Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Baru Saja Makan, Sudah Lapar Lagi? Apa yang Menyebabkan Kita Lapar?

Baru Saja Makan, Sudah Lapar Lagi? Apa yang Menyebabkan Kita Lapar?

2 November 2017 | Dibaca : 463x | Penulis : Rio Nur Arifin

Baru 2 jam setelah sarapan dan saya mulai merasakan perasaan lapar yang aneh, membuat saya bertanya-tanya: apa yang membuat kami lapar?

Kelaparan menunjukkan tujuan yang jelas: ini memberitahu kita bahwa kita perlu makan agar tubuh kita tetap dipicu. Namun kebanyakan dari kita hidup di dunia di mana makanan selalu ada dan makanan dijadwalkan di seputar konvensi sosial. Apakah kita benar-benar membutuhkan pengingat untuk sarapan, makan siang, dan makan malam?

Sementara masyarakat kita mungkin telah berevolusi untuk memberi kita kesempatan makan yang tiada henti dengan banyaknya makanan di sekitar kita, tubuh kita berkepentingan menjaga agar ‘mesin’ yang diminyaki bekerja dengan baik.

Ini berarti kita mulai merasa lapar begitu perut kita kosong. Namun, penampakan sajian menggoda lezat yang dibagikan di kantor mungkin menggoda kita, meski secara teknis kita tidak lapar.

Itu karena otak kita mencari makanan kaya energi. Dan kata kunci dalam kalimat ini adalah "otak", karena ‘benda abu-abu’ kita ini bertanggung jawab atas kelaparan.

Kelaparan dan perut kosong

Setelah makan, saluran gastrointestinal kita perlahan-lahan kosong dengan mendorong makanan melalui perut dan usus kecil dan besar.

Kontraksi khusus yang disebut motor kompleks migrasi (MMC) menyapu makanan yang belum tercerna, yang merupakan proses yang memakan waktu sekitar 130 menit. Fase terakhir MMC diatur oleh hormon yang disebut motilin. Kontraksi yang dikontrol oleh Motilin menyebabkan gemuruh di perut kita dan bertepatan dengan rasa lapar pada manusia.

Hormon lain yang terlibat dalam pengendalian kelaparan adalah ghrelin. Pada tikus, ghrelin mengaktifkan neuron yang disebut agouti - related peptide (AgRP) - neuron ekspres di daerah hipotalamus otak, yang mengatakan bahwa kita lapar.

Neuron ini adalah pusat kendali kelaparan. Ketika neuron AgRP diaktifkan secara artifisial pada tikus, mereka menyukai makanan.

Jadi, otak kita mengambil pesan dari perut kita dan memberi tahu kita bahwa inilah saatnya makan selanjutnya, sekitar 2 jam setelah kita makan. Tapi itu tidak menjelaskan hasil camilan lezat yang tak tertahankan di antara waktu makan.

Menarik kudapan dan otak

Di sini, kita perlu membedakan antara kelaparan homeostatik, yang berhubungan murni untuk menyeimbangkan cadangan energi kita dalam jangka pendek, dan lapar hedonis, yang memanfaatkan kesempatan untuk mengumpulkan energi ekstra.

Saat mata kita mendeteksi sesuatu yang sebelumnya pernah kita nikmati, otak kita segera “diberi tahu”.

Walaupun kita kenyang, namun, otak kita tertanam untuk menghindari kehabisan energi. Tawaran makanan tambahan karenanya bisa mengalahkan rasa kenyang kita dan membawa kita untuk mendapatkan camilan lezat itu.

Kelaparan dan makan berlebih

Jadi, otak kita mengendalikan rasa lapar kita berdasarkan pada apa yang kita makan, kita merasakan atau tidak apa yang kita makan sudah cukup untuk membuat kita kenyang, dan ketersediaan kalori ekstra.

Sistem ini mungkin telah bekerja sementara manusia adalah pemburu-pengumpul, tapi belakangan ini, ini berkontribusi pada makan berlebih dan kenaikan obesitas yang mantap.

Mempertahankan pola makan dan berat badan yang sehat bisa jadi pertempuran antara apa yang kita katakan pada otak kita dan apa yang otak kita katakan pada kita.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

5 Kiat Sukses Berbisnis di Platform Instagram
17 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Aplikasi Instagram kini menjadi platform bisnis yang sangat digemari. Bahkan, 80 persen penggunanya mengikuti akun bisnis pada platform milik ...
5 Kalimat Ini Mampu Membuat Cewe Klepek-Klepek
20 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Ada banyak cara untuk menunjukkan rasa sayangmu pada pasanganmu, salah satunya adalah melalui kata-kata. Ada juga yang menunjukkan cintanya pada pasangan ...
5 Makanan yang Kaya Kalsium
28 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Tubuh tentu membutuhkan kalisum. Zat penting yang dibutuhkan oleh tubuh ini biasanya bisa kita dapatkan dengan cara mengkonsumsi susu. ...
Kenali Situs Warisan Dunia, Dermaga Kuno Bryggen dengan Ragam Warna-Warninya
15 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Dermaga di Norwegia ini memiliki keunikannya sendiri. Kalian dapat menemukan pemandangan beragam warna yang membalut rumah-rumah yang ada sekitar ...
Di Jepang, Karyawan yang Tak Merokok Dapat Tambahan Waktu Cuti
3 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Salah satu perusahaan di Jepang, Piala.Inc memberikan waktu cuti lebih banyak pada karyawannya, asalkan karyawan tersebut tak merokok. Hasil ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih