Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Ilmuwan: Kita Orang Terbodoh di Galaksi

Ilmuwan: Kita Orang Terbodoh di Galaksi

20 Agustus 2017 | Dibaca : 709x | Penulis : Rindang Riyanti

Alam semesta sangat tidak masuk akal, dengan miliaran planet lain mengelilingi miliaran bintang lainnya. Potensi kehidupan cerdas ada di suatu tempat di luar sana sangatlah besar.

Jadi, dimana semua orang?

Itulah paradoks Fermi secara singkat. Daniel Whitmire, seorang astrofisikawan pensiunan yang mengajar matematika di University of Arkansas, pernah berpikir bahwa keheningan kosmis menunjukkan bahwa kita sebagai spesies yang tertinggal jauh di belakang.

"Saya mengajar astronomi selama 37 tahun," kata Whitmire. "Saya biasa mengatakan kepada murid-murid saya bahwa dengan statistik, kita harus menjadi orang terbodoh di galaksi. Bagaimanapun, kita hanya memiliki teknologi selama sekitar 100 tahun sementara peradaban lain dapat dikembangkan secara teknologi lebih maju daripada kita jutaan atau miliaran tahun. "

Baru-baru ini, bagaimanapun, dia berubah pikiran. Dengan menerapkan konsep statistik yang disebut prinsip biasa-biasa saja - gagasan bahwa jika tidak ada bukti yang bertentangan, kita harus menganggap diri kita khas, bukan atipikal - Whitmire telah menyimpulkan bahwa alih-alih tertinggal, spesies kita mungkin rata-rata. Itu bukan kabar baik.

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan di International Journal of Astrobiology, Whitmire berpendapat bahwa jika kita tipikal, maka spesies seperti spesies kita akan punah segera setelah mendapatkan pengetahuan teknologi. (Makalah ini juga tersedia di situs Whitmire.)

Argumen ini didasarkan pada dua pengamatan: Kita adalah spesies teknologi pertama yang berkembang di Bumi, dan kita berada di awal perkembangan teknologi kita. (Dia mendefinisikan "teknologi" sebagai spesies biologis yang telah mengembangkan perangkat elektronik dan dapat mengubah planet secara signifikan.)

Observasi pertama tampak jelas, namun seperti catatan Whitmire dalam makalahnya, para periset percaya bahwa Bumi seharusnya dihuni untuk kehidupan hewan setidaknya satu miliar tahun ke depan. Berdasarkan berapa lama proto-primata berkembang menjadi spesies teknologi, sehingga menyisakan cukup waktu untuk terjadi lagi hingga 23 kali. Pada skala waktu itu, mungkin ada orang lain di depan kita, tapi tidak ada catatan geologis yang menunjukkan bahwa kita bukan yang pertama. "Kita akan meninggalkan sidik jari jika kita menghilang dalam semalam," Whitmire mencatat.

Dengan definisi Whitmire kita menjadi "teknologi" setelah revolusi industri dan penemuan radio, atau sekitar 100 tahun yang lalu. Menurut prinsip biasa-biasa saja, kurva lonceng zaman semua peradaban teknologi yang ada di alam semesta akan menempatkan kita di tengah 95 persen. Dengan kata lain, peradaban teknologi yang jutaan tahun terakhir, atau lebih lama, akan sangat atipikal. Karena kita pertama, peradaban teknologi khas lainnya juga harus menjadi yang pertama. Prinsip biasa-biasa saja tidak memungkinkan tindakan kedua. Implikasinya adalah bahwa begitu spesies menjadi teknologi, mereka mengusir dan membawa biosfer ke dalamnya.

Whitmire berpendapat bahwa prinsip tersebut berlaku untuk dua standar deviasi, atau dalam kasus ini sekitar 200 tahun. Tapi karena distribusi usia pada kurva lonceng lebih tua (tidak ada batas maksimal mutlak, tapi umurnya tidak boleh kurang dari nol), dia menggandakan angka itu dan menghasilkan 500 tahun, memberi atau menerima. Asumsi kurva berbentuk lonceng tidak mutlak diperlukan. Asumsi lainnya memberikan hasil yang hampir sama.

Selalu ada kemungkinan bahwa kita tidak atipikal dan umur spesies kita akan jatuh di suatu tempat di 5 persen kurva lonceng. Jika itu yang terjadi, kita kembali ke nugget of wisdom Whitmire mengajar murid-murid astronomi selama lebih dari tiga dekade.

"Jika kita tidak khas maka pengamatan awal saya akan benar," katanya. "Kita akan menjadi orang terbodoh di galaksi."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Teknologi Perban Elektronik Bisa Menyembuhkan Luka Kronis
9 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Peneliti telah merancang perban "pintar" yang jauh lebih efektif dan lebih cepat daripada plester biasa. Perangkat yang sama juga bisa diisi dengan ...
Dengan Modal 100 Ribu, Kamu Dapat Menginap di Hotel Ini Selama 1 Bulan
10 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tiap hotel pastinya mematok tarif yang berbeda-beda. Hal ini tergantung pada fasilitas yang disediakan pada tamu. Semakin mahal, maka fasilitas ...
Bukan Perpustakaan! Ini Ternyata Hotel
30 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika tengah bepergian ke suatu tempat, tentunya hotel menjadi salah satu pilihan untuk beristirahat. Biasanya, untuk menarik pengunjung datang, ...
Cegah Sakit, Anak Wajib Vaksin Sejak Lahir. Ini Daftarnya..
16 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Seberapa pentingkah vaksin dilakukan pada anak? Pertanyaan ini mencuat akhir-akhir ini saat kedua anak dari Oki Setana Dewi sakit campak secara ...
Waduh, Game Action Ternyata Dapat Membahayakan Otak Kita
17 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Siapa yang tidak suka memainkan video game. Dari anak-anak hingga dewasa pastinya memainkan video game. Para lelaki biasanya sangat menyukai game ...
Berita Terpopuler
Polling
Permadi Arya dibayar APBN atau Bukan?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab