Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Perubahan Iklim Bisa Berarti Lebih Banyak Kebakaran Hutan di Alaska, Kanada barat laut

Perubahan Iklim Bisa Berarti Lebih Banyak Kebakaran Hutan di Alaska, Kanada barat laut

13 Juli 2017 | Dibaca : 686x | Penulis : Ihsan Ramadhani

Tak lama setelah tengah malam pada tanggal 22 Juni 2015, kilat menerobos di sepanjang Jalan Raya Elliott Alaska, 48km (30 mil) barat laut Fairbanks, memicu hutan cemara hitam dan rumput kering. Kebakaran Aggie Creek, seperti yang kemudian disebut, akan terus menyala selama lebih dari dua bulan, menghasilkan sekitar 12.100 hektar (30.000 hektar) dan mengancam jaringan pipa minyak Alyeska negara bagian. Pada akhir tahun 2015, lebih dari 2,06 juta hektar (5,1 juta hektar) telah terbakar pada 770 kebakaran di Alaska, sebuah wilayah yang kira-kira berukuran Connecticut dan yang kedua pada tahun 2004 memecahkan rekor 2,67 juta hektar (6,6 juta ekar). Pada tahun 2014, Northwest Territories melihat musim kebakaran terburuk sejak 1975, ketika 385 kebakaran membakar 3,4 juta hektar (8,4 juta hektar) di wilayah Kanada.

Mayoritas api di Utara dimulai oleh petir - bukan manusia, seperti yang terjadi di 48 negara bagian yang lebih rendah. Di bulan-bulan musim panas yang panas, tidak pernah terjadi lebih dari 2.000 serangan petir ke dataran rendah Alaska dalam satu hari. Namun karena kurangnya sistem pemantauan yang andal, tidak jelas seberapa besar peran petir yang dimainkan pada kebakaran hutan 2014 dan 2015 - atau bagaimana kilat akan mempengaruhi musim kebakaran di masa depan.

Dalam sebuah studi baru-baru ini di Nature Climate Change, para peneliti melihat variasi dari tahun ke tahun dan menemukan bahwa antara 1975 dan 2015, 76 persen kebakaran hutan besar dan 82 persen daerah yang terbakar di Wilayah Barat Laut berasal dari petir. Di pedalaman Alaska, jumlah tersebut meningkat menjadi 87 persen dari kebakaran besar dan 95 persen area yang terbakar. Dengan sambaran petir yang diperkirakan meningkat hingga 59 persen pada pertengahan abad, temuan ini memiliki implikasi yang signifikan bagi hutan boreal dan tundra. Jika ukuran api tetap sama, periset memproyeksikan bahwa perubahan pengapian petir pada akhirnya akan melihat 35 persen lebih banyak daerah yang dibakar di Wilayah Barat Laut dan 55 persen lebih banyak daerah yang dibakar di Alaska pada tahun 2050.

Api adalah bagian alami dari ekosistem hutan boreal, dengan hutan terbakar setiap 60 sampai 100 tahun. Tapi pemanasan Arktik telah mengganggu siklus alam. Selama 50 tahun terakhir, Alaska telah menghangat sekitar 2C (3.6F) - dua kali lipat tingkat sisa planet ini. Pada saat yang sama, kebakaran hutan menjadi lebih sering dan lebih parah, dengan musim kebakaran yang memanjang sekitar empat hari per dekade.

Menurut penelitian, musim api yang lebih lama ini dapat meningkatkan jumlah pengapian kilat dengan memperpanjang periode konveksi termal dan pembentukan badai guntur. Sebelumnya hujan salju dan vegetasi kering, kata para peneliti, kemudian akan memperburuk tingkat pengapian. "Di hutan boreal, muatan bahan bakar selalu ada," kata Randi Jandt, ahli ekologi kebakaran bersama Alaska Fire Science Consortium. "Anda hanya perlu dua minggu untuk mengeringkan lumut Spanyol dan kemudian mulai berperilaku seperti bahan bakar mati."

Tapi sementara banyak bahan bakar padat dari hutan boreal telah lama dikenal karena potensi api mereka, petir sebagian besar telah diabaikan pada model masa lalu. "Petir sebagai pendorong perubahan ekosistem, dan berpotensi pergeseran bioma, tetap diremehkan," kata Sander Veraverbeke, penulis utama studi tersebut. "Sampai sekarang, kami tidak menghargai dengan baik bahwa kilat bisa membawa api ke daerah yang tidak mengalami api sebelumnya."

Meskipun jaringan menara sensor petir berbasis darat ada di Alaska dan Kanada, inkonsistensi membuat para peneliti mengandalkan data tersebut. Untuk satu hal, menara tersebut, kata Veraverbeke, tidak tersebar luas di atas bentang alam, dengan lebih banyak menara yang berada di daerah berhutan dan tidak ada yang dekat dengan tanah air. Hal itu menyulitkan peneliti untuk mendeteksi perubahan petir di zona transisi antara hutan boreal dan tundra.

Kedua, sensor petir terus ditingkatkan, yang membuat ilmuwan tidak mungkin menganalisis secara akurat tren dari waktu ke waktu. "Jaringan petir yang baru dan lebih baik dipasang di Alaska pada tahun 2012," kata Veraverbeke. "Ini bagus untuk akurasi pendeteksian saat ini, namun sulit untuk membandingkan data baru dengan data pra-2012."

Seperti berdiri, tidak ada sensor berbasis tempat yang mengumpulkan data petir di lintang tinggi dengan detail yang cukup sehingga ilmuwan dapat mempelajari interaksi pencahayaan-api. Veraverbeke mengatakan detektor seperti itu dalam orbit kutub akan memberikan data yang konsisten untuk tidak hanya boreal Amerika Utara, tapi juga Eurasia boreal.

UPI.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Menutupi 70% Permukaan Bumi, Sudahkah Kita Mengenal Baik Apa Itu Lautan?
2 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Lautan mencakup lebih dari 70% permukaan bumi. Sekitar 97% air bumi terkandung di lautan dan lautan. Kelima lautan, Pasifik, Atlantik, India, Selatan, dan ...
Ribuan Petani Demo di Istana Minta Harga Gula Naik
28 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Demo ribuan petani gula dari berbagai daerah di Istana Negara meminta agar pemerintah ikut membantu agar harga gula di petani naik. Hal ini ...
 Memanfaatkan Permission pada Windows untuk Membuat File Seolah-Olah Tidak Dapat Diakses
16 September 2017, by Zeal
Tampang - Setelah mengetahui cara mengamankan file dengan memanfaatkan atribut Read-Only, Hidden, dan memasang password pada file yang bersangkutan, cara lain ...
Javier Mascherano Pasrah Tentang Keikutsertaannya Membela Argentina Pada Putaran Final Piala Dunia 2018 Rusia
13 Oktober 2017, by Rachmiamy
Javier Mascherano merupakan gelandang klub Barcelona yang berasal dari Argentina. Bersama Argentina, Mascherano sudah memainkan pertandingan sebanyak 139 kali. ...
Kata Deddy Corbuzier Berbuka dengan yang Manis itu Salah besar
10 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Saat berbuka puasa, banyak orang yang selalu memulai hidangan berbuka dengan yang manis, sirup, es teh manis, teh manis hangat dan makanan yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab