Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Asal Genus Manusia Mungkin telah Terjadi Secara Kebetulan

Asal Genus Manusia Mungkin telah Terjadi Secara Kebetulan

19 Agustus 2017 | Dibaca : 828x | Penulis : Rindang Riyanti

Tampang.com - Sebuah klaim yang sering dikutip bahwa manusia, yang lebih pintar dan lebih berteknologi maju daripada nenek moyang mereka, yang berasal sebagai respons terhadap perubahan iklim ditantang dalam sebuah laporan baru oleh sebuah Center for the Advanced Study of Human Paleobiology di George Washington University.

Banyak ilmuwan berpendapat bahwa masuknya, yang digambarkan sebagai "denyut nadi" spesies hewan baru muncul dalam catatan fosil Afrika antara 2,8 dan 2,5 juta tahun yang lalu, termasuk genus Homo kita sendiri. Para ahli percaya bahwa dibutuhkan kejadian berskala luas seperti perubahan iklim global untuk memicu lahirnya begitu beragam spesies baru. Namun, W. Andrew Barr, asisten profesor antropologi yang menerbitkan sebuah laporan mengatakan bahwa mungkin saja denyut nadi spesies baru itu bisa terjadi secara kebetulan dan mungkin tidak terkait langsung dengan perubahan iklim.

Secara umum diterima bahwa ketika terjadi perubahan lingkungan yang besar, beberapa spesies akan punah dan yang lainnya akan berasal, yang dapat menciptakan cluster atau denyut nadi spesies baru dalam rekaman fosil. Namun, tidak ada definisi yang ditetapkan tentang apa yang dianggap sebagai denyut nadi, jadi para ahli tidak setuju tentang kelompok mana yang merupakan peristiwa yang berarti dan yang dapat dijelaskan sebagai fluktuasi acak.

Dr. Barr menggunakan simulasi komputer untuk memodelkan rekaman fosil mungkin dari waktu ke waktu tanpa adanya perubahan iklim dan menemukan kelompok asal usul spesies yang memiliki magnitude yang sama dengan kelompok yang diamati dalam rekaman fosil. Ini berarti pola acak cenderung kurang dikreditkan untuk peran mereka dalam fluktuasi spesi fi kasi, katanya.

Temuan Dr. Barr menunjukkan bahwa ilmuwan mungkin perlu memikirkan kembali gagasan yang diterima secara luas tentang mengapa nenek moyang manusia menjadi lebih cerdas dan lebih canggih.

"Gagasan bahwa genus kita berasal lebih dari 2,5 juta tahun yang lalu sebagai bagian dari denyut nadi yang bereaksi langsung terhadap perubahan iklim memiliki sejarah panjang dalam paleontropologi," kata Dr. Barr. "Studi saya menunjukkan bahwa besarnya denyut nadi itu bisa disebabkan oleh fluktuasi tingkat spesiasi acak. Salah satu implikasinya adalah kita mungkin perlu memperluas pencarian kita mengapa genus kita muncul pada waktu dan tempat itu."

Dia membandingkan pola membalik koin. Jika Anda membalik koin 100 kali, Anda akan mengharapkan untuk merekam 50 kepala dan 50 ekor. Namun, jika Anda hanya melihat 10 koin yang membalik, Anda bisa melihat ketidakseimbangan yang lebih besar, namun merekam tujuh kepala dan hanya tiga ekor. Ini bahkan akan keluar dari waktu ke waktu, tapi dalam jangka pendek, Anda bisa melihat kelompok koin independen ini membalik, katanya.

Demikian pula, fluktuasi omset model Dr. Barr diucapkan, namun disebabkan semata-mata oleh proses acak.

Penelitian ini menantang para ilmuwan untuk berhati-hati dengan cerita yang mereka ceritakan tentang sejarah adaptasi manusia, Dr. Barr mengatakan. Ciri yang membuat manusia berbeda dari nenek moyang kita, seperti otak yang lebih besar dan kecanggihan teknologi yang lebih besar, bisa timbul karena berbagai alasan, katanya.

"Kita bisa duduk di masa sekarang dan menceritakan kisah-kisah masa lalu yang memahami adaptasi modern kita," katanya. "Tapi ini bisa berevolusi karena alasan yang tidak kita ketahui."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

ada tamu
30 Juni 2017, by Dony Prattiwa
HIKMAH RUMAH DIDATANGI TAMU Seorang perempuan mengadu kepada Rasulullah s.a.w.  tentang perihal suaminya yang suka menjemput tamu ke rumah. Si isteri ...
Sentral Cargo Jasa Pengiriman Barang Cepat Aman Murah dan Terpercaya
10 Juni 2020, by Admin
Saat ini seiring dengan semakin berkembangnya eCommerce di Indonesia membuat industri logistik menjadi salah satu sektor yang juga berkembang. Dan merespon ...
Puluhan Orang Terluka Akibat Teror Ledakan di Rusia
28 Desember 2017, by Retno Indriyani
Teror ledakan terjadi pada 27 Desember 2017 di sebuah supermarket di St Petersburg, Rusia. Akibat ledakan ini setidaknya ada 10 orang terluka. Menurut komite ...
setnov
15 November 2017, by Zeal
Tampang - Setelah kembali ditetapkan tersangka oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Setya Novanto, dipanggil oleh penyidik KPK untuk dimintai keterangan. ...
Sri Mulyani Segera Ajukan Usulan Pembahasan RUU Redominasi Kepada Baleg DPR
29 Agustus 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati akan segera mengajukan usulan pembahasan Rancangan Undang-Undang (RUU) Redenominasi atau penyederhanaan nilai rupiah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab