Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Bisakah Monyet Bicara?

Bisakah Monyet Bicara?

11 Juli 2017 | Dibaca : 1178x | Penulis : Slesta

Dekade yang lalu, sementara Philip H. Lieberman berendam di bak mandi dan mendengarkan radio, ia mendengar antropolog Loren Eiseley merenungkan teka-teki evolusi: Mengapa monyet tidak bisa bicara?

Seperti kita, mereka adalah primata sosial, cerdas dan tentu saja tidak sepi. Kera Rhesus mendengus, berdecak, menjerit dan menjerit. Kera bayi membuat suara yang dikenal sebagai gecker.
Meskipun mendengus dan geckering, meskipun, tidak ada primata lainnya - bahkan tidak simpanse dan bonobo, kerabat kera terdekat kita, bisa membuat vokal dan suara konsonan yang kita kenal sebagai pidato.

Para ilmuwan menduga ada dua kemungkinan poin yang mencuat. Entah otak tidak dihubungkan untuk berbicara dengan primata bukan manusia, atau batang angin mereka dibentuk dengan cara yang salah.

Lieberman, sekarang menjadi profesor emeritus antropologi dan ilmu kognitif dan bahasa di Brown University di Rhode Island, keluar dari bak mandi dan mengambil teka-teki dengan dia.

Dalam percobaan peledakan dengan kera rhesus di akhir 1960an dan awal 1970an, Lieberman dan rekan-rekannya menyematkan masalah ini ke tenggorokan monyet.

Mereka menyimpulkan bahwa kera tidak memiliki saluran vokal yang cukup supralarynx, ruang pada manusia yang dimulai di mulut dan mengikuti punuk lidah ke tenggorokan.

Bahkan jika otak monyet memiliki kabel yang benar untuk berbicara, saluran suara monyet tidak bisa menghasilkan suara yang memadai untuk berbicara.
Penjelasan tentang vocal tract ini tertangkap, muncul di buku teks dan bahkan buku komik sains.

"Di antara ahli dalam evolusi pidato, gagasan ini biasa terjadi namun tidak meluas," kata W. Tecumseh Fitch, seorang profesor biologi kognitif di Universitas Wina, dalam sebuah email.

"Tapi di antara ahli biologi, antropolog, dan psikolog, dan masih sangat meluas."

Baru-baru ini, apa yang tampak seperti pertanyaan aneh . Mengapa monyet tidak bisa berbicara? kini telah berubah menjadi perdebatan serius dan sengit di antara mantan kolaborator.

Pada bulan Desember, Fitch dan rekannya menerbitkan sebuah makalah di Science Advances yang mengumumkan kontra dalam judul: "Saluran suara monyet siap bicara".

Pada hari Jumat, sepasang laporan yang dipublikasikan di jurnal yang sama meneruskan pertandingan ke putaran tiga dan empat, dengan jawaban Lieberman dan jawaban atas jawabannya oleh Fitch dan penulis lain dari studi Desember.

Untuk penelitian sebelumnya tentang kera rhesus Lieberman, yang diterbitkan pada tahun 1969 di jurnal Science, "Kami mengambil seekor monyet rhesus dan mulai melihat batasan anatomisnya," katanya. Para periset membuat gips monyet tenggorokan dari seekor kera yang mati secara alami.

Dengan monyet yang hidup namun diberi obat penenang, para periset memanipulasi lidah binatang tersebut dan mendokumentasikan posisi yang bisa dibuatnya. Dengan menggunakan informasi ini, mereka memperkirakan kisaran suara ucapan monyet.

Itu jauh lebih kecil dari pada manusia, dan menunjukkan bahwa seekor kera tidak dapat menghasilkan huruf hidup, seperti E yang panjang, yang biasa ditemukan pada kebanyakan bahasa.

Para peneliti mengikuti karya ini dengan video sinar-X dari manusia bayi, yang lidahnya mirip dengan monyet saat lahir namun bergeser ke arah tenggorokan saat mereka tumbuh.

Selain itu, Lieberman mengemukakan bahwa saluran vokal Neanderthal juga mirip dengan manusia bayi. Dan meskipun Neanderthal pasti bisa berbicara terbatas, Lieberman mengatakan, mereka tidak akan berbicara dengan kejelasan tentang manusia dewasa.

Sejak tahun 1980an, Lieberman berfokus pada otak primata; Pada awal 1968, katanya, karyanya menunjukkan bahwa primata selain manusia tidak memiliki kekuatan otak untuk pidato yang kompleks.

Pada bulan Desember 2016, sebuah tim ahli biologi kognitif dan antropolog menggandakan penelitian kera Lieberman dengan menggunakan teknik yang lebih maju.

Di antara penulis penelitian itu adalah Fitch, yang pernah menjadi mahasiswa pascasarjana Lieberman's. Perbedaan utama dalam karya yang lebih baru adalah bahwa Fitch dan rekan-rekannya mengambil video sinar-X kera hidup saat mereka membuat kebisingan atau mengunyah.

Dari penelitian baru, "kami memiliki lebih banyak data" daripada gips plester atau silikon beberapa dekade sebelumnya, kata Bart de Boer, seorang penulis studi tahun 2016 dan pakar evolusi pidato di Universitas Vrije di Brussels.

"Ternyata itu menunjukkan kemungkinan suara yang jauh lebih besar."

Menggunakan 99 gambar saluran vokal rhesus macaque dari sinar-X, para periset ini mensimulasikan ruang tiga dimensi di mulut monyet dan tenggorokan.

Dengan memetakan aliran udara melalui ruang ini, para ilmuwan menghasilkan rentang suara ujaran hipotetis yang bisa dihasilkan monyet. "Potensi fonetis" seekor kera, mereka menyimpulkan, delapan kali lebih besar dari yang diperkirakan pada tahun 1969.

Para ilmuwan menghasilkan ungkapan "Maukah kau menikah denganku?" Olah diucapkan oleh kera.

Kata-kata itu aneh dan terpotong, namun para penulis berpendapat itu terdengar dipahami sebagai bahasa Inggris dengan sedikit "aksen asing". (Kurang dikagumi terdengar seperti Gollum, dari "Lord of the Rings," mencoba berbicara melalui chokehold.)

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Tips Agar Sukses Di 10 Hari Terakhir Di Bulan Suci Ramadhan
18 Juni 2017, by Dony Prattiwa
Ada beberapa kiat yang dijelaskan oleh para ulama, agar kita benar benar bisa memaksimalkan hari hari terakhir kita dengan Ramadhan: Sebelum kita ...
Ricciardo: Rossi Hanya Membuatku Kagum
10 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Setelah Lewis Hamilton, kini ada Daniel Ricciardo dari tim Red Bull Racing yang memuji Valentino Rossi. Dilansir dari Crash.net, Minggu ...
Cirebon Sebagai Kota Wisata, Kuliner dan Budaya
21 September 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Bagi anda yang biasa melakukan perjalanan melalui jalur Pantura, pastilah akan melewati Kota Cirebon yang merupakan kota transit perbatasan Jawa ...
Cara Ampuh Hilangkan Komedo Selamanya
8 Maret 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Komedo merupakan salah satu masalah kulit yang sering dialami banyak orang selain jerawat. Munculnya komedo pada wajah juga akan sangat ...
Berani Berkata “ TIDAK “ pada Cowok
30 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Dalam sebuah hubungan bersama pasangan kadang kita berusaha untuk menjaga perasaan pada sang pasangan karena takut untuk menyakiti dan terlalu ...
Berita GueBanget
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman