Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Lebanon Menuntut Perdana Menteri Kembali Dari Arab Saudi

Lebanon Menuntut Perdana Menteri Kembali Dari Arab Saudi

12 November 2017 | Dibaca : 442x | Penulis : Slesta

Presiden Libanon ingin Perdana Menteri Saad Hariri kembali dari Arab Saudi, mengatakan bahwa pengunduran diri pemimpin baru-baru ini dilakukan di bawah tekanan.

Satu minggu yang lalu, Hariri, seorang politisi pro-Saudi, mengatakan bahwa dia takut akan hidupnya dan mengundurkan diri dari apa yang dia sebut sebagai campur tangan Iran dalam urusan Lebanon melalui kelompok militan Hizbullah. Dia membuat pengumuman dari Riyadh, Arab Saudi.

Namun Presiden Michel Aoun mengatakan pengunduran diri Hariri, seorang warga negara Arab dan Lebanon ganda, "tidak dapat diterima."

"Kami mengecam intervensi Saudi yang tumpul dan bertele-tele dalam urusan domestik kami," kata Aoun kepada utusan Arab Saudi pada sebuah pertemuan di istana kepresidenan di luar Beirut pada hari Jumat. "Setiap pelanggaran terhadap perdana menteri Lebanon adalah pelanggaran terhadap semua orang Lebanon, bahkan saat dia adalah musuh kami."

Kelompok Dukungan Internasional untuk Lebanon, yang mencakup Rusia, A.S., Uni Eropa dan negara-negara lain, mengatakan Hariri harus kembali ke Lebanon.

Sekretaris Negara A.S. Rex Tillerson mengatakan bahwa Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir telah meyakinkannya bahwa Hariri telah mengundurkan diri dengan persyaratannya sendiri. Tapi Tillerson, yang berada di Vietnam, mengatakan bahwa Hariri harus kembali ke rumah untuk secara formal meninggalkan jabatannya.

Sejak pengunduran dirinya, Hariri telah mengecam Hizbullah, blok milisi-politik yang kuat, yang dengannya dia berbagi pemerintahan, dan menyerang Iran. Namun para pejabat di Beirut mengatakan bahwa komentarnya tampaknya sesuai dengan pendapat para pemimpin Saudi sebagai "ujian kesetiaan".

Situasi ini terjadi saat ketegangan meningkat antara Lebanon dan Arab Saudi.

"Sudah jelas bahwa pejabat Arab Saudi dan Saudi telah mengumumkan perang terhadap Lebanon, dan pada Hizbullah," Hassan Nasrallah, pemimpin Hizbullah dan sekutu Aoun, mengatakan dalam sebuah pidato di televisi pada hari Jumat.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah berhubungan dengan para pemimpin kedua negara dan khawatir dengan meningkatnya ketegangan tersebut. Ini penting untuk menjaga persatuan, stabilitas Lebanon dan berfungsinya institusi-institusinya, "katanya.

Tillerson mengatakan: "Tidak ada tempat atau peran yang sah di Lebanon untuk pasukan asing, milisi atau elemen bersenjata selain pasukan keamanan yang sah dari negara Lebanon."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pengamat: Pencapresan Prabowo, Keuntungan Kubu Jokowi
14 April 2018, by Zeal
Tampang.com - Setelah memutuskan untuk memajukan kembali Prabowo Subianto sebagai Calon Presiden (capres) pada perhelatan Pemilihan Presiden (pilpres) 2019 ...
Yusril : Perppu Tentang Hutang Lebih Genting daripada Perppu Ormas
25 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Pakar Hukum Tata Negara, Yusril Ihza Mahendra melontarkan kekecewaannya dengan diterbitkannya Perppu No 2/ 2017 tentang Ormas. Yusril memandang ...
Ridwan Kamil : Orasi di Tasikmalaya dapat Nasi Tumpeng dan Semur Jengkol
3 April 2018, by Slesta
Tampang.com – Dalam kegiatan kampanye nya, pasangan Rindu atau Ridwan Kamil – UU berkunjung ke DPC PPP Kabupaten Tasikmalaya. Dalam kunjungannya ...
Penuaan Dini? Ini Tips Awet Muda & Memperlambat Penuaan
5 Mei 2017, by Ayu
Siapapun pasti menginginkan tubuh yang selalu sehat, bugar dan muda. Ada banyak cara yang dapat dilakukan untuk mencapai hal tersebut. Mulai dari diet ...
Film Dunkirk Masih Memuncaki Klasemen Box Office
31 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sejak pekan lalu, film 'Dunkirk' hingga kini masih menjadi jawara di box office Film yang bercerita tentang perang dunia II garapan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab