Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
BNN

Kepala BNN: Pemprov DKI Tidak Serius Memberantas Narkotika!

23 Mei 2017 | Dibaca : 1811x | Penulis : Zeal

Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN) Komjen Pol Budi Waseso (Buwas), menilai ada keterlibtan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta, dalam penyebaran narkoba di tempat hiburan malam. Pasalnya, Pemprov DKI di bawah Gubernur non aktif Basuki Tjahaja Purnama (Ahok), tidak serius untuk menutup tempat hiburan malam yang terbukti menyebarkan narkoba dimana komitmen pemerintah provinsi (pemprov) DKI Jakarta, dalam memberantas narkotika belum terlihat.

“Kalau pemprov mau main-main, ya silahkan saja, itu bukti ada keterlibatan. Dia ikut mendukung peredaran narkoba di Provinsi DKI Jakarta,” kata Buwas di Gedung BNN, Jakarta Timur, Senin (22/5).

Buwas juga menilai, Ahok tidak mengindahkan perintah Presiden Joko Widodo, untuk memberantas narkoba di Indonesia, khususnya di DKI Jakarta. Bahkan Buwas juga menilai jika Ahok yang sudah menjadi terpidana penistaan agama, tidak memiliki komitmen untuk menutup tempat hiburan malam, yang juga diduga juga sebagai tempat beredarnya narkoba.

Ia mengingatkan, bahwa antara BNN, dengan pemprov DKI Jakarta yang saat itu diwakili oleh Basuki Tjahaja Purnama sebagai Gubernur DKI Jakarta, dan para pengusaha hiburan malam, sempat menggelar pertemuan, dan sama-sama berkomitmen untuk memberantas narkoba.

“Kita tidak bisa main – main, jangan hanya omong-omong. Saya kira sesuai yang disampaikan Pak Ahok waktu itu kita pertemuan di Halim (Perdanakusuma, Jakarta), dihadiri seluruh pengusaha hiburan malam harus berkomitmen, mereka bersedia, nyatanya kan tidak,” ujarnya.

Menurut Buwas, Pemda DKI masih main-main, padahal Presiden Joko Widodo sendiri yang mengatakan Indonesia darurat narkoba

“Dia hanya bicara soal uang hasil dari hiburan, mereka tidak bicara nyawa warganya. Dengan alasan rugi, nanti kalau tutup tidak punya income. Kita harus konsisten dan berkomitmen,” ujar Buwas.

"Saya kira tidak hanya di Jakarta, (tapi) semua daerah. Ada di kalsel, langsung ditutup sama provinsi Kalsel, saya kira DKI ukuran ya, jangan kalah dengan provinsi lain," ujar lebih lanjut.

Buwas berharap dengan adanya sampel tempat hiburan malam, Pemprov DKI serius dalam mengambil tindakan bukan hanya omong saja.

“Kita sudah komit juga, jangan omdo ‘please’ buktikan. Ini kita bicaranya nyawa manusia, mudah-mudahan paham,” kata Buwas.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

91 Gunung Api Ditemukan di Bawah Antartika
20 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Para ilmuwan telah menemukan apa yang mereka sebut sebagai wilayah vulkanik terbesar di planet ini. Ditemukan di daerah yang dikenal sebagai Sistem Rift, ...
Sketsa Dua Wajah Terduga Penyerang Novel Baswedan Selesai dibuat Polisi
31 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kasus Novel Baswedan yang disiram dengan air keras belum juga usai hingga saat ini. Saat ini pelaku sedang di buru oleh polisi. Polisi baru ...
game sepanjang masa
23 April 2017, by Ayu
Menjadi game yang akan terus dinanti oleh para penggunanya merupakan hal penting untuk diperhatikan oleh perusahaan yang membuat game. Maka dari itu, kali ini ...
Rapat Majelis Tinggi Demokrat Belum Putuskan Arah Koalisi Pilpres 2019
9 Juli 2018, by oteli w
Rapat Majelis Tinggi Demokrat Belum Putuskan Arah Koalisi Pilpres 2019   Rapat Majelis Tinggi Partai Demokrat telah melakukan pertemuan guna ...
Menakjubkan, Inilah 4 Resep Olahan Mie Instan yang Lezat dan Praktis
9 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Mi Instan menjadi makanaan favorit semua orang. Selain dapat dimakan secara langsung, mi instan juga dapat dibuat olahan menu makanan lain ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview