Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Bagaimana Hewan Ternak Melindungi Anak-Anak Peternak dari Alergi dan Asma?

Bagaimana Hewan Ternak Melindungi Anak-Anak Peternak dari Alergi dan Asma?

3 Oktober 2017 | Dibaca : 821x | Penulis : Rio Nur Arifin

Ini adalah sebuah fakta bahwa mikroba pada peternakan melindungi anak-anak dari asma dan alergi. Tetapi bahkan molekul non-mikroba pun dapat memiliki efek perlindungan: Ahli imunologi dari Universitas Zurich telah menunjukkan bahwa asam sialat yang ditemukan pada hewan ternak efektif terhadap radang jaringan paru-paru. Studi ini membuka berbagai perspektif untuk pencegahan alergi.

Semakin banyak orang menderita alergi dan asma. Dalam beberapa dekade terakhir, penyakit ini meningkat secara besar-besaran di negara-negara industri. Saat ini, sekitar 30 persen anak-anak memiliki alergi, kecuali anak-anak peternak. Di antara anak-anak peternak, penyakit ini meningkat kurang drastis dibandingkan dengan teman mereka yang tinggal di desa yang sama, namun tidak di peternakan. Mikroba yang terjadi dalam jumlah yang lebih tinggi dan keragaman yang lebih besar pada peternakan melindungi anak-anak dari alergi dan asma. Lingkungan yang tidak terlalu higienis memiliki efek positif pada perkembangan sistem kekebalan tubuh karena ia belajar untuk tidak bereaksi terhadap bahan yang tidak berbahaya seperti halnya alergi.

Tidak hanya mikroba yang melindungi terhadap penyakit asma, tetapi juga hewan ternak: Memanggang kucing dan sapi dan minum susu pertanian juga dapat mencegah asma, karena tim peneliti dipimpin oleh Remo Frei dari Institut Alergi dan Asma Swiss dari Universitas Zurich bekerja sama dengan Pusat Penelitian dan Pendidikan Alergi (CK-CARE) di Davos dan Rumah Sakit Anak-anak di Swiss Timur di St. Gallen: "Kontak anak-anak dengan konsumsi hewan dan konsumsi awal hewan tampaknya mengatur reaksi inflamasi dari sistem kekebalan tubuh, "kata ahli imunologi Frei. Studinya menunjukkan bahwa zat non-mikroba, asam sialat, bertanggung jawab atas mekanisme ini. Zat ini tersebar luas pada vertebrata - dan karena itu banyak hewan ternak - namun hilang dalam organisme manusia: Asam N-Glikolylneuraminic (Neu5Gc).

Berdasarkan mutasi genetik, manusia tidak menghasilkan Neu5Gc. Mereka dapat menyerap asam sialat melalui kontak dengan hewan atau dengan memakan makanan dari hewan dan mengintegrasikannya ke dalam glikoprotein mereka. Kontak dengan Neu5Gc memicu reaksi antibodi pada manusia yang dapat bertindak sebagai ukuran untuk kontak dengan Neu5Gc, yaitu dengan hewan ternak. Para peneliti yang dipimpin oleh Remo Frei telah mengukur konsentrasi antibodi Neu5Gc dalam sampel serum anak-anak yang dikumpulkan dalam lingkup dua studi epidemiologi yang dibiayai oleh Uni Eropa (studi PARSIFAL dan PASTURE).

Sebagai perbandingan konsentrasi antibodi Neu5Gc terhadap lebih dari seribu anak dan terjadinya asma telah ditunjukkan dengan jelas, "Anak-anak petani memiliki lebih banyak antibodi melawan Neu5Gc dalam darah mereka dan anak-anak dengan lebih banyak antibodi menderita jauh lebih sedikit daripada asma," kata Frei . Efek positif dari asam sialat Neu5Gc pada sistem pernapasan dikonfirmasi dengan menggunakan model tikus: Molekul Neu5Gc yang dikonsumsi dengan makanan memperbaiki fungsi paru tikus, sehingga mengurangi gejala asma.

Untuk memahami mekanisme bagaimana Neu5Gc mempengaruhi sistem kekebalan tubuh manusia, para peneliti menganalisis berbagai sel sistem kekebalan yang berperan selama reaksi inflamasi. Dengan hasil yang menarik - baik pada anak-anak yang diuji dan model hewan: Kontak dengan Neu5Gc tidak mengurangi imunoglobulin E, antibodi yang sering terjadi selama reaksi alergi, namun memicu reaksi anti-inflamasi pada sistem kekebalan tubuh. "Ini terjadi melalui apa yang disebut sel T regulator, yang memiliki peningkatan kehadiran," Frei menjelaskan. "Sel-sel T ini meredam respons yang salah dari sistem kekebalan tubuh dan memiliki efek anti-inflamasi yang kuat Hasil penelitian kami membuka peluang untuk mentransfer efek perlindungan peternakan ke semua anak-anak Dengan cara ini, kita mungkin bisa meletakkan batu fondasi yang penting untuk pencegahan alergi yang efektif. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

China Menyerukan untuk Mengakhiri Perang Dagang dengan Pembicaraan
5 April 2018, by Slesta
China mendesak administrasi Trump untuk menyelesaikan ketegangan perdagangan melalui perundingan dan memperingatkan bahwa negara-negara seperti Amerika Serikat ...
Percayakan Pendirian PT CV PMA SIUJK NIB Jasa Lengkap sd Izin pada Tamasolusi.com
7 November 2019, by Admin
Di tengah perkembangan teknologi digital dengan berbasiskan internet, memberikan dampak yang begitu besar untuk dunia dan tidak trekecuali Indonesia. Dan ...
Kemewahan Musha Cay, Pulau Pribadi Milik Pesulap Legendaris Dunia
2 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Musha Cay, pulau pribadi dengan luas 150 hektar yang berada di Exuma Chain, Bahama selatan. Pulau dengan resort eksklusif ini ternyata adalah ...
Autopsi di Makam, Polisi Temukan Titik Terang Kematian Korban Galdiator
21 September 2017, by Rindang Riyanti
Penyebab kekerasan terhadap Hilarius Christian Event Raharjo, siswa SMA Budi Mulia mulai menemui titik terang. Polisi menemukan kelainan organ tubuh ...
'Hadiah' dari Aplikasi Navigasi dalam Genggaman...
1 Maret 2018, by Dika Mustika
Tadi sore, saya terlibat perbincangan yang cukup menarik dengan driver yang mengantar saya pulang. Menurutnya, sistem aplikasi navigasi sekarang sungguh ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab