Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Gangguan Tidur Selama Kehamilan Terkait dengan Resiko Kelahiran Prematur yang Tinggi

Gangguan Tidur Selama Kehamilan Terkait dengan Resiko Kelahiran Prematur yang Tinggi

13 Agustus 2017 | Dibaca : 340x | Penulis : Slesta

Penelitian baru menunjukkan gangguan tidur pada wanita, seperti sleep apnea dan insomnia, meningkatkan risiko melahirkan sebelum mencapai usia penuh, temuan yang bisa memberi peringatan dini kepada dokter tentang kelahiran prematur.

Ini juga bisa memberi kesempatan kepada tim medis untuk meminimalkan risiko kelahiran prematur jika gangguan tidur ini dapat ditangani secara efektif selama kehamilan.

Menurut tim dari University of California San Francisco, penelitian ini menyoroti gangguan tidur yang sering kali tidak terdiagnosis di tengah perubahan tidur normal yang biasanya terjadi selama kehamilan.

Penelitian ini adalah yang pertama meneliti efek insomnia pada kehamilan, dan untuk memastikan faktor lain yang berkontribusi terhadap kelahiran prematur dipisahkan, para periset menggunakan rancangan case-control: wanita diberi pasangan berdasarkan faktor risiko yang sesuai, termasuk merokok. Dan hipertensi, dengan gangguan tidur mendiagnosis perbedaan utamanya.

"Ini memberi kami lebih percaya diri bahwa temuan kami tentang kelahiran dini di antara wanita dengan tidur yang tidak teratur benar-benar disebabkan oleh gangguan tidur, dan bukan pada perbedaan lain antara wanita dengan dan tanpa kelainan ini," kata peneliti utama Jennifer Felder.

Hasilnya, berdasarkan 2.265 wanita dengan gangguan tidur dan jumlah kontrol pencocokan yang sama, cukup jelas: kemungkinan kelahiran prematur (sebelum usia kehamilan 37 minggu) adalah 14,6 persen untuk wanita yang didiagnosis dengan gangguan tidur selama kehamilan, dibandingkan dengan 10,9 Persen untuk mereka yang tidak.

Sementara kemungkinan kelahiran prematur awal (sebelum 34 minggu) lebih dari dua kali lipat untuk wanita dengan sleep apnea dan hampir dua kali lipat untuk wanita dengan insomnia.

Dengan tingkat preterm sekitar 10 persen di Amerika Serikat, dan komplikasi kesehatan yang terkait dengan kelahiran prematur, ini adalah cara potensial untuk mendapatkan persentase tersebut menurunkan dan menyelamatkan nyawa di sepanjang jalan.

"Apa yang menarik dari penelitian ini adalah bahwa gangguan tidur adalah faktor risiko yang dapat dimodifikasi," kata Felder.

Terapi kognitif adalah salah satu perawatan potensial yang dimiliki tim Felder untuk mencoba dan mengurangi risiko itu, karena terbukti efektif pada populasi umum dan tidak memerlukan pengobatan - sebuah pertimbangan penting jika Anda hamil.

Dalam dataset yang lebih besar dari hampir 3 juta catatan dari mana sampel ditarik, sangat sedikit wanita, jauh di bawah 1 persen, didiagnosis menderita gangguan tidur.

Bandingkan dengan populasi umum di AS, di mana apnea tidur diperkirakan mempengaruhi sekitar 6,62 persen orang. Untuk insomnia kronis, jumlahnya 10 persen.

Para periset berpikir bahwa menunjukkan masalah dengan mengidentifikasi masalah ini pada kehamilan, dan menyerukan skrining yang lebih baik dan lebih luas untuk masalah tidur ini.

Berkat ukuran sampel yang besar, dan metode pengendalian kasus yang digunakan di sini, jelas ada beberapa hubungan antara gangguan tidur dan kelahiran prematur - jadi mari kita berharap temuan tersebut dapat digunakan untuk membuat perbedaan nyata dalam jumlah kehamilan yang mencapai usia penuh.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pertamina
1 Juni 2017, by Tonton Taufik
Sejak video yang memperlihatkan ukur ulang dari pengendara motor, yang membeli 4 liter, kemudian diterima 3 liter, video ini menjadi viral di sosial media. ...
Mesut Ozil ingin tinggal di Arsenal : Sinyal positif bagi kubu The Gunners
13 Juli 2017, by Hardika Ilhami
Ozil adalah salah satu dari sejumlah pemain Arsenal yang marak digosipkan akan hengkang di jendela transfer kali ini. Rumor tersebut mencuat dikarenakan dia ...
Ditemukan Jasad Tak Beridentitas di Pintu Air Pondok Kelapa
27 November 2017, by Rindang Riyanti
Sesosok mayat mengambang ditemukan di Pintu Air PAM Pondok Kelapa, Jakarta Timur, Minggu (26/11/2017). Jasad yang berjenis kelamin pria itu kini telah ...
Studi: Tidur yang Buruk Dapat Menyebabkan Kebiasaan Makan yang Buruk
6 Juni 2018, by Slesta
Orang dengan kesulitan tidur memiliki kebiasaan makan malam yang buruk dan menghadapi peningkatan risiko diabetes dan obesitas, menurut sebuah ...
6 Rahasia Pria yang Tak Pernah Mereka Ungkapkan Kepada Kita
23 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Apa yang kita ketahui tentang pria? Mereka akan dengan senang hati membantu seorang gadis dalam kesulitan; mereka mencintai sepak bola; mereka menyukai game; ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab