Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Monyet Salju Jepang Menggunakan Pemandian Air Panas untuk Menghemat Panas Tubuh, Menghilangkan Stres

Monyet Salju Jepang Menggunakan Pemandian Air Panas untuk Menghemat Panas Tubuh, Menghilangkan Stres

4 April 2018 | Dibaca : 572x | Penulis : Slesta

Menurut sebuah penelitian baru, monyet salju Jepang menggunakan spa seperti manusia, untuk tetap hangat dan menghilangkan stres.

Di luar manusia, kera Jepang, Macaca fuscata, adalah spesies primata paling utara. Dengan bantuan mantel bulu musim dingin yang lebih panjang dan tebal, monyet salju telah beradaptasi dengan musim dingin yang sangat dingin di Jepang.

Selain bulu tebal mereka, kera juga mengandalkan sumber air panas agar tetap hangat. Monyet salju pertama kali mendapatkan perawatan spa pada tahun 1963. Seorang monyet salju betina muda terlihat sedang mandi di mata air panas luar di sebuah hotel di dekatnya. Monyet lainnya dengan cepat tertangkap.

Hari ini, kera yang tinggal di Taman Monyet Jigokudani di Nagan memiliki sekelompok pemandian air panas untuk mereka sendiri.

Meskipun diketahui bahwa monyet salju sering lebih sering mengunjungi pemandian air panas selama musim dingin, manfaat fisiologis dari mandi secara teratur belum didokumentasikan sampai sekarang.

Survei terbaru kebiasaan mandi kera Jepang - diterbitkan minggu ini di jurnal Primates - menunjukkan wanita mandi lebih sering selama minggu-minggu yang sangat dingin.

Selain mendokumentasikan pola mandi mereka, para peneliti juga mengumpulkan dan menganalisis sampel feses. Konsentrasi glukokortikoid feses metabolit, fGC, berfungsi sebagai proxy untuk tingkat stres di setiap monyet.

Para ilmuwan menemukan mandi dikaitkan dengan tingkat stres yang lebih rendah, termasuk stres termoregulasi yang disebabkan oleh energi yang dikeluarkan untuk mengatur suhu tubuh.

Pengamatan menunjukkan monyet dengan status sosial lebih tinggi menghabiskan lebih banyak waktu di mata air panas. Monyet yang sama ini juga terlibat dalam konfrontasi lebih banyak dan rentan terhadap agresi sosial. Mempertahankan posisi seseorang di atas hirarki sosial menuntut dan menekan. Untuk mengatasi, monyet salju berstatus tinggi melakukan perjalanan ekstra ke mata air panas.

"Ini menunjukkan bahwa, seperti pada manusia, mata air panas memiliki efek mengurangi stres pada monyet salju," Rafaela Takeshita, seorang peneliti di Universitas Kyoto, mengatakan dalam sebuah rilis berita. "Ini kebiasaan unik pemandian air panas oleh monyet salju menggambarkan bagaimana fleksibilitas perilaku dapat membantu mengatasi stres iklim dingin, dengan kemungkinan implikasi untuk reproduksi dan kelangsungan hidup."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Penipuan Berkedok Pinjam Kartu ATM
15 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Baru – baru ini Polisi telah mengungkap modus baru yang dilakukan oleh beberapa orang dengan memanfaatkan kartu mesin anjungan tunai ...
Tak Mudah Sakit di Musim Hujan dengan Ikuti 6 Tips Ini
18 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Saat ini, musim hujan sepertinya telah melanda di sebagian daerah di Indonesia. Dengan cuaca yang tak stabil ini, biasanya penyakit mudah sekali ...
Garuda Nusantara Hajar Timnas Thailand 3-0
8 Oktober 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Timnas U-19 Garud Nusantara berhasil tundukkan Timnas Thailand pada laga uji coba malam ini, Minggu (08/10) dengan skor cukup telak 3-0. Laga ...
https://www.google.co.id/search?q=el+clasico+2017&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ved=0ahUKEwjByabvi6DYAhVMMo8KHTpBCEAQ_AUICigB&biw=1262&bih=781#imgrc=lA-V_r-vD0mwFM:
23 Desember 2017, by Jenis Jaya Waruwu
Sepak bola merupakan olahraga yang paling digemari di seluruh dunia. Dua klub raksasa sepak bola yaitu Real Madrid dan Barcelona malam ini pada pukul 19.00 ...
Kepribadianmu Berdasarkan Pilihan Ruang Favorit di Rumah!
3 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com -Kebiasaan kita dalam keseharian dirumah, kadang mempunyai tempat tersendiri dibagian rumah kita yang membuat kita nyaman dan santai dalam ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab