Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Lebanon Menuntut Perdana Menteri Kembali Dari Arab Saudi

Lebanon Menuntut Perdana Menteri Kembali Dari Arab Saudi

12 November 2017 | Dibaca : 524x | Penulis : Slesta

Presiden Libanon ingin Perdana Menteri Saad Hariri kembali dari Arab Saudi, mengatakan bahwa pengunduran diri pemimpin baru-baru ini dilakukan di bawah tekanan.

Satu minggu yang lalu, Hariri, seorang politisi pro-Saudi, mengatakan bahwa dia takut akan hidupnya dan mengundurkan diri dari apa yang dia sebut sebagai campur tangan Iran dalam urusan Lebanon melalui kelompok militan Hizbullah. Dia membuat pengumuman dari Riyadh, Arab Saudi.

Namun Presiden Michel Aoun mengatakan pengunduran diri Hariri, seorang warga negara Arab dan Lebanon ganda, "tidak dapat diterima."

"Kami mengecam intervensi Saudi yang tumpul dan bertele-tele dalam urusan domestik kami," kata Aoun kepada utusan Arab Saudi pada sebuah pertemuan di istana kepresidenan di luar Beirut pada hari Jumat. "Setiap pelanggaran terhadap perdana menteri Lebanon adalah pelanggaran terhadap semua orang Lebanon, bahkan saat dia adalah musuh kami."

Kelompok Dukungan Internasional untuk Lebanon, yang mencakup Rusia, A.S., Uni Eropa dan negara-negara lain, mengatakan Hariri harus kembali ke Lebanon.

Sekretaris Negara A.S. Rex Tillerson mengatakan bahwa Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir telah meyakinkannya bahwa Hariri telah mengundurkan diri dengan persyaratannya sendiri. Tapi Tillerson, yang berada di Vietnam, mengatakan bahwa Hariri harus kembali ke rumah untuk secara formal meninggalkan jabatannya.

Sejak pengunduran dirinya, Hariri telah mengecam Hizbullah, blok milisi-politik yang kuat, yang dengannya dia berbagi pemerintahan, dan menyerang Iran. Namun para pejabat di Beirut mengatakan bahwa komentarnya tampaknya sesuai dengan pendapat para pemimpin Saudi sebagai "ujian kesetiaan".

Situasi ini terjadi saat ketegangan meningkat antara Lebanon dan Arab Saudi.

"Sudah jelas bahwa pejabat Arab Saudi dan Saudi telah mengumumkan perang terhadap Lebanon, dan pada Hizbullah," Hassan Nasrallah, pemimpin Hizbullah dan sekutu Aoun, mengatakan dalam sebuah pidato di televisi pada hari Jumat.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah berhubungan dengan para pemimpin kedua negara dan khawatir dengan meningkatnya ketegangan tersebut. Ini penting untuk menjaga persatuan, stabilitas Lebanon dan berfungsinya institusi-institusinya, "katanya.

Tillerson mengatakan: "Tidak ada tempat atau peran yang sah di Lebanon untuk pasukan asing, milisi atau elemen bersenjata selain pasukan keamanan yang sah dari negara Lebanon."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

3 Karakter Wanita yang Bisa Bikin Pria Cinta Mati
31 Juli 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Karakter atau sifat pada seseorang dapat menjadi ciri khas yang membedakan perilakunya dengan orang lain. Sifat yang dimiliki dalam diri ...
Jokowi Dikabarkan Bertemu Persaudaraan Alumni 212, Fadli zon Beri Apresiasi
25 April 2018, by oteli w
Jokowi Dikabarkan Bertemu Persaudaraan Alumni 212, Fadlizon Beri Apresiasi Pertemuan Presiden Jokowi dengan Persaudaraan Alumni 212 digelar di salah satu ...
Pelarian Narapidana dari Penjara Alcatraz Tetap Misterius Selama 55 tahun
1 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
11 Juni yang lalu menandai ulang tahun ke-55 pelarian tiga orang dari penjara Alcatraz yang konon 'tak bisa ditembus'. Penjara ini terletak di Teluk ...
 Ousmane Dembele, Pemain Muda Dengan Harga Mahal
28 Agustus 2017, by Rachmiamy
Pemain berkewarganegaraan Prancis, Ousmane Dembele menjadi pemain termahal kedua pada transfer musim panas tahun ini dibawah Neymar yang hijrah dari Barcelona ...
Trump: Tahanan Amerika di Korea Utara Pulang ke Rumah dengan Pompeo
9 Mei 2018, by Slesta
Tiga orang Amerika yang tersisa ditahan di Korea Utara telah dibebaskan dan pulang ke rumah, Presiden AS Donald Trump, Rabu. Trump tweeted Rabu pagi tiga ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab