Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Penyintas Kanker Testis Mungkin Menghadapi Masalah Jantung Kemudian, Kata Studi

Penyintas Kanker Testis Mungkin Menghadapi Masalah Jantung Kemudian, Kata Studi

4 April 2018 | Dibaca : 779x | Penulis : Slesta

Pria muda yang selamat dari kanker testis mungkin perlu khawatir tentang lebih dari kembalinya penyakit mereka: Sebuah penelitian baru menunjukkan mereka juga menghadapi risiko jantung yang lebih besar di jalan.

"Tujuan menyeluruh dari penelitian kami adalah untuk menerapkan intervensi dini untuk mengurangi risiko penyakit jantung," kata peneliti Dr. Mohammad Abu Zaid. Seorang asisten profesor kedokteran di Pusat Kanker Indiana University, ia membuat pernyataannya dalam rilis berita dari National Comprehensive Cancer Network (NCCN).

Dr. Timothy Gilligan mengetuai Panel Panduan NCCN pada Kanker Testis. Dia menjelaskan bahwa "untuk penderita kanker testis, seperti kebanyakan korban kanker, masalah medis tidak berakhir dengan remisi."

"Penyintas kanker testis yang perawatannya termasuk kemoterapi, terapi radiasi, atau keduanya, memiliki peningkatan risiko kematian akibat penyakit kardiovaskular," kata Gilligan. "Studi ini memberikan informasi berharga saat kami mencoba memahami alasannya."

Dalam studi tersebut, Abu Zaid dan rekan-rekannya menganalisis 486 korban kanker testis yang diobati dengan kemoterapi berbasis platinum. Para peneliti menemukan bahwa pasien ini memiliki tingkat faktor risiko penyakit jantung yang lebih tinggi dari normal.

Para peneliti melaporkan bahwa, dibandingkan dengan pria yang tidak menderita kanker testis, yang selamat lebih mungkin memiliki: tekanan darah tinggi (sekitar 43 persen berbanding 31 persen); jumlah kolesterol "jahat" yang lebih tinggi (hampir 18 persen berbanding 9 persen); kadar kolesterol keseluruhan yang lebih tinggi (26 persen versus 11 persen). Mereka juga lebih mungkin kelebihan berat badan (75 persen berbanding 69 persen).

Mereka yang selamat ini juga kurang memiliki kadar kolesterol "baik" yang lebih rendah (sekitar 24 persen berbanding 35 persen), dan kurang mungkin mengalami obesitas perut (28 persen berbanding 40 persen).

"Kami menemukan bahwa satu dari 10 korban kanker testis di bawah usia 30 tahun memiliki sindrom metabolik, dan itu meningkat menjadi lebih dari sepertiga pasien di atas usia 50," kata Abu Zaid.

Sindrom metabolik didefinisikan sebagai tiga atau lebih dari kondisi berikut: tekanan darah tinggi, obesitas perut, peningkatan trigliserida (sejenis lemak darah), penurunan kadar kolesterol baik dan diabetes.

"Pada saat ini, tidak ada kriteria untuk menentukan apa yang menyebabkan sindrom metabolik pada penderita kanker. Mengembangkan kriteria tersebut memerlukan tindak lanjut jangka panjang dari penderita kanker," kata Abu Zaid.

"Ini akan membantu kami memahami faktor risiko mana yang lebih mungkin mengarah pada penyakit jantung untuk populasi khusus ini," tambahnya.

Para peneliti mengatakan penyedia layanan kesehatan harus menyaring dan mengobati penderita kanker testis untuk faktor risiko penyakit jantung dan mendesak mereka untuk mengadopsi kebiasaan gaya hidup sehat, seperti olahraga teratur dan tidak merokok.

Studi ini dipublikasikan online baru-baru ini di Journal of National Comprehensive Cancer Network.

Gilligan juga wakil ketua untuk pendidikan di Pusat Kanker Kasus Komprehensif / Rumah Sakit Universitas Seidman Cancer Center dan Institut Kanker Taussig di Cleveland Clinic.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

goenawan mohamad
5 Juni 2017, by Tonton Taufik
Dari beberapa twitt Goenawan Mohamad, terlihat bahwa pendukung Ahok ini sakit hati, karena Ahok di vonis penjara 2 tahun. Goenawan Mohamad, seorang sastrawan ...
Kim Jong Un: Trump akan Bayar Mahal atas Ucapannya!
22 September 2017, by Zeal
Tampang - Hubungan Amerika Serikat (AS) dan Korea Utara (Korut) kembali memanas. Hal ini lantaran dipicu oleh pidato Presiden AS, Donald Trump, yang mengancam ...
Studi: Asupan Gula Tinggi Bahkan Merugikan Pria Sehat
10 Oktober 2017, by Slesta
Penelitian baru menunjukkan bahwa berlebihan pada gula dapat membahayakan hati orang sehat. Peneliti Inggris menemukan bahwa makanan kaya gula dikaitkan dengan ...
Berbagi Ternyata Buat Kamu Bahagia
16 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kebahagiaan ternyata tidak membutuhkan modal yang mahal. Menurut studi, dengan kita rajin berbagi dapat menghasilkan rasa bahagia. Temuan ...
Ingin Lebih Sehat dan Bahagia? Yuk Bersyukur!
20 Januari 2018, by Dika Mustika
Ada sebuah kuotes dari Nati Sajidah (penulis buku), Selalu ada harapan yang tumbuh ketika kita bersyukur. Merasa sukar berharap? Mulailah dengan syukur. Ada ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab