Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Fokus Jepang Pada Penculikan Mengundang Cemoohan Korea Utara

Fokus Jepang Pada Penculikan Mengundang Cemoohan Korea Utara

5 Juni 2018 | Dibaca : 871x | Penulis : Slesta

Korea Utara mengecam fokus Jepang yang gigih pada isu warga Jepang yang diculik.

Pengumuman Jepang datang setelah Presiden Donald Trump mengatakan Jumat dia tidak ingin menggunakan istilah "tekanan maksimum" untuk menggambarkan negosiasi yang sedang berlangsung dengan Korea Utara.

Selusin korban penculikan masih secara resmi diakui oleh Tokyo.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, yang mungkin bertemu dengan Trump minggu ini sebelum pertemuan puncak Trump dengan Kim Jong Un di Singapura, mengatakan resolusi masalah penculikan itu adalah kondisi yang tidak dapat dinegosiasikan untuk pembicaraan dengan Pyongyang.

Pada hari Senin, Korea Utara mengecam Tokyo sambil mengangkat isu-isu sejarah.

Propaganda outlet Uriminzokkiri menyatakan Jepang pertama-tama harus meminta maaf atas "dosa masa lalu."

"Dalam sekejap para politisi mereka akan meratap tentang penculikan warga Jepang," kata Komite Korea Utara untuk Reunifikasi Damai Tanah Air.

"Ini adalah taktik berbahaya untuk mengubur sejarah pertumpahan darah yang penuh dosa, dan menghindari penyelesaian masa lalu," kata pernyataan Korea Utara.

Satu catatan tentang "sejarah dosa" yang dilakukan oleh "imperialis Jepang" tidak akan ada habisnya, tambah komite itu.

Jepang menjajah Korea dari 1910 hingga 1945.

Korea Utara juga mengatakan masalah penculikan telah "diselesaikan," menurut Deklarasi Pyongyang Jepang-Korea Utara yang ditandatangani pada 2002, dan bahwa Jepang harus disalahkan atas penangguhan perjanjian Stockholm 2014.

Di Swedia, Korea Utara setuju untuk menyelidiki masalah korban penculikan.

Baik Korea dan China memiliki waktu dan lagi bentrok dengan Jepang tentang masalah masa lalu perang Jepang.

Di Cina, masalah eksperimen biologi masa perang Jepang dibangkitkan setelah seorang akademisi China mengatakan temuannya menunjukkan Jepang menahan militer rahasia untuk perang kuman di kota timur laut Changchun.

Li Suzhen mengatakan Angkatan Darat Kekaisaran Jepang ke-513 dipastikan telah menyimpan laboratorium untuk melakukan eksperimen terhadap tahanan, kemungkinan besar para gerilyawan komunis China dan aktivis anti-Jepang, seperti halnya dengan Unit 731.

Li mengatakan dia membenarkan temuannya dengan seorang veteran perang Jepang dengan nama keluarga Hisaki, 93, menurut media pemerintah Voice of China.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pengakuan Artis Film Purno yang Mengejutkan Dunia
16 Maret 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Salah satu artis film porno kelas dunia Stormy Daniels memberikan pengakuan yang membuat banyak publik terkejut. Pasalnya pengakuan tersebut ...
Perhatikan 3 Hal Berikut Untuk Menjaga Hubunganmu Tetap Awet
25 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Menjaga hubungan dengan pasangan agar tetap awet adalah bukan hal yang mudah. Apalagi jika kamu baru saja menikah, maka kepribadian pasanganmu yang sebenarnya ...
Kiara Fontanesi, Mantan Kekasih Maverick Vinales yang Mengidolakan Valentino Rossi
6 Oktober 2017, by Rachmiamy
Kiara Fontanesi merupakan salah satu atlet Motocroos wanita asal Italia. Pembalap berusia 23 tahun itu lahir di Parma Italia. Fontanesi berhasil menjadi juara ...
Waspada, Pemicu Diabetes yang Jarang Diketahui di Kalangan Milenial
28 Januari 2023, by Admin
Diabetes melitus adalah penyakit yang dapat menyerang semua golongan usia, termasuk anak muda. Kondisi ini terbagi ke dalam dua jenis, yaitu tipe 1 dan tipe 2. ...
Afgan dan Rosa
9 April 2017, by Rahmat Zaenudin
Kedekatan hubungan artis ganteng Afgan dan Rosa sudah banyak diketahui publik dengan melihat photo-photo kemesraan mereka berdua di instagram. Banyak yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview