Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
4 Hal yang Dialami Tubuh Saat Berada di Pesawat

4 Hal yang Dialami Tubuh Saat Berada di Pesawat

2 September 2017 | Dibaca : 388x | Penulis : Innas Amaliya Fatyadi

Bepergian dengan pesawat memang nyaman. Kita bisa menghemat waktu cukup banyak. Tetapi, tubuh kita akan menerima beberapa efek yang kurang nyaman saat bepergian dengan pesawat.Hal ini terjadi karena tubuh manusia tidak dirancang layaknya burung yang bisa terbang.

Mengutip laman Grunge, berikut ini empat hal yang terjadi pada tubuh dalam perjalanan penerbangan.

Dehidrasi

Pendingin ruangan (AC) dalam kabin tidak hanya memompa udara dari luar, pesawat juga menarik udara masuk dari mesin. Beberapa di antaranya dipompa kembali ke kabin. Hal ini membuat AC kabin memiliki kelembapan yang rendah. Hal ini mudah menyebabkan tubuh mengalami dehidrasi. Dehidrasi dapat meningkatkan risiko terkena flu dan penyakit pernapasan lainnya. Oleh karena itu perbanyak minum air putih selama perjalanan yaa.

Darah mengumpul di kaki

Terus mengenakan sepatu selama perjalanan bisa menimbulkan rasa sakit. Hal ini terjadi karena saat kita dalam penerbangan, kaki membengkak yang disebabkan darah yang perlahan mengumpul di kaki.

Ruang kaki yang sempit dapat memperparah hal ini. Untuk mengatasinya, Anda dapat mengenakan celana yang longgar dan berdiri secara berkala selama penerbangan.

Kembung

Gas dalam tubuh manusia meluas saat tekanan luar berhenti. Hal ini membuat perut kita akan terasa kembung dan keinginan untuk buang gas akan bertambah. Jika sudah begitu, kita harus mengeluarkan gas tersebut. Tapi ingat! Sebelum membuang gas di dalam perut, jangan lupa pergi ke toilet terlebih dahulu, ya!

Rentan terkena infeksi bakteri dan E. Coli

Menurut laman Grunge, pesawat merupakan tempat terbaik untuk berkembangnya E. Coli, MRSA dan bakteri lainnya.

Sebuah studi tahun 2014 menemukan bahwa E.Coli dan MRSA bertahan lama di pesawat terbang. MRSA bertahan hingga 168 jam di tempat duduk yang terbuka, sementara E.Coli bertahan 96 jam di sandaran tangan.

Jika satu orang dengan MRSA menyentuh sandaran tangan, siapa saja yang duduk di kursi itu akan tertular.

Tak hanya di tempat terbuka, air yang kita minum di pesawat terbang terkontaminasi bakteri jahat. Pada 2015, sebuah kelompok penelitian menemukan bahwa air maskapai berfungsi sebagai inkubator untuk 37 spesies bakteri.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

5 Game Seru Android Offline
23 April 2017, by Ayu
Fungsi ponsel yang sudah banyak berubah yang awalnya hanyalah sebuah alat komunikasi biasa menjadi sebuah alat hiburan, pastinya dapat membantu Anda untuk ...
Smash Bandits, Game Aksi Balapan yang Unik
26 Juli 2018, by Maman Soleman
Game Smash Bandits ini mungkin menjadi satu-satunya yang unik di game aksi balapan. Karena di sini dalam game ini anda akan menjalankan mobil ala isometris ...
dokter oz show
4 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Dilansir dari Liputan6.com, kabar duka datang dari Dr Ryan Thamrin yang merupakan seorang presenter acara kesehatan Dokter Oz Indonesia. Ia ...
Perempuan Diperlakukan tidak Adil di 9 Negara Ini
18 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Masalah gender enggak lagi menjadi halangan untuk kita dalam berekspresi dan menyuarakan hak. Namun di beberapa negara ternyata masih memberikan ...
Anies Coba Motor Listrik, DKI Akan Wujudkan Green Energy?
31 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan hari ini mencoba motor listrik, motor yang menurut banyak penelitian diklaim lebih ramah lingkungan. Annies menilai ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab