Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Seoul: Boikot Sekunder Korea Utara sedang Dipertimbangkan

Seoul: Boikot Sekunder Korea Utara sedang Dipertimbangkan

11 Juli 2017 | Dibaca : 513x | Penulis : Slesta

Kementerian luar negeri Korea Selatan mengatakan sedang dalam diskusi dengan Amerika Serikat mengenai boikot sekunder terhadap perusahaan yang bersekongkol dengan program senjata nuklir Korea Utara.

Menteri Luar Negeri Seoul Kang Kyung-hwa mengatakan kepada sebuah komite parlemen Korea Selatan pada hari Senin bahwa pemerintah "dalam pembicaraan dengan Amerika Serikat mengenai opsi boikot sekunder," Yonhap melaporkan.

Sanksi tersebut akan menargetkan perusahaan pihak ketiga, termasuk di China, yang terlibat dalam perdagangan gelap dengan Korea Utara.
Boikot sekunder telah dikreditkan dengan mengakhiri proliferasi nuklir Iran pada tahun 2015.

Kang mengatakan Korea Selatan akan "bekerja sama" dengan Amerika Serikat mengenai sanksi sepihak yang mungkin disetujui di Washington.

Klaim Kang datang beberapa hari setelah kantor-kantor Sens AS, Pat Toomey, R-Penn, dan Senator Chris Van Hollen, D-Md., Mengatakan bahwa mereka berencana untuk memperkenalkan sebuah undang-undang sanksi baru "dalam beberapa minggu mendatang" untuk "memberikan maksimum Tekanan ... di Korea Utara dan enabler-nya. "

Tanggapan tersebut muncul setelah tes terbaru Korea Utara terhadap Hwasong-14, yang Pyongyang mengklaim adalah rudal balistik antar benua yang mampu mencapai Amerika Serikat.

Kang mengatakan Seoul dan Washington sudah meneliti perusahaan di negara ketiga yang melakukan perdagangan dengan Korea Utara. Dia tidak mengidentifikasi perusahaan atau individu tertentu selama persidangan.

Menteri luar negeri Korea Selatan mengatakan bahwa tujuan tekanan adalah untuk menarik Korea Utara kembali ke meja perundingan, dan menjanjikan negara ini masa depan yang lebih baik jika ia mengejar jalur denuklirisasi.

Tanpa negosiasi atau diplomasi, pilihan tindakan militer A.S. akan mendapat pertimbangan lebih serius.

Tanggapan bersenjata akan "menyaring sumber daya militer konvensional Amerika untuk sebaik-baiknya, dan risikonya akan menghebohkan," tulis Tom Holland di The South China Morning Post.

Amerika Serikat akan meluncurkan "serangan udara tiga cabang yang disinkronkan" yang akan melibatkan serangan bom siluman terhadap fasilitas nuklir bawah tanah Korut, sebuah serangan terhadap pusat komando Korea Utara dan serangan ketiga "yang terdiri dari rudal jelajah dan sisa AS Angkatan pengebom strategis Angkatan Udara, "tulis Belanda.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Fenomena Poltergereist Tertangkap Kamera CCTV
9 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Poltergeist adalah sebuah istilah dalam dunia paranormal untuk suatu benda yang bergerak dan bahkan melayang tanpa diketahui kekuatan apa yang membuat benda ...
Ayo Kita Berpikir Dan Pakai Akal Kita
8 Januari 2018, by Zeal
Tampang - Mengutip dari Viktor Hugo “Pikiran merupakan kekuatan yang sangat efektif. Tanpa pikiran kita tidak memiliki kekuatan”. Pikiran hanya ...
Bagaimana Menjaga Otak Tetap Sehat Selama Masa Penuaan?
30 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Penuaan otak tak terelakkan sampai batas tertentu, tapi tidak seragam; Ini mempengaruhi semua orang, atau setiap otak, berbeda. Memperlambat penuaan otak atau ...
Ganja 1,4 Ton yang Berhasil Diamankan Polisi Dikendalikan Dari Dalam Lapas
31 Juli 2018, by oteli w
Ganja 1,4 Ton yang Berhasil Diamankan Polisi Dikendalikan Dari Dalam Lapas Peredaran Narkoba di Indonesia tidak ada habis-habisnya. Kali ini aparat ...
Kasus Kaesang Masih didalami, Polisi : Senin Ada Keputusan Lanjut atau Tidaknya
8 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kaesang Pangarep, putra orang nomor 1 di Indonesia Presiden Joko Widodo , belum lama ini dilaporkan oleh seseorang terkait vlog nya di Youtube. ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab