Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Orange is The New Green

Orange is The New Green

27 Agustus 2017 | Dibaca : 387x | Penulis : Rindang Riyanti

Pada pertengahan 1990an, 1.000 truk kulit dan biji jeruk sengaja dibongkar ke padang rumput yang tandus di sebuah taman nasional Kosta Rika. Hari ini, daerah itu tertutup hutan lebat dan penuh buah-buahan.

Sebuah tim yang dipimpin oleh periset Princeton University mensurvei lahan tersebut 16 tahun setelah kulit jeruk itu mendarat. Mereka menemukan peningkatan 176 persen biomassa di atas tanah - atau kayu di pohon - di dalam area seluas 3 hektar (7 hektar) yang dipelajari.

Cerita ini, yang melibatkan sebuah tuntutan hukum yang kontroversial, menunjukkan kekuatan unik dari limbah pertanian untuk bukan hanya meregenerasi hutan tetapi juga untuk menyerap sejumlah besar karbon tanpa biaya apapun.

"Ini adalah satu-satunya contoh yang pernah saya dengar di mana Anda bisa mendapatkan penyerapan karbon negatif," kata Timothy Treuer, penulis utama studi ini dan seorang mahasiswa pascasarjana di Princeton's Department of Ecology and Evolutionary Biology. "Ini bukan hanya win-win solution antara perusahaan dan taman lokal - ini adalah kemenangan bagi semua orang."

Ide awalnya dipicu oleh tim suami istri Daniel Janzen dan Winnie Hallwach, keduanya ahli ekologi di University of Pennsylvania, yang bekerja sebagai peneliti dan penasihat teknis selama bertahun-tahun di Área de Conservación Guanacaste (ACG, Kawasan Konservasi Guanacaste) di Kosta Rika. Janzen dan Hallwachs telah memfokuskan paruh terakhir karir mereka untuk memastikan masa depan ekosistem hutan tropis yang terancam punah.

Pada tahun 1997, Janzen dan Hallwachs mempresentasikan sebuah kesepakatan menarik kepada Del Oro, produsen jus jeruk yang baru saja mulai berproduksi di sepanjang perbatasan utara Área de Conservación Guanacaste. Jika Del Oro akan menyumbangkan sebagian dari tanah berhutan mereka ke Área de Conservación Guanacaste, perusahaan tersebut dapat menyimpan limbah kulit jeruk untuk biodegradasi, tanpa biaya apapun, di lahan terdegradasi di dalam taman nasional.

Tapi setahun setelah kontrak ditandatangani - selama 12.000 metrik ton kulit jeruk diturunkan ke tanah yang terdegradasi - TicoFruit, perusahaan saingan, mengajukan tuntutan, dengan alasan perusahaan tersebut telah "menajalkan sebuah taman nasional". Perusahaan saingan memenangkan kasus ini di depan Mahkamah Agung Kosta Rika, dan tanah yang tertutup kulit jeruk sebagian besar diabaikan selama 15 tahun ke depan.

Pada musim panas tahun 2013, Treuer sedang mendiskusikan jalan penelitian potensial dengan Janzen saat mereka mendiskusikan situs di Costa Rica. Janzen mengatakan bahwa, sementara ahli taksonomi (ahli biologi yang mengklasifikasikan organisme) telah mengunjungi daerah tersebut, belum ada yang benar-benar melakukan evaluasi menyeluruh. Jadi, saat melakukan penelitian lain ke Costa Rica, Treuer memutuskan untuk mampir ke situs tersebut untuk melihat apa yang telah berubah selama dekade terakhir.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Waduhh! Bad Mood Ternyata Menular
25 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ternyata, tak hanya penyakit yang berasal dari virus, seperti flu saja yang dapat menular pada orang sekitar. Namun, suasana hati pun dapat ...
5 Lokasi Wisata Unik nan Menakjubkan
13 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dengan daratan yang luas di bumi ini, maka tak heran jika kita menemukan tempat-tempat unik nan menakjubkan. Bahkan, beberapa tempat tampak ...
Yakin, (Masih) Mau Mengeluhkan Hujan?
2 Maret 2018, by Dika Mustika
Musim hujan, musim yang ditunggu-tunggu ketika musim kemarau tiba. Musim hujan, musim yang tak jarang juga justru menjadi keluhan banyak orang. Tahukah kalian, ...
gatot nurmantyo
23 Mei 2017, by Zeal
tampang.com - Pangilma TNI, Jendral Gatot Nurmantyo, membacakan puisi karya Denny JA saat penyelenggaran Rapimnas Partai Golkar yang bertempat di Novotel ...
Apakah Tampon Aman Digunakan untuk Kesehatan Vagina?
1 Mei 2017, by Ayu
Kita semua ingat pertama kali kita menggunakan tampon, itu adalah pengalaman membebaskan (jika agak aneh). Akhirnya, sebuah alternatif untuk bantalan besar ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview