Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Laut Tenggelamkan Daratan, Sebabkan 2 Milyar Pengungsi di 2100

Laut Tenggelamkan Daratan, Sebabkan 2 Milyar Pengungsi di 2100

20 Agustus 2017 | Dibaca : 301x | Penulis : Rindang Riyanti

Pada tahun 2100, 2 miliar orang - sekitar seperlima populasi dunia - bisa menjadi pengungsi perubahan iklim akibat naiknya permukaan laut. Mereka yang pernah tinggal di garis pantai akan menghadapi hambatan dan kemacetan pemukiman kembali saat mereka mencari tempat-tempat yang layak huni di pedalaman, menurut penelitian Cornell University.

Populasi bumi yang meningkat diperkirakan mencapai 9 miliar orang pada tahun 2050 dan meningkat menjadi 11 miliar orang pada tahun 2100, menurut sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Memberi makan bahwa populasi akan membutuhkan lahan yang lebih subur bahkan saat pembengkakan lautan memakan daerah pesisir yang subur dan delta sungai, mendorong orang untuk mencari tempat baru untuk tinggal.

Pada tahun 2060, sekitar 1,4 miliar orang bisa menjadi pengungsi perubahan iklim. Geisler melakukan ekstrapolasi angka itu menjadi 2 miliar pada tahun 2100.

"Pertumbuhan populasi manusia, tenggelamnya zona pesisir, dan hambatan terhadap pemukiman di daratan merupakan masalah besar. Kami memperkirakan lahan tidak lagi mungkin untuk mendukung gelombang baru pengungsi iklim karena perang, sumber daya alam yang habis, penurunan produktivitas, penggurunan, adanya konsentrasi lahan, 'paving planet' dengan jalan dan zona penyimpanan gas rumah kaca mengimbangi lapisan es yang mencair, "kata Geisler.

Makalah tersebut menjelaskan solusi nyata dan adaptasi proaktif di tempat-tempat seperti Florida dan China, yang mengkoordinasikan kebijakan penggunaan lahan pesisir dan interior untuk mengantisipasi perubahan populasi akibat cuaca.

Florida memiliki garis pantai terpanjang kedua di Amerika Serikat, dan pejabat negara bagiannya telah merencanakan untuk melakukan eksodus pesisir.

Selain kenaikan permukaan air laut, daerah pesisir dengan elevasi rendah di banyak negara menghadapi gelombang badai yang akan mendorong masuknya air laut ke daratan. Secara historis, manusia telah menghabiskan banyak usaha untuk merebut kembali tanah dari lautan, namun sekarang hidup dengan kebalikannya - lautan mengambil ulang ruang terestrial di planet ini, "kata Geisler. Dalam penelitian mereka, Geisler dan Currens mengeksplorasi skenario terburuk untuk abad ini.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Selain Sayuran Hijau, 3 Makanan ini Cegah Gula Darah Naik Setelah Lebaran
21 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Setelah menjalankan ibadah puasa selama 1 bulan, biasanya banyak orang yang tidak dapat mengontrol pola makan saat momen lebaran tiba. Banyak ...
A.S. menyerang gerilyawan Somalia dengan serangan pesawat tak berawak; Pemimpin terbunuh
11 Agustus 2017, by Slesta
Pentagon melakukan serangan pesawat tak berawak terhadap militan al-Shabab yang terkait dengan Al-Qaeda di Somalia minggu ini, kata Komando Afrika ...
Supaya Tetap Bugar, Kenali Yuk Jadwal Terbaik Organ Tubuh Anda!
4 Agustus 2017, by Zeal
Sobat, sehat adalah harta paling berharga dalam hidup. Anda tidak akan merasakan nikmatnya makanan dan minuman saat ada salah satu organ tubuh yang mulai ...
Tips Mengajak Kembali Siswa Yang Sudah Jarang Sekolah
11 Mei 2017, by Fikri Faturrahman
Sekolah menjadi sebuah tempat bagi seseorang untuk menempuh pendidikannya. Sebut saja pendidikan formal. Kita bisa melihat sendiri untuk pendidikan dasar dan ...
Berburu Makin Menyenangkan dengan Senapan Angin Terbaru
6 Februari 2019, by Admin
Tampang.com – Salah satu hoby yang bisa menghilangkan rasa suntuk dan stress karena penat beraktifitas kerja yaitu berburu. Komunitas atau perkumpulan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih