Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Protein Alami Dapat Membantu Mencegah Kebutaan

Protein Alami Dapat Membantu Mencegah Kebutaan

6 Oktober 2017 | Dibaca : 242x | Penulis : Rio Nur Arifin

Para ilmuwan mungkin berada di ambang strategi baru untuk mencegah kebutaan, setelah menemukan protein alami yang melindungi mata dari salah satu penyebab utama: glaukoma.

Glaukoma adalah istilah umum untuk sejumlah penyakit yang merusak saraf optik, yang merupakan rangkaian serabut saraf yang menghubungkan retina - jaringan sensitif cahaya yang melapisi bagian belakang mata - ke otak.

Kerusakan saraf optik mengganggu transmisi sinyal visual ke otak, yang dapat menyebabkan kehilangan penglihatan dan kebutaan.

Glaukoma paling sering disebabkan oleh penumpukan tekanan mata, yang dapat merusak saraf optik. Namun, mekanisme yang tepat dimana kerusakan saraf optik terjadi tidak jelas, namun para periset dari Macquarie University di Australia mungkin telah sedikit menjelaskannya.

Tim menemukan bahwa protein yang disebut neuroserpin memainkan peran kunci dalam kesehatan retina, namun protein ini tidak aktif dalam glaukoma. Mereka menyarankan agar temuan mereka dapat mengarah pada strategi yang sangat dibutuhkan untuk mencegah dan mengobati penyakit ini.

Penulis studi utama Dr. Vivek Gupta, dari Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan di Universitas Macquarie, dan rekan-rekannya baru-baru ini menerbitkan hasil mereka di jurnal Scientific Reports.

Neuroserpin dan glaukoma

Neuroserpin sudah terbentuk sebagai protein yang menghambat aktivitas enzim yang disebut plasmin, melindungi neuron, atau sel saraf, melawan kerusakan akibat plasmin.

Untuk penelitian mereka, Dr. Gupta dan rekannya menetapkan untuk menentukan bagaimana neuroserpin dan plasmin dipengaruhi oleh glaukoma.

Para peneliti menemukan temuan mereka dengan menganalisis sel retina yang berasal dari manusia dengan dan tanpa glaukoma, serta retina dari model tikus penyakit ini.

Analisis tersebut menunjukkan bahwa neuroserpin dinonaktifkan untuk mengatasi stres oksidatif, yang dapat dipicu oleh faktor lingkungan seperti polusi udara.

Stres oksidatif adalah ketidakseimbangan antara produksi spesies oksigen reaktif (ROS) - yaitu molekul yang dapat merusak struktur sel - dan kemampuan tubuh untuk mengimbangi efek berbahayanya.

Menariknya, para periset menemukan bahwa neuroserpin tidak aktif pada sel retina dari pasien glaukoma dan di retina model tikus glaukoma, yang mencegah protein menghambat aktivitas plasmin.

"Selama jangka waktu yang panjang," jelas Dr. Gupta, "aktivitas enzim meningkat secara bertahap mencerna jaringan mata dan meningkatkan kematian sel yang menyebabkan efek samping yang terkait dengan glaukoma."

'Terobosan temuan'

Diperkirakan glaukoma mempengaruhi sekitar 2,2 juta orang dewasa berusia 40 dan lebih tua di Amerika Serikat, dan ini adalah salah satu penyebab utama hilangnya penglihatan dan kebutaan.

Saat ini tidak ada obat untuk glaukoma, namun ada perawatan yang bisa membantu memperlambat perkembangan penyakit jika terdeteksi cukup dini.

Dr. Gupta dan tim berharap bahwa temuan mereka akan membuka pintu bagi strategi baru yang dapat membantu mencegah atau mengobati glaukoma.

"Ahli mata dan ilmuwan penglihatan selalu bertanya-tanya apa yang merusak saraf optik di bagian belakang mata, yang banyak diamati pada glaukoma," tulis rekan penulis studi Dr. Mehdi Mirzaei, dari Departemen Ilmu Kimia dan Biomolekuler di Universitas Macquarie.

"Temuan terobosan penelitian ini," tambahnya, "membantu kita memahami mekanisme penyakit dan menjawab pertanyaan kunci yang telah menghindar ilmuwan selama beberapa tahun."

"Studi kolaboratif jangka panjang ini telah membuka jalur investigasi baru-baru ini dalam penelitian glaukoma yang akan mengarah pada jalan pengobatan baru untuk penyakit ini."

Dr. Vivek Gupta

Dalam studi selanjutnya, tim tersebut berencana untuk menyelidiki apakah atau tidak antioksidan - yang merupakan molekul yang membantu mencegah kerusakan sel yang disebabkan oleh ROS - bisa menjadi pengobatan yang efektif untuk glaukoma.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Benarkah Ada Faktor Forced Suicided dalam Bunuh Diri Johanes Marliem
12 Agustus 2017, by Gatot Swandito
Johanes Marliem, saksi kunci mega skandal kasus korupsi e-KTP, dikabarkan meninggal dunia di Amerika Serikat pada 11 Agustus 2017. Sekalipun informasi media ...
Studi: Yogurt Dapat Mengurangi Peradangan Kronis
15 Mei 2018, by Slesta
Mengkonsumsi yogurt dapat membantu mengurangi peradangan kronis, yang merupakan faktor dalam usus dan penyakit kardiovaskular, radang sendi, asma dan obesitas, ...
Perkembangan Jaringan Seluler SmartPhone
24 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Tanpa disadari saat ini kita semua sudah mengenal adanya internet. Baik kota maupun pelosok kota. Dengan adanya handphone canggih yaitu ...
Inilah 3 Masker Alami Perawatan Payudara
14 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Sebagai perempuan, tentu akan sangat memperhatikan penampilan luar dan dalam bukan? Salah satu bagian tubuh yang harus tetap terjaga dan ...
PKS Tarik Dukungan Terhadap Prabowo Jika Kadernya Tidak Jadi Cawapres
10 Juli 2018, by oteli w
PKS Tarik Dukungan Terhadap Prabowo Jika Kadernya Tidak Jadi Cawapres Sepertinya suasana politik semakin panas menjelang penentuan capres – cawapres ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JusKulitManggis