Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
McDonald's Merencanakan 2.000 Restoran Baru di China Pada Tahun 2022

McDonald's Merencanakan 2.000 Restoran Baru di China Pada Tahun 2022

9 Agustus 2017 | Dibaca : 486x | Penulis : Slesta

Rencana McDonald's mengumumkan pada hari Selasa untuk meningkatkan jumlah restoran di China dari 2.500 menjadi 4.500 dalam waktu lima tahun.

Perusahaan juga mengumumkan penyelesaian kesepakatan kemitraan dengan Citic dan Carlyle untuk menjual saham pengendali di perusahaan China makanan cepat saji dan operasi Hong Kong selama 20 tahun. Itu menjadikannya franchise terbesar di luar Amerika Serikat.

Pada bulan Januari, McDonald's mengumumkan rencana untuk menjual 80 persen kepemilikannya di China daratan dan Hong Kong seharga $ 1,67 miliar kepada Citic dan Carlyle. Sekitar 65 persen restoran McDonald's di daratan China dimiliki atau dioperasikan perusahaan.

Disebut Visi 2022, McDonald's memproyeksikan 2.000 lokasi China baru dalam lima tahun, yang merupakan pertumbuhan dua digit setiap tahunnya. Sekitar 45 persen restoran baru akan berada di kota-kota yang lebih kecil dan lebih miskin di China dan 75 persen akan menyediakan layanan pengiriman dan pengiriman.

"China akan segera menjadi pasar terbesar kami di luar Amerika Serikat," kata Steve Easterbrook, presiden dan CEO McDonald's. "Kami sangat antusias untuk bergabung dengan Citic dan Carlyle untuk pengambilan keputusan lokal yang lebih baik untuk memenuhi permintaan pelanggan yang terus berubah di pasar yang dinamis ini.

"China Daratan dan Hong Kong memimpin sistem global dalam menangkap tren konsumen baru seperti pengiriman dan digitalisasi dan mendorong kinerja dan momentum pertumbuhan yang kuat."

Pada 2016, lebih dari 1 miliar pelanggan mengunjungi McDonald's di daratan China. Tapi pangsa pasarnya - No. 2 di negara ini - telah turun menjadi 13 persen. Yum Brands 'KFC dan Pizza Hut adalah No.1 dengan 1,6 miliar pengunjung.

Tahun lalu, Yum! Mendivestasikan operasi China ke perusahaan publik yang terpisah bernama Yum China Holdings.

Pada tahun 1987, KFC menjadi rantai makanan cepat saji berbasis A.S. pertama yang membuka toko di daratan China. McDonald's membuka restoran pertamanya di sana pada tahun 1993, setelah pertama kali membuka toko di Taiwan pada tahun 1984.

"[McDonald's] dijual ke Citic benar-benar berada di posisi lemah. Anda tidak menjual seluruh operasi China di pasar konsumen tercepat karena Anda melakukannya dengan baik," Shaun Rein, managing director untuk konsultasi pasar Shanghai CMR China Kata Financial Times. "Agar Citic dan Carlyle menghasilkan uang, mereka perlu menumbuhkan McDonald's lebih cepat."

Tahun lalu, Starbucks mengumumkan rencana untuk membuka lebih dari satu toko baru di China per hari selama lima tahun ke depan dan mencapai 5.000 toko pada tahun 2021.

McDonald's adalah peritel layanan makanan global terkemuka di dunia dengan lebih dari 37.000 lokasi di lebih dari 100 negara.

UPI.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

"Saya Trima Nikahnya...Binti...dengan Mas Kawin...di Bayar Tunai
20 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Saat seorang pria mengucapkan kata-kata ijab kabul diatas, sebuah perubahan yang besar telah terjadi, dari seorang pria lajang menjadi seorang ...
Ayo Kita Berpikir Dan Pakai Akal Kita
8 Januari 2018, by Zeal
Tampang - Mengutip dari Viktor Hugo “Pikiran merupakan kekuatan yang sangat efektif. Tanpa pikiran kita tidak memiliki kekuatan”. Pikiran hanya ...
PT KAI Belum Tambah Kereta Meski Libur Lebaran 2018 ditambah
20 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kebijakan pemerintah yang menambah jatah libur saat lebaran 2018 belum berpengaruh pada penambahan kereta oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero). ...
Fintech di Indonesia, Apa Kata OJK?
30 Maret 2018, by Slesta
Tampang.com – Terdapat persaingan yang cukup ketat dalam dunia keuangan. Pasalnya, kini bukan hanya bank yang berkecimpung didalam bidang keuangan ...
Amnesty International menyalahkan kebijakan Uni Eropa karena meningkatnya kematian migran
6 Juli 2017, by Slesta
6 Juli (UPI) - Kelompok aktivis Amnesty International menyalahkan kebijakan Uni Eropa atas meningkatnya jumlah korban tewas di kalangan migran dalam sebuah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab