT)

"Kalau tidak punya suket perorang tidak bisa memilih. Nah suket kolektif ini kan untuk penetapan DPT. Toleransi kita menghargai kerjasama dengan dukcapil," kata Viryan.

Viryan mengaku suket yang ada di sejumlah daerah sampai saat ini masih suket kolektif. Untuk itu ia mengimbau agar segera menerbitkan suket perorangan kepada pemilih yang belum memiliki e-KTP.

"Sejumlah daerah mengeluarkan suket untuk penetapan DPT ini masih suket kolektif. Harus segera diikuti dengan penerbitan suket by name untuk pemilih tersebut menggunakan hak pilihnya pada tanggal 27 juni. Sebab kan tidak ada istilah suket kolektif itu dalam administrasi kependudukan," ucapnya.

 

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Bisnis via Media Sosial? Pahami 10 Hukum ini agar Anda Sukses!
25 Mei 2017, by Zeal
Memanfaatkan kekuatan konten dan pemasaran media sosial dapat membantu meningkatkan audiens dan basis pelanggan Anda secara dramatis. Tapi memulai tanpa ...
obesitas
6 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Sebuah laporan baru memperingatkan kita tentang peran obesitas terhadap kanker. Sebanyak 40 persen dari semua kanker ternyata berkaitan dengan obesitas, ...
Hal yang Harus diperhatikan Buat Kamu Kelas 12 SMA/SMK Sederajat
17 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Masa SMA adalah masa yang dikatakan oleh banyak orang merupakan masa terindah dalam hidupnya. Pasalnya pada masa ini kita mulai belajar banyak hal dimana mulai ...
Buntut Kasus First Travel, 178 Warga Sumsel Gagal Umroh
7 November 2017, by Admin
Tampang.com - Dicabutnya izin PT First Anugerah Karya Wisata (First Travel) berbuntut panjang. Banyak jemaah yang sudah mendaftar jadi korban. Mereka gagal ...
Paul Ince Desak Datangkan Pemain Baru yang Bisa Pimpin Manchester United
18 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Paul Ince mendesak mantan timnya Manchester United agar mendatangkan pemimpin baru di bursa transfer musim panas. Manchester United yang sering disebut Setan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab