Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Opioid Diberikan Terlalu Mudah Kepada Anak-anak

Opioid Diberikan Terlalu Mudah Kepada Anak-anak

17 Juli 2018 | Dibaca : 233x | Penulis : Slesta

Banyak anak yang diresepkan obat penghilang rasa sakit opioid yang kuat yang tidak benar-benar mereka butuhkan, menempatkan mereka dan orang-orang di sekitar mereka dalam bahaya, sebuah penelitian baru menunjukkan.

Lebih dari satu dari 10 anak yang terdaftar dalam program Medicaid Tennessee menerima resep opioid setiap tahun antara 1999 dan 2014, meskipun mereka tidak memiliki kondisi parah yang membutuhkan obat penghilang rasa sakit yang kuat, para peneliti menemukan.

"Opioid umumnya diresepkan," kata ketua tim peneliti Dr. Cecilia Chung, asisten profesor di Vanderbilt University Medical Center. "Pada tahun tertentu, 15 persen anak-anak menerima resep opioid."

Resep-resep ini terkadang menyebabkan penyakit atau kematian. Satu dari setiap 2.611 resep opioid mendaratkan anak di rumah sakit, dan dalam tiga kasus anak meninggal, penulis penelitian melaporkan.

Untuk penelitian ini, Chung dan rekan-rekannya meninjau rekam medis anak-anak Tennessee yang berusia 2 hingga 17 tahun yang terdaftar di Medicaid antara 1999 dan 2014.

Lebih dari 1,3 juta resep untuk opioid dibagikan kepada anak-anak ini selama jangka waktu itu, temuan menunjukkan. Setengah untuk remaja berusia 12 hingga 17 tahun, sekitar 30 persen untuk anak-anak berusia 6 hingga 11 tahun, dan 20 persen untuk anak-anak berusia 2 hingga 5 tahun.

Prosedur gigi menyumbang tiga dari setiap 10 resep opioid, menurut laporan itu.

"Potongan besar opioid di luar sana berasal dari dokter gigi," kata Dr. Elliot Krane, seorang profesor anestesiologi dan spesialis manajemen nyeri di Stanford University.

"Seorang dokter gigi akan menghapus gigi bungsu anak dan kemudian memberi mereka Vicodin selama seminggu," kata Krane. "Opioid bahkan bukan obat terbaik untuk sakit mulut, dan setelah pencabutan gigi bungsu Anda perlu analgesik selama beberapa atau tiga hari, tetapi tidak harus selama satu minggu penuh."

Anak-anak menerima opioid untuk menangani rasa sakit dari trauma pada 18 persen kasus, dan rasa sakit akibat infeksi ringan pada 16,5 persen kasus, para peneliti menemukan.

Lebih dari dua pertiga dari kunjungan departemen darurat dan penerimaan rumah sakit terkait dengan penggunaan opioid disebabkan oleh penggunaan resep yang terapeutik, bukan penyalahgunaan, kata para peneliti.

Krane mengatakan dia khawatir bahwa penelitian ini, dan reaksi keseluruhan Amerika terhadap epidemi opioid, akan menghasilkan opioid yang tidak digunakan untuk mengobati rasa sakit secara tepat.

Mengingat jumlah anak-anak yang mendarat di departemen darurat, ini adalah "bukan risiko kesehatan masyarakat yang besar untuk anak-anak," kata Krane, yang menulis editorial yang menyertai penelitian.

Tetapi banyak resep yang tidak perlu ini membuka kemungkinan pengalihan - yang lain mengangkat opioid dan menggunakannya secara tidak sah, tambah Krane.

"Masalahnya adalah apa yang terjadi pada opioid yang tersisa itu," kata Krane. "Anak remaja Anda mungkin sangat bisa diandalkan tetapi kemudian teman-teman mereka datang, mereka pergi ke kamar mandi, mereka berdesakan melalui peti obat, mereka melihat beberapa oxycodone dan pil-pil itu masuk ke saku mereka."

Penelitian lebih lanjut perlu dilakukan pada seberapa banyak obat penghilang rasa sakit diperlukan untuk prosedur yang berbeda, dan apakah opioid adalah obat yang tepat dalam setiap contoh, ia menyarankan.

"Kita perlu tahu berapa banyak sesuatu yang akan menyakiti, dan membatasi resep dengan jumlah yang masuk akal," kata Krane.

Temuan, yang juga menunjukkan bahwa telah ada penurunan resep opioid dalam pengaturan rawat jalan, diterbitkan 16 Juli online di jurnal Pediatrics.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Aktor Gimbal Cupink Topan yang Gegerkan Dunia Maya dengan Menjadi Imam Shalat
30 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tampaknya, istilah Don’t Judge Book By The Cover, tepat untuk menggambarkan hal ini. Dengan setelan Reggae-nya, dia menjadi imam dalam ...
McDonald's Pasang Loker Ponsel Agar Orang Bisa Ngobrol Saat Makan, Tapi Justru Ini yang Terjadi
19 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Agar pengunjung dapat fokus menikmati burger dan ayam goreng, jaringan resto waralaba global McDonald’s menyediakan loker khusus ponsel. Hal ini untuk ...
Bisa Memainkan Musik Menambah Kecerdasan pada Anak
4 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Anak-anak yang bermain biola atau belajar piano bisa belajar lebih dari sekedar Mozart. Tim psikiatri dari Universitas Vermont College of Medicine telah ...
Museum Tosan Aji, Museum Khusus yang Memamerkan Beragam Keris dan Senjata Pusaka
9 Juni 2018, by Maman Soleman
Dari namanya sudah dipastikan apa yang dipamerkan di dalam museum ini. Ya, Museum Tosan Aji adalah museum istimewa yang menghadirkan 1 jenis koleksi, yakni ...
Tips Berkenalan dengan Orang Baru
12 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kadang memang untuk memulai sesuatu yng baru itu perlu keberanian, begitu juga untuk berkenalan dengan teman baru, butuh keberanian yang super, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman