Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
It Will Happend if It Mean To Be

It Will Happend if It Mean To Be

25 Mei 2017 | Dibaca : 508x | Penulis : Dika Mustika

It will happend if it mean to be

Pernahkah merasa gemas?geregetan? Atau merasa emosi hingga kita mengepalkan tangan, meremas kertas, melempar benda atau sebaliknya? Hanya bisa tertunduk tak berdaya ketika menghadapi hal yang mengecewakan. Nah, beberapa waktu lalu saya mengalami hal tersebut.

 

Apa yang akan menjadi milik kita, pasti akan menjadi milik kita. Apa yang akan terjadi pada kita, pasti kan terjadi jika memang itu sudah ketentuannya. Ini perkataan yang sudah sering saya dengar. Saya mendengar lewat cerita, lewat quotes, dan rasanya saya juga pernah dinasehati dengan perkataan yang tak jauh dari kalimat di atas.

 

Ada dua kisah yang merepresentasikan kalimat di atas. Kisah pertama saya alami kira-kira satu bulan yang lalu. Sudah lama saya ingin pergi ke suatu tempat. Dan akhirnya, di hari itu saya berhasil mengajak salah seorang teman saya untuk pergi ke tempat tersebut. Dia pun sudah menghubungi ibunya dan mengabari bahwa dia akan pulang terlambat. Kami pun kemudian makan dengan tenang sebelum menuju ke tempat yang kami tuju. Selesai makan, kami langsung menuju ke tempat tujuan. Ketika kami ada di tempat tujuan, tiba-tiba teman saya mendapat telepon yang mengabarkan bahwa ia harus segera pulang, karena ibunya tiba-tiba harus pergi dan tak mungkin meninggalkan anak temanku sendirian di rumah. Hmmm, saat itu .. terasa hampa dan kosong! Sangat kecewa dan sedih. Jelas-jelas tempat yang kami tuju sudah ada di depan mata. Tapi, bisa apa saya. Akhirnya emosi yang keluar ya kecewa dalam diam.

 

Nah, dua hari kemudian, saya mengalami hal yang justru terbalik dari peristiwa sebelumnya. Saat itu saya sedang menengok seseorang di sebuah rumah sakit. Saya datang bersama teman dan kami mengendarai sepeda motor. Saat itu, saya yang menyimpan tiket parkir. Saya masih ingat betul, saya melipat dan menyimpan tiket parkir itu di saku jaket sebelah kanan. Saat itu saya hendak menanyakan nomor ruangan. Saya kemudian duduk di lobby dan mengeluarkan telepon seluler dari  saku jaket sebelah kanan. Setelah saya mendapatkan nomor kamar, kami langsung menuju ke kamar tersebut. Di sana kami mengobrol kira-kira satu jam. Setelah keluar dari kamar rawat, kami mencari mushola dan salat ashar terlebih dahulu sebelum pulang. Ketika keluar dari mushola, saya mencari tiket parkir, dan ternyata tidak ada! Saya meminta teman saya untuk menelepon teman kakak teman yang kami jenguk tadi dan menanyakan apakah ada tiket parkir yang terjatuh di lantai kamar. Ternyata, nihil! Tak ada tiket terjatuh. Akhirnya saya mencoba untuk mencari tiket tersebut di jalan yang tadi kami lewati sambil bertanya, bagaimana prosedurnya ya jika tiket parkir hilang. Saya tak memperhatikan jawaban teman saya, karena tiba-tiba pikiran saya tertuju ke lobby. Saya berjalan cepat, nyaris berlari dan tertegun ketika melihat lobby. Di sana ada 5 kursi yang berjajar. Dua kursi dari kanan dan kiri diisi oleh orang yang mungkin sedang menunggu sesuatu. Dan di kursi tengah, ada kertas putih yang tampak tak asing. Langsung saya ambil kertas putih tersebut. Kertas putih yang sempat membuat saya panik. Huft, kertas itu ada dengan rapinya di kursi kosong dengan posisi terbuka. Masih tampak bekas lipatan. Di situ, saya merasa malu jadinya. Tak perlu kita panik atau merasa emosi ketika mencari sesuatu. Karena jika memang masih ditakdirkan untuk kita, walaupun sempat terpisah, ia pasti akan tersedia untuk kita.

 

Kisah ini seakan melengkapi kisah sebelumnya, ketika saya menyebutkan, jika belum jodoh walaupun sudah ada di depan mata kita, maka tak akan menjadi milik kita. Ternyata perkataan tersebut masih ada kelanjutannya, yakni...Jika memang berjodoh, walaupun sempat terpisah, dia pasti akan menjadi milik kita. In shaa Allah.

 

Salah satu yang bisa menenangkan saya ketika dilanda kepanikan atau emosi lainnya adalah dengan mellihat apa jawaban atas peristiwa yang kita alami dalam Al Qur’an. Dua peristiwa di atas merepresentasikan bunyi QS: Ar Ra’d 39,

“ Allah menghapuskan apa yang Dia kehendaki dan menetapkan (apa yang Dia kehendaki) dan di sisi-Nya-lah terdapat, Ummul Kitab (Lauh Mahfuzh).”

Selain itu, tertulis di dalam Surat Hud ayat 6,

“Dan tidak ada suatu binatang melata pun di bumi melainkan Allah-lah yang memberi rezekinya, dan Dia mengetahui tempat berdiam binatang itu dari tempat penyimpanannya. Semuanya tertulis dalam Kitab yang nyata (Lauh Mahfuzh). “

Don’t worry, semua sudah diatur oleh Nya dengan sangat rapi. Jika kita jeli, jawaban-jawaban dari berbagai peristiwa yang kita alami ada dalam Al Qur'an. Yuk, menyambut bulan Ramadhan ini, kita lebih tenang dalam menyikapi berbagai episode-episode kita dengan semakin mendalami berbagai makna yang ada dalam Al Qur’an.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kim Jong Un Mengunjungi Pabrik Makanan Bersama Ri Sol Ju
27 Juli 2018, by Slesta
Kim Jong Un mengunjungi pabrik makanan dan pabrik pembuatan tas karena media pemerintah terus fokus pada kebijakan ekonomi pemimpin Korea Utara setelah ...
3 Keuntungan Memiliki Dahi Lebar Alias Jenong
12 Januari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Bentuk fisik setiap orang tentunya berbeda-beda.. Harus tetap disyukuri karena semua yang kita miliki adalah anugerah. Setiap orang pun tentunya ...
Inilah Penyebab Kematian Bocah dalam Karung
6 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Bocah yang ditemukan tewas di dalam karung beberapa waktu yang lalu membuat geger warga setempat atas penemuan tersebut. Namun , belum ...
Belajar dari Kisah Helen Keller dan Gurunya...
4 Maret 2018, by Dika Mustika
Pagi tadi aku mengikuti sebuah seminar pendidikan. Salah satu topik yang dibahas adalah mengenai konsistensi. Nah salah satu tokoh inspirator dalam melakukan ...
Pemkot Cimahi Kesulitan Menyerap Anggaran Daerah
1 November 2017, by Admin
    Tampang.com. CIMAHI – Menjelanga akhir tahun Pemerintah Kota (Pemkot) Cimahi masih mengalami kesulitan dalam menyerap anggaran. ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview