Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Nikki Haley: Kunjungan A.S. di Israel Benar-Benar Hal yang Benar untuk Dilakukan '

Nikki Haley: Kunjungan A.S. di Israel Benar-Benar Hal yang Benar untuk Dilakukan '

11 Desember 2017 | Dibaca : 327x | Penulis : Slesta

Duta Besar A.S. untuk PBB Nikki Haley membela rencana Presiden Donald Trump untuk memindahkan Kedutaan Besar AS di Israel dari Tel Aviv ke Yerusalem.

Ketika ditanya mengenai program Face Face Nation pada hari Jumat di CBS, mengapa - mengingat kekerasan dan ketegangan di Timur Tengah - ini adalah prioritas dan ketertarikan terbaik Amerika pada saat ini, Haley menjawab, "Ini adalah tindakan yang dimiliki orang Amerika. meminta 22 tahun dan, enam bulan yang lalu, Senat sekali lagi meminta kedutaan dipindahkan. "
Dia melanjutkan dengan mengatakan setiap calon presiden baru - terlepas dari partai politiknya - telah mengakui Yerusalem sebagai ibukota Israel dan menyetujui kedutaan A.S. harus ditempatkan di sana.

"Presiden Trump adalah satu-satunya yang memiliki keberanian untuk benar-benar melakukan itu," kata Haley. "Apa yang dilakukan pada dasarnya melakukan apa yang kita lakukan di hampir setiap negara lain, yang menempatkan kedutaan di ibu kota dan Yerusalem adalah tempat perdana menteri, presiden, parlemen, pengadilan tertinggi. kedutaan berada di sana. "

Pewawancara John Dickerson mendesak lebih jauh mengapa pengumuman hari Rabu harus dibuat sekarang dan jika tindakan tersebut sesuai dengan kekerasan yang telah dipicunya.

Haley membalas, "Karena itu adalah hal yang benar untuk dilakukan. Benar-benar hal yang tepat untuk dilakukan.

"Dengar, selama 22 tahun terakhir, semua orang di sekitar setiap presiden telah berkata, 'Tunggu saja, tunggu saja, tunggu saja.' Dan Presiden Trump tidak akan menunggu lagi, "kata Haley. "Itu hal yang benar untuk dilakukan karena itu hanya kenyataan, Yerusalem adalah ibu kota Israel Mereka mengatakan itu .. Ketika orang-orang Amerika mengatakan bahwa mereka menginginkan sesuatu, itu adalah kehendak mereka yang seharusnya kita ikuti."

Dia mengatakan bahwa Trump menghindari pembicaraan minggu lalu mengenai batas-batas dan perbatasan di wilayah tersebut karena status terakhir Yerusalem antara Palestina dan Israel untuk menentukannya.

"Bukan untuk orang Amerika untuk memutuskan, jadi kami melakukan apa yang kami lakukan di setiap negara lain. Israel seharusnya tidak berbeda dan kemudian kami akan terus mendukung proses perdamaian," katanya. "Keberanian melahirkan kepemimpinan Apa yang Anda lihat, apakah Anda melihat langkah pemberani oleh presiden Dan tentu saja, kapanpun Anda harus menggunakan keberanian, kapan pun Anda harus melawan status quo, Anda akan memiliki orang "Langit jatuh." Tapi langit tidak jatuh.Jika ada, apa yang akan kita lihat adalah kedua belah pihak akan datang ke meja, mereka akan memutuskan seperti apa pendapat mereka tentang Yerusalem dan kita akan mendukung proses itu. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Penerjun Denjaka Wanita Jatuh, Warga Terkejut
10 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Kisah haru datang dari pasukan TNI. Pasalnya, telah terjadi insiden yang sempat menyita perhatian masyarakat pada saat berlangsungnya aksi ...
Indonesia Akan Menjadi Pusat Ekonomi ASEAN “Ujar Menkominfo”
29 Agustus 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyebut bahwa Indonesia akan menjadi pusat dari ekonomi digital di kawasan ASEAN. Ia memprediksi, hal itu akan ...
Jerman Meningkatkan Belanja Pertahanan, Tetapi Tidak Cukup Tinggi Bagi Trump
15 Mei 2018, by Slesta
Pejabat Jerman mengatakan Selasa mereka berencana untuk meningkatkan belanja pertahanan tahun ini, tetapi tidak ke level yang cukup tinggi untuk memenuhi ...
sri mulyani
8 Mei 2017, by Ayu
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memberikan penjelasan terkait keadaan ekonomi di Indonesia di hadapan para undangan The United States-Indonesia Society ...
Vonis 2 tahun Penjara oleh Majelis Hakim, Ahok nyatakan Banding
9 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Terdakwa kasus penistaan agama Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok, di vonis 2 Tahun Penjara oleh majelis Hakim Pengadilan Negeri Jakarta Utara di ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab