Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Laut Tenggelamkan Daratan, Sebabkan 2 Milyar Pengungsi di 2100

Laut Tenggelamkan Daratan, Sebabkan 2 Milyar Pengungsi di 2100

20 Agustus 2017 | Dibaca : 263x | Penulis : Rindang Riyanti

Pada tahun 2100, 2 miliar orang - sekitar seperlima populasi dunia - bisa menjadi pengungsi perubahan iklim akibat naiknya permukaan laut. Mereka yang pernah tinggal di garis pantai akan menghadapi hambatan dan kemacetan pemukiman kembali saat mereka mencari tempat-tempat yang layak huni di pedalaman, menurut penelitian Cornell University.

Populasi bumi yang meningkat diperkirakan mencapai 9 miliar orang pada tahun 2050 dan meningkat menjadi 11 miliar orang pada tahun 2100, menurut sebuah laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Memberi makan bahwa populasi akan membutuhkan lahan yang lebih subur bahkan saat pembengkakan lautan memakan daerah pesisir yang subur dan delta sungai, mendorong orang untuk mencari tempat baru untuk tinggal.

Pada tahun 2060, sekitar 1,4 miliar orang bisa menjadi pengungsi perubahan iklim. Geisler melakukan ekstrapolasi angka itu menjadi 2 miliar pada tahun 2100.

"Pertumbuhan populasi manusia, tenggelamnya zona pesisir, dan hambatan terhadap pemukiman di daratan merupakan masalah besar. Kami memperkirakan lahan tidak lagi mungkin untuk mendukung gelombang baru pengungsi iklim karena perang, sumber daya alam yang habis, penurunan produktivitas, penggurunan, adanya konsentrasi lahan, 'paving planet' dengan jalan dan zona penyimpanan gas rumah kaca mengimbangi lapisan es yang mencair, "kata Geisler.

Makalah tersebut menjelaskan solusi nyata dan adaptasi proaktif di tempat-tempat seperti Florida dan China, yang mengkoordinasikan kebijakan penggunaan lahan pesisir dan interior untuk mengantisipasi perubahan populasi akibat cuaca.

Florida memiliki garis pantai terpanjang kedua di Amerika Serikat, dan pejabat negara bagiannya telah merencanakan untuk melakukan eksodus pesisir.

Selain kenaikan permukaan air laut, daerah pesisir dengan elevasi rendah di banyak negara menghadapi gelombang badai yang akan mendorong masuknya air laut ke daratan. Secara historis, manusia telah menghabiskan banyak usaha untuk merebut kembali tanah dari lautan, namun sekarang hidup dengan kebalikannya - lautan mengambil ulang ruang terestrial di planet ini, "kata Geisler. Dalam penelitian mereka, Geisler dan Currens mengeksplorasi skenario terburuk untuk abad ini.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

7 Tips Cerdas Packing Barang Bawaan Saat Mudik Atau Travelling
1 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Memanfaatkan waktu liburan panjang dengan mudik ataupun travelling ke dalam atau pun luar negeri adalah hal yang menyenangkan dan dapat menjadikan liburanmu ...
Penista Agama Divonis Hari ini
9 Mei 2017, by herline
Pada hari ini Selasa, (9/5/2017) terdakwa Gurbernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama atau yang dikenal dengan Ahok dihukum 2 tahun penjara. Ahok telah ...
clash stars
18 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk para gamer, pasti sudah tidak asing lagi dengan Developer asal Finlandia Supercell. Developer yang terkenal lewat game Clash of Clans, Hay ...
Apa Moodboostermu Pagi Ini?
3 Februari 2018, by Dika Mustika
Tampang.com - Moodbooster! Ya, penyemangat tampaknya dibutuhkan sebelum kita memulai hari. Membuka mata di pagi hari sudah menjadi otomatis bagi kita setiap ...
Misteri Pembunuhan Wanita Tanpa Identitas di Cirebon Mulai Terungkap
19 Mei 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Polres Cirebon berusaha menyelidiki kasus pembunuhan wanita tanpa identitas penuh luka bacok yang ditemukan di lahan kosong samping puskesmas ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab