Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
bitcoin

Erik Finman, Pemuda yang Menjadi Jutawan Berkat Bitcoin

24 Juni 2017 | Dibaca : 731x | Penulis : Ghilman Azka Fauzan

Tampang.com - Banyak orang mencoba peruntungannya dengan berinvestasi pada mata uang digital terpopuler yakni Bitcoin. Apalagi saat-saat Bitcoin baru mulai muncul dengan nilai tukar yang masih rendah.

Mereka rela untuk mengambil resiko untuk mendapat keuntungan yang besar, mengingat nilai tukar pada bitcoin yang tidak stabil.

Namun, memang tak ada kesuksesan tanpa resiko. Erik Finman, salah satu yang berani mengambil resiko tersebut kini dapat berbahagia.

Seperti dikutip dari Ubergizmo, Sabtu (24/6/2017), Finman ternyata adalah siswa yang pernah drop out dari sekolah. Namun kini, Finman justru menyandang status jutawan hasil dia dari Bitcoin.

Finman bertaruh dengan orangtuanya bahwa dirinya bisa menjadi seorang jutawan pada usia 18 tahun tanpa harus kuliah. Ia pun meminta orangtuanya untuk tidak memaksanya kuliah.

Benar saja, saat ini Bitcoin mencapai nilai tertingginya sepanjang sejarah, yakni US$ 2.700 atau sekitar Rp 36 juta. Finman diketahui memiliki 403 Bitcoin dan dengan nilai tersebut, kini ia punya US$ 1.09 juta atau sekitar Rp 14,5 miliar.

Finman mulai berinvestasi pada Bitcoin sejak 2011, yakni saat nilai tukarnya hanya US$ 12 atau sekitar Rp 160 ribu. Ia tahu nilai Bitcoin sangat tidak stabil, tapi Finman meyakini pada masa depan nilai mata uang digital.

"Secara pribadi, saya rasa Bitcoin akan menjadi sangat berharga hingga ribuan atau jutaan dolar per koin," kata Finman kepada CNBC.

Tidak hanya Finman yang memprediksi kemajuan mata uang digital tersebut, banyak juga orang memprediksi bahwa nilai Bitcoin bisa mencapai US$ 100 ribu atau sekitar Rp 1,3 miliar hanya dalam waktu satu dekade.

Saat mulai investasi Bitcoin pada 2011, usia Finman baru 12 tahun. Ia menggunakan uang dari neneknya sebesar US$ 1.000 yakni sekitar Rp 13 juta untuk berinvestasi. Kemudian, ia menjual investasi awal Bitcoin-nya pada 2013, yakni saat satu Bitcoin senilai US$ 1.200 atau setara Rp 16 juta.

Kemudian, ia mengambil uangnya dari Bitcoin sebanyak US$ 100 ribu dan meluncurkan sebuah perusahaan kursus online bernama Botangle. Tak lama, ia pun menjual teknologi Botangle pada seorang investor yang menawarinya US$ 100 ribu atau setara 300 Bitcoin, yakni saat nilai satu Bitcoin sebesar US$ 200 atau sekitar Rp 2,6 juta.

Karena percaya bahwa Bitcoin akan menjadi hal besar di kemudian hari, ia memilih pembayaran dengan Bitcoin. Terbukti, hanya dalam beberapa tahun, nilai Bitcoin yang dimilikinya bisa mencapai jutaan dolar AS.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Venezuela Mengusir Dua Diplomat AS Setelah Sanksi Pemilihan
23 Mei 2018, by Slesta
Presiden Venezuela Nicolas Maduro mengumumkan Selasa dia mengusir dua diplomat AS atas sebagai tanggapan terhadap sanksi AS. Maduro mendeklarasikan Charge ...
Beri Kuliah Pengantar di UI, Menteri Sri Mulyani Sindir Kartu Kuning ke Jokowi
5 Februari 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Sri Mulyani, Menteri Keuangan Indonesia memberi kuliah pengantar pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Indonesia pada Senin (05/02). Sri Mulyani ...
Balong Ukuran 3x6 Meter di Cirebon ini Diyakini Berkhasiat Sembuhkan Banyak Penyakit
27 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Cirebon tak hanya terkenal kulinernya saja yang sudah dikenal banyak pendatang dari dalam maupun mancanegara. Bahkan tak sedikit pejabat negara ...
Bahaya Makan Mie Instan Secara Berlebihan
12 Juni 2018, by oteli w
Bahaya Makan Mie Instan Secara Berlebihan   Mie instan sering kali dijadikan sebagai menu makanan karena alasan enak, murah dan praktis. Tapi ...
Hijab Masa Kini
7 Maret 2018, by Rizal Abdillah
Hijab, dahulu kita belum terlalu akrab dengan kata ini. Kita lebih sering mengenal kata jilbab. Jilbab merupakan salah satu jenis pakaian muslimah yang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab