Tutup Iklan
JusKulitManggis
  
login Register
Radiasi, Terapi Hormon Combo Terbaik Melawan Kanker Prostat Agresif: Study

Radiasi, Terapi Hormon Combo Terbaik Melawan Kanker Prostat Agresif: Study

9 Maret 2018 | Dibaca : 141x | Penulis : Slesta

Radioterapi dosis tinggi dan terapi hormonal menawarkan kesempatan terbaik untuk mengurangi risiko kematian pada pria dengan kanker prostat yang agresif, menurut studi UCLA.

Penelitian ini adalah yang pertama dari jenisnya untuk membandingkan pengobatan radiasi lebih tinggi dari dosis standar dan perawatan tradisional, seperti radiasi dan operasi pengangkatan semua atau sebagian kelenjar prostat, yang disebut prostatektomi. Hasilnya dipublikasikan Selasa di Journal of American Medical Association.

Peneliti menemukan kombinasi radioterapi dan terapi hormonal bekerja paling baik untuk mencegah penyakit metastasis dan memperbaiki ketahanan jangka panjang pria dengan kanker yang skor Gleason 9 atau 10, tertinggi. Sistem penilaian Gleason memberikan risiko kanker tumbuh.

"Jenis bentuk agresif dari kanker prostat yang kita fokuskan pada kadang-kadang dianggap berisiko tinggi sehingga beberapa pasien bahkan melupakan perawatan lokal, seperti operasi atau radiasi, karena mereka khawatir bahwa kanker tersebut telah menyebar dan tidak dapat disembuhkan," UCLA peneliti Dr. Amar Kishan, yang merupakan asisten profesor onkologi radiasi dan anggota Institut Onkologi Urologi di UCLA, mengatakan sebuah siaran pers universitas.

"Temuan kami, sebenarnya, menunjukkan sebaliknya - dalam penelitian ini, pasien dengan hasil terbaik adalah mereka yang menerima terapi agresif yang mencakup apa yang disebut 'radioterapi dengan dosis sangat tinggi' bersamaan dengan terapi hormonal."

Kanker prostat, keganasan yang paling umum di kalangan pria di Amerika Serikat, akan mempengaruhi sekitar 11,6 persen pria selama masa hidup mereka, menurut National Cancer Institute. Jumlah kematian pada 2017 diperkirakan 26.730.

Tim yang dipimpin UCLA menganalisis 1.809 pria yang dirawat karena Gleason skor 9-10 kanker prostat dari tahun 2000 sampai 2013 di UCLA dan tempat lainnya di Amerika Serikat dan Eropa.

Dalam penelitian tersebut, 639 pasien menjalani prostatektomi radikal, 734 memiliki radiasi dan 436 menjalani terapi radiasi dan hormonal.

Diantara peserta dengan skor Gleason 9-10 kanker prostat, metode kombinasi memiliki tingkat mortalitas kanker prostat yang lebih rendah dan hasil metastasis jauh dibandingkan dengan operasi atau radiasi.

Pasien yang diobati dengan prostatektomi radikal juga secara signifikan lebih muda daripada mereka yang diobati dengan radiasi atau radiasi dan terapi, secara signifikan menurunkan tingkat antigen prostat spesifik awal dan cenderung memiliki skor Gleason score 10. Pasien prostatektomi radikal juga memiliki proporsi lesi cT1-T2 yang jauh lebih tinggi daripada metode lainnya.

Penelitian sebelumnya yang membandingkan pasien dengan prostatektomi radikal dengan perawatan berbasis radioterapi melibatkan partisipan yang diobati selama beberapa dekade. Banyak yang diobati dengan dosis radiasi yang lebih rendah dan / atau dengan terapi hormon yang tidak mencukupi.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Komisi Pemilihan Umum Mulai Lakukan Distribusi Surat Suara Pilkada Jawa Tengah
19 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Pilkada serentak tahun 2018 tinggal sebulan lebih akan dilaksanakan. Tak tanggung-tanggung sebanyak 171 daerah melaksana pemilihan kepada daerahnya di bulan ...
Sering Lelah? Mungkin Ini Dialami Tubuh Kamu
14 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tidur yang cukup memang menjadi suatu keharusan untuk menjaga kesehatan tubuh. Biasanya, jika kita kekurangan tidur, maka tubuh akan sering ...
Ini Bahaya Konsumsi Kopi Kala Perut Kosong
14 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika kamu memiliki kebiasaan minum kopi sebelum sarapan, sebaiknya kamu hilangkan kebiasaan ini. Hal ini karena minum kopi ketika kondisi ...
Obat Ampuh Atasi Kantuk Saat Mengemudi
26 Februari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Mengemudi merupakan aktivitas yang memerlukan konsentrasi tinggi, hal ini juga sangat menguras fisik terlebih jika jalanan dalam keadaan macet. ...
 Tertinggal 33 Poin, Peluang Andrea Dovizioso Menjadi Juara Dunia MotoGP 2017 Semakin Berat
22 Oktober 2017, by Rachmiamy
Pembalap tim Ducati Corse asal Italia Andrea Dovizioso memperoleh hasil yang kurang memuaskan ketika membalap di Sirkuit Phillip Island. Pada balapan MotoGP ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih