Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Laut Tenggelamkan Daratan, Sebabkan 2 Milyar Pengungsi di 2100

Laut Tenggelamkan Daratan, Sebabkan 2 Milyar Pengungsi di 2100

20 Agustus 2017 | Dibaca : 353x | Penulis : Rindang Riyanti

Pada tahun 2100, 2 miliar orang - sekitar seperlima populasi dunia - bisa menjadi pengungsi perubahan iklim akibat naiknya permukaan laut. Mereka yang pernah tinggal di garis pantai akan menghadapi hambatan dan kemacetan pemukiman kembali saat mereka mencari tempat-tempat yang layak huni di pedalaman, menurut penelitian Cornell University.

Populasi bumi yang meningkat diperkirakan mencapai 9 miliar orang pada tahun 2050 dan meningkat menjadi 11 miliar orang pada tahun 2100, menurut sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Memberi makan bahwa populasi akan membutuhkan lahan yang lebih subur bahkan saat pembengkakan lautan memakan daerah pesisir yang subur dan delta sungai, mendorong orang untuk mencari tempat baru untuk tinggal.

Pada tahun 2060, sekitar 1,4 miliar orang bisa menjadi pengungsi perubahan iklim. Geisler melakukan ekstrapolasi angka itu menjadi 2 miliar pada tahun 2100.

"Pertumbuhan populasi manusia, tenggelamnya zona pesisir, dan hambatan terhadap pemukiman di daratan merupakan masalah besar. Kami memperkirakan lahan tidak lagi mungkin untuk mendukung gelombang baru pengungsi iklim karena perang, sumber daya alam yang habis, penurunan produktivitas, penggurunan, adanya konsentrasi lahan, 'paving planet' dengan jalan dan zona penyimpanan gas rumah kaca mengimbangi lapisan es yang mencair, "kata Geisler.

Makalah tersebut menjelaskan solusi nyata dan adaptasi proaktif di tempat-tempat seperti Florida dan China, yang mengkoordinasikan kebijakan penggunaan lahan pesisir dan interior untuk mengantisipasi perubahan populasi akibat cuaca.

Florida memiliki garis pantai terpanjang kedua di Amerika Serikat, dan pejabat negara bagiannya telah merencanakan untuk melakukan eksodus pesisir.

Selain kenaikan permukaan air laut, daerah pesisir dengan elevasi rendah di banyak negara menghadapi gelombang badai yang akan mendorong masuknya air laut ke daratan. Secara historis, manusia telah menghabiskan banyak usaha untuk merebut kembali tanah dari lautan, namun sekarang hidup dengan kebalikannya - lautan mengambil ulang ruang terestrial di planet ini, "kata Geisler. Dalam penelitian mereka, Geisler dan Currens mengeksplorasi skenario terburuk untuk abad ini.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Legenda Sepak Bola Arsenal dan Liverpool Berkunjung ke Indonesia
2 November 2017, by Admin
Tampang.com - Masters Cup 2017 sayang untuk dilewatkan. Selain melihat aksi para legenda dua klub elite Inggris, Arsenal dan Liverpool, Anda bisa memanjakan ...
3 Bahan Alami Berikut Dapat Mencegah Gangguan Pencernaan
24 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Pencernaan merupakan bagian tubuh manusia di daerah perut yang sangat penting. Pasalnya jika pencernaan sempat terganggu maka bisa dipastikan seluruh tubuh ...
Tren Hijab Segi Empat
30 Agustus 2018, by Rizal Abdillah
Memakai hijab merupakan kewajiban para wanita Muslim. Pada hakikatnya, hijab wanita Muslimah haruslah syar'i meskipun saat ini tren telah membawa kreasi ...
Burung Tabrak Pesawat, Pesawatnya Penyok Moncongnya
10 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Ada peristiwa unik terjadi saat pesawat Lion Air LNI823 akan mendarat di Bandara Juanda Surabaya, pesawat tersebut bertabrakan dengan seekor ...
Ini Alasan tidak Menempelkan Kaki Pada Pedal Kopling
27 Maret 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kebiasaan pengendara mobil dengan transmisi manual yaitu sering menempelkan kaki pada pedal kopling saat melaju maupun dalam kemacetan. Hal ini ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab