Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Studi: Cacat Jantung Dapat Meningkatkan Risiko Demensia

Studi: Cacat Jantung Dapat Meningkatkan Risiko Demensia

13 Februari 2018 | Dibaca : 171x | Penulis : Slesta

Jika Anda dilahirkan dengan cacat jantung, Anda mungkin perlu lebih khawatir tentang pengembangan demensia seiring bertambahnya usia, sebuah studi baru menunjukkan.

Periset menganalisis catatan medis lebih dari 10.600 orang di Denmark yang lahir dengan cacat jantung antara tahun 1890 dan 1982.

Dibandingkan dengan populasi umum, orang dewasa yang lahir dengan cacat jantung selama periode tersebut memiliki risiko demensia sekitar 60 persen lebih tinggi secara keseluruhan, risiko demensia onset dini lebih tinggi 160 persen (sebelum usia 65), dan 30 persen lebih tinggi risiko diagnosis demensia setelah umur 65 tahun.

"Studi sebelumnya menunjukkan bahwa orang yang lahir dengan cacat jantung memiliki risiko lebih tinggi terhadap masalah perkembangan saraf pada masa kanak-kanak, seperti epilepsi dan autisme, namun sepengetahuan kita, studi pertama untuk memeriksa potensi demensia di kemudian hari dalam kehidupan orang dewasa," kata penulis studi Carina Bagge. Dia adalah seorang mahasiswa kedokteran di departemen epidemiologi klinis di Aarhus University Hospital, di Denmark.

Penelitian ini dipublikasikan pada 12 Februari di jurnal Circulation.

"Studi kami melibatkan populasi yang lebih tua yang lahir saat perawatan untuk cacat jantung lebih terbatas Pengobatan modern telah meningkat pesat, dan sebagai hasilnya, kami tidak dapat secara langsung menggeneralisasi hasil ini kepada anak-anak yang lahir hari ini. Kami memerlukan kerja lebih jauh untuk memahami risiko di era modern, "kata Bagge dalam sebuah rilis berita jurnal.

Cacat jantung adalah jenis cacat lahir yang paling umum terjadi, terjadi pada empat sampai 10 dari setiap 1.000 kelahiran hidup di Amerika Serikat. Dengan perawatan yang lebih baik, lebih banyak orang yang lahir dengan cacat jantung sekarang bertahan sampai dewasa, para penulis penelitian mencatat.

Sementara studi tersebut menemukan risiko demensia yang lebih tinggi di antara orang dewasa yang lahir dengan cacat jantung, hasilnya tidak membuktikan bahwa cacat jantung menyebabkan demensia, kata periset.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pendiri DJI Menjadi Orang Terkaya Termuda di Industri Teknologi
27 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kesuksesan DJI di pasar pesawat tanpa awak, drone pasinya berdampak pada orang-orang yang terlibat didalamnya. Tentunya, sang pendiri DJI, Frank ...
Soal Film G30S/PKI, Panglima TNI: Ini Upaya Meluruskan Sejarah
19 September 2017, by Rindang Riyanti
Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo ternyata tak ambil pusing terhadap polemik pemutaran film G30S/PKI di lingkup internal institusinya. Jenderal Gatot ...
Buah Anggur Ternyata Mampu Atasi Kanker Usus
6 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Buah anggur, tak hanya enak dimakan, ternyata enak juga untuk kesehatan. Studi terbaru menemukan bahwa anggur ternyata mampu mengatasi kanker, ...
Ingin Menjadi Teman yang Baik? Tutup Matamu dan Dengarkan Dia
16 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Penelitian baru menunjukkan bahwa hanya mendengarkan seseorang berbicara, meski tidak memandangnya, bisa meningkatkan "akurasi ...
Mengenal Mixed Reality, Konsep Realitas Baru dari Microsoft
10 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Teknologi yang sedang populer akhir-akhir ini adalah Virtual Reality (VR) dan Augmented Reality (AR). Banyak perusahaan teknologi yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
glowhite