Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Jepang Menegaskan Latihan Evakuasi Rudal 'Ditunda'

Jepang Menegaskan Latihan Evakuasi Rudal 'Ditunda'

23 Juni 2018 | Dibaca : 247x | Penulis : Slesta

Pemerintah Jepang mengkonfirmasi bahwa akan membatalkan latihan evakuasi rudal masa depan yang melibatkan warga sipil, tetapi pengumuman mengenai sistem J-Alert berbasis satelit akan terus berlanjut.

Kepala Sekretaris Kabinet Tokyo Yoshihide Suga mengatakan latihan tidak diperlukan saat ini, dengan alasan mengurangi ketegangan, layanan berita Korea Selatan Newsis melaporkan.

"Situasi mendesak jaminan keamanan Jepang telah diringankan oleh KTT AS-Korea Utara," kata Suga. "Kami akan menunda sembilan jenis latihan evakuasi warga sipil di Prefektur Tochigi dan Kagawa."

Namun pemerintah akan terus "melatih pengiriman informasi melalui sistem alarm instan nasional," kata Suga.

J-Alert memberikan peringatan dini ke lebih dari 200 kotamadya Jepang di wilayah Chugoku dan Shikoku. Ini mengirimkan peringatan ke ponsel dan televisi dan memperingatkan orang untuk berlindung.

Jepang telah melakukan 29 latihan evakuasi, mulai Maret 2017.

Tokyo tertarik untuk memulai negosiasi atas masalah korban penculikan Jepang. Pemerintah mengklaim Korea Utara menculik 17 orang dari wilayah pesisir Jepang antara tahun 1977 dan 1983, dan mempertahankan Korea Utara masih menahan tahanan.

Korea Utara mungkin telah merencanakan pemulihan hubungan dengan Jepang tahun lalu.

Menurut Nikkei, ada rencana di Korea Utara untuk bekerja menuju normalisasi diplomatik dengan Tokyo pada awal Oktober 2017.

Sebuah sumber di Korea Utara mengatakan kepada Nikkei ada diskusi internal di pesta Pekerja Korea pada musim gugur lalu tentang cara mendekati Amerika Serikat, Cina, Korea Selatan, Rusia dan Jepang.

Korea Utara membahas cara-cara untuk menjangkau administrasi Perdana Menteri Shinzo Abe melalui kontak-kontak rahasia, kemudian meminta pelonggaran sanksi, jika Jepang meminta untuk mengirim tim penyelidik tentang masalah penculikan, menurut surat kabar Jepang.

Abe sebelumnya mengatakan bantuan ekonomi ke Korea Utara akan dipertimbangkan hanya dengan syarat masalah penculikan diselesaikan.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Dewi Sandra, " Masalah  Anak itu Hak Prerogratif  Allah SWT "
10 Juli 2017, by Rachmiamy
Dewi Sandra dikenal sebagai seorang artis,  penyanyi,   dan presenter. Wanita kelahiran Rio de Janeiro, 3 April 1980 ini pernah dua kali gagal ...
VirZOOM VZ Sense, Berolahraga dalam Dunia VR
20 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Sepeda fitness VR seharga $ 400 (Rp 5,3 Juta) mungkin adalah penjualan yang sulit bagi VirZOOM, namun perusahaan tersebut tampaknya telah ...
Foto Firza Husein dalam Kasus Habib Rizieq Ternyata Asli
16 Mei 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Heri Cahyono ahli pengenal wajah (face recognition) dari Indonesia Fingerprint Identification System (Inafis) Mabes Polri meninggalkan ...
Jika Kamu Diperlukan untuk Menahan Sakit, Maka Mengumpatlah!
2 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Mengumpatlah! Setidaknya hal ini telah dibuktikan oleh para peneliti sebagai cara untuk menahan rasa sakit. Studi terbaru memang menunjukkan ...
minta maaf sebelum ramadhan
2 Mei 2017, by Tonton Taufik
Ketika Rasulullah sedang berkhotbah pada suatu Sholat Jum'at (dalam bulan Sya'ban), beliau mengatakan Aamin sampai tiga kali, dan para sahabat begitu ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman