Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Korea Utara Melakukan Kejahatan Dunia Maya Tetapi Latihan 'kehati-hatian'

Korea Utara Melakukan Kejahatan Dunia Maya Tetapi Latihan 'kehati-hatian'

11 Mei 2018 | Dibaca : 421x | Penulis : Slesta

Korea Utara terlibat dalam kejahatan dunia maya untuk menghasilkan uang - tetapi tidak semua analis setuju apakah rezim harus disalahkan atas serangan baru-baru ini, atau apakah negara itu menunjukkan perubahan dalam perilaku online dengan gilirannya menuju diplomasi.

James Lewis, seorang analis senior pada cybersecurity di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan kepada UPI dalam wawancara telepon minggu ini tujuan utama dari serangan cyber Korea Utara pada bank dan perusahaan adalah memiliki "efek koersif terhadap Korea Selatan, Jepang dan Amerika Serikat, "tiga sekutu yang telah berkoordinasi pada sanksi Korea Utara.

Tapi ancaman Korea Utara terhadap Amerika Serikat adalah overhyped, katanya.

"Korea Utara bukan ancaman yang lebih besar di dunia maya daripada Rusia atau Cina. Mereka juga yang paling tidak mampu di antara lawan kami Rusia, China, Iran," kata Lewis. "Mereka juga yang paling kehilangan."

Pendekatan cerdas Kim Jong Un terhadap kepemimpinan juga berarti dia tahu lebih baik daripada menantang Amerika Serikat dengan cara yang dapat menjadi bumerang terhadap cengkeramannya pada kekuasaan.

"Jika Anda Kim, pada dasarnya Anda adalah raja-dewa. Orang-orang memuja Anda, Anda mengendalikan seluruh negeri, Anda memiliki istana, kekayaan luar biasa," kata Lewis. "Mengapa kau mempertaruhkannya? Serangan cyber terhadap tanah air AS bisa membahayakan semua ini jadi kurasa dia sangat berhati-hati."

Tapi sementara orang Korea Utara mungkin berpikir dua kali sebelum menggunakan serangan cyber untuk tujuan politik, "mereka sedang foya ketika datang ke kejahatan," kata analis.

Raj Samani, kepala ilmuwan di perusahaan keamanan jaringan McAfee, mengatakan bahwa serangan cyber baru-baru ini ke Korea Utara harus didekati dengan hati-hati.

"Sejumlah penyelidikan penelitian kami mengungkapkan indikator teknis yang mengarah ke aktor ancaman ini [Korea Utara]," kata Samani dalam tanggapan email kepada UPI. "Namun, penting untuk dicatat bahwa indikator teknis sama sekali tidak mutlak dalam hal bukti."

Samani juga mengatakan McAfee telah menyaksikan peningkatan volume serangan dunia maya dan taktik baru yang menargetkan sektor perbankan dan Olimpiade.

Analis itu tidak secara khusus menyebut Korut sebagai pelakunya bahkan ketika "target berkembang dengan banyak aktor yang berfokus pada cryptocurrency, untuk memberikan pengembalian investasi yang lebih cepat daripada taktik tradisional termasuk ransomware."

Kecenderungan itu di semua pelanggaran cyber meningkat pada 2018, kata Samani.

Serangan Korea Utara terhadap komputer mulai menimbulkan kekhawatiran di tahun 2009, ketika rezim melakukan serangan penolakan didistribusikan atau serangan DDoS terhadap AS dan situs publik dan swasta Korea Selatan, menurut Priscilla Moriuchi, direktur pengembangan ancaman strategis di Recorded Future pada Kamis.

Berbicara di The Korea Society di New York, Moriuchi mengatakan "Korea Utara ingin mengganggu" Korea Selatan menyebar ke Amerika Serikat, memuncak pada serangan "mengubah permainan" pada Sony Pictures pada tahun 2014.

Pelanggaran itu menunjukkan Korea Utara "bersedia menyerang bisnis Amerika Serikat dan tidak hanya mengganggu operasi mereka tetapi menghancurkan informasi."

"Mereka bersedia untuk merilis informasi yang menghancurkan reputasi orang, individu dan perusahaan itu secara luas," kata Moriuchi.

Analis itu juga mengatakan bahwa Korea Utara masuk ke pasar cryptocurrency terdesentralisasi pada 2017 yang menunjukkan penguasaan transaksi yang rumit yang melibatkan bitcoin.

Cryptocurrency adalah "operasi yang berarti dan berharga" untuk Korea Utara, kata Moriuchi.

"Perhitungan kami, hanya di tingkat dasar, bitcoin yang kami ketahui telah dicuri Korea Utara pada sangat minimum 11.000 bitcoin, bernilai sekitar $ 15 juta," katanya, menambahkan pada puncaknya pada pertengahan Desember koin itu akan bernilai $ 220 juta .

Analis itu juga mengatakan pergantian Korea Utara ke diplomasi dan rencananya untuk pertemuan puncak antara Presiden Kim dan AS Donald Trump tidak berkorelasi dengan perubahan dalam perilaku cyber Korea Utara.

Rezim menjadi lebih tertutup setelah perusahaan Moriuchi melakukan studi tentang pola penelusuran online kepemimpinan Korea Utara pada tahun 2017.

Sejak itu Korea Utara memilih untuk "menyembunyikan diri mereka lebih banyak, dan tidak membuka diri," kata analis.

Namun Lewis mengatakan keterlibatan Korea Utara dengan Amerika Serikat, termasuk pertemuan baru-baru ini dengan Sekretaris AS Mike Pompeo, adalah tanda kepemimpinan memiliki masalah nyata dan dapat mempersiapkan untuk mereformasi beberapa cara.

Kim berjuang dengan mempertahankan ekonomi berkelanjutan dan sering tidak punya pilihan selain membiarkan Korea Utara melakukan kontak dengan dunia luar, terutama dengan China.

"Ketika orang terhubung, mereka pergi dan menonton opera sabun Korea Selatan, dengarkan K-pop," kata Lewis. "Mereka melihat orang lain hidup lebih baik dari mereka."

"Kim punya masalah politik yang nyata, dia tidak bisa menjaga perbatasan lagi ... Banyak yang dia lakukan adalah melihat ke depan."

Trump dan Kim akan bertemu pada 12 Juni di Singapura.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Meski Gandeng Fox, Film Wiro Sableng Tetap 100 Persen Indonesia
17 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Siapa yang tidak pernah dengar film Wiro Sableng? Salah satu film Indonesia yang melegenda. Kini film tersebut akan dibuat versi barunya namun alur ceritanya ...
Apapun yang Dilakukan Artis Sambalado ini selalu Mendapat Hujatan Haters
5 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Ya… siapa yang tak kenal artis cantik yang mengawali karirnya menyanyi dan terkenal dengan lagu “ Alamat palsu “ ini. Artis ...
Prabowo Sandi Tunjukkan Kekompakan dan  Kemesraan saat Debat Capres Pertama
18 Januari 2019, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Debat pertama Capres Cawapres 2019 Kamis, (17/01) di Hotel Bidakarta Jakarta selesai sudah dengan tema HAM, Korupsi dan Terorisme. Pasangan calon ...
manny pacquino
28 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk mematangkan persiapan melawan Sang "Pacman" Manny Pacquiao di Brisbane, Australia, Minggu (2/7/2017), petinju Australia, Jeff ...
Google Terapkan Aturan Baru Soal Konten Video di Youtube Khususnya Konten-Konten Sensitif
26 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk pantau video-video yang berbau ekstrimis dan politik yang berbau SARA, akhirnya Google buat peraturan baru pada platform ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview