Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Percaya Bahwa Masa Depan Akan Menguntungkan Dapat Mengurangi Kemungkinan Menjadi Kenyataan

Percaya Bahwa Masa Depan Akan Menguntungkan Dapat Mengurangi Kemungkinan Menjadi Kenyataan

18 Agustus 2017 | Dibaca : 944x | Penulis : Rindang Riyanti

Orang cenderung percaya bahwa orang lain akan sampai pada pandangan mereka dari waktu ke waktu, demikian temuan dari serangkaian penelitian yang diterbitkan di Psychological Science, sebuah jurnal Asosiasi Ilmu Psikologi. Temuan menunjukkan bahwa "kepercayaan akan masa depan yang menguntungkan" ini mencakup berbagai konteks dan budaya, yang menyoroti beberapa sebab dan konsekuensi polarisasi politik yang ada saat ini.

"Seringkali para partisan percaya bahwa mereka benar sehingga orang lain pada akhirnya akan melihat kejernihan kebenaran mereka," kata ilmuwan perilaku Todd Rogers dari Harvard Kennedy School, penulis utama penelitian ini. "Ironisnya, temuan kami menunjukkan bahwa kepercayaan terhadap masa depan yang menguntungkan ini dapat mengurangi kemungkinan orang akan bertindak untuk memastikan masa depan yang menguntungkan menjadi kenyataan."

Dalam enam studi yang terkait, Rogers dan rekannya Don A. Moore (UC Berkeley Haas School of Business) dan Michael I. Norton (Harvard Business School) mengeksplorasi seberapa besar kepercayaan yang dimiliki pada masa depan yang menguntungkan, mengapa kepercayaan muncul, dan apa konsekuensinya.

Dalam satu studi online, para peneliti meminta 254 peserta untuk melaporkan pandangan mereka mengenai sembilan topik: aborsi, pernikahan sesama jenis, perubahan iklim, ideologi, afiliasi partai, Presiden Trump, soda, National Basketball Association, dan preferensi telepon. Para peserta juga melaporkan bagaimana pendapat mereka tentang topik yang sama akan berubah antara sekarang dan masa depan. Untuk kesepuluh topik, keyakinan saat ini peserta dikaitkan dengan perkiraan mereka tentang bagaimana keyakinan masa depan orang lain akan berubah. Misalnya, 91% peserta yang mendukung akses aborsi lebih mudah memperkirakan bahwa lebih banyak orang akan mendukung akses aborsi lebih mudah di masa depan dibandingkan dengan hanya 47% dari mereka yang mendukung akses terhadap aborsi lebih sulit.

Data dari lebih 800 orang di China, Jepang, Belanda, dan Inggris menunjukkan bahwa kepercayaan pada masa depan yang menguntungkan adalah fenomena lintas budaya, dan temuan tambahan mengungkapkan bahwa kepercayaan yang bias berbeda dari fenomena lain seperti optimisme dan Efek konsensus palsu Bahkan ketika orang diberi insentif untuk membuat prediksi yang akurat tentang bagaimana kepercayaan orang akan berubah antara sekarang dan masa depan, mereka cenderung percaya bahwa sikap orang lain akan berubah seiring berjalannya waktu agar sesuai dengan kepercayaan mereka saat ini.

Yang penting, data eksperimen lapangan menunjukkan bahwa percaya pada masa depan yang menguntungkan dapat mempengaruhi perilaku orang di sini dan saat ini. Bekerja dengan Asosiasi Gubernur Demokrat, Rogers dan rekan mengirimkan dua variasi email penggalangan dana kepada lebih dari 660.000 pendukung. Penerima lebih kecil kemungkinannya untuk membuka email jika subjek tersebut mengindikasikan bahwa seorang Demokrat memimpin dalam perlombaan yang diperebutkan secara ketat dibandingkan dengan sebuah pesan yang menyarankan bahwa dia mengikuti balapan yang diperebutkan dengan ketat. Dari mereka yang membuka email, orang cenderung mengklik link donasi dan cenderung memberi sumbangan saat Demokrat digambarkan memiliki keunggulan dibandingkan dengan saat Demokrat digambarkan berada di belakang.

"Aspek yang paling menarik dari hal ini bagi saya adalah seberapa kuatnya," kata Rogers. "Pola temuan ini muncul untuk beragam preferensi, pandangan, dan kepercayaan yang tak terduga - dan ini muncul di antara budaya. Orang-orang dengan biasaan percaya bahwa orang lain akan berubah dengan cara yang sesuai dengan preferensi, pandangan, dan keyakinan mereka saat ini."

Menurut para periset, bias ini dapat membantu menjelaskan keseluruhan fenomena perilaku, dari bertahan dalam pekerjaan atau hubungan buruk dengan meremehkan oposisi masa depan terhadap pandangan politik tertentu.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Orange is The New Green
27 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Pada pertengahan 1990an, 1.000 truk kulit dan biji jeruk sengaja dibongkar ke padang rumput yang tandus di sebuah taman nasional Kosta Rika. Hari ini, daerah ...
Wah, Hal Ini Justru Membuat Tidak Khusyu Saat Shalat Berjamaah Di Mesjid
21 Juli 2018, by Zeal
Tampang.com - Khusyu dalam shalat memang menjadi hal yang cukup sulit untuk dilakukan. Ketika anda shalat justru yang terpikir adalah hutang, menu yang akan ...
Konten Marketing yang Menarik untuk Meningkatkan Penjualan Anting-anting
20 September 2018, by Admin
Tampang.com - Jualan Online saat ini jadi peluang usaha yang cukup menjanjikan ditengah sulitnya mencari penghasilan dengan bekerja dan usaha dengan modal yang ...
Ridwan Kamil Mendeklarasikan Jadi Cagub Jabar, PDIP Tutup Komunikasi
8 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Banyak pihak yang mencalonkan diri sebagai calon gubernur dan wakil gubernur di Pilkada Jawa Barat. Salah satu yang telah mulai ...
joe taslim
21 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Joe Taslim kini menjadi aktor yang sangat diperhitungkan di tanah air. Ia tak hanya berkarya di Indonesia melainkan telah menjadi aktor ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview