Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Virus Herpes Dapat Berkontribusi Terhadap Perkembangan Alzheimer

Virus Herpes Dapat Berkontribusi Terhadap Perkembangan Alzheimer

22 Juni 2018 | Dibaca : 426x | Penulis : Slesta

Spesies tertentu dari virus herpes dapat memainkan peran dalam penyakit Alzheimer menurut studi sampel otak dari orang dengan dan tanpa penyakit.

Peneliti membuat penemuan setelah memeriksa data dari bank otak dan penelitian kohort yang merupakan bagian dari Percepatan Medicines Partnership - Alzheimer's Disease consortium. Namun para peneliti, yang mempublikasikan temuan mereka Kamis di jurnal Neuron, menekankan bahwa penelitian mereka tidak membuktikan bahwa virus menyebabkan onset atau perkembangan Alzheimer.

Saat ini, tidak ada pencegahan atau pengobatan yang efektif untuk kerusakan jaringan otak, memori dan identitas yang progresif ini, tetapi para peneliti berharap bahwa perawatan baru yang lebih baik dapat muncul sebagai hasil dari pekerjaan mereka.

"Hipotesis bahwa virus berperan dalam penyakit otak bukanlah hal baru, tetapi ini adalah studi pertama yang memberikan bukti kuat berdasarkan pada pendekatan yang tidak bias dan kumpulan data besar yang memberikan dukungan pada jalur penyelidikan ini," Dr. Richard J. Hodes, Direktur Institut Nasional Penuaan, mengatakan dalam siaran pers oleh National Institutes of Health, agensi induk. "Penelitian ini memperkuat kompleksitas penyakit Alzheimer, menciptakan peluang untuk mengeksplorasi Alzheimer lebih teliti, dan menyoroti pentingnya berbagi data secara bebas dan luas dengan komunitas riset."

Hilangnya fungsi kognitif dalam penyakit Alzheimer, gangguan otak ireversibel dan progresif, telah ditemukan menjadi campuran proses penyakit yang berbeda di otak, bukan hanya satu, seperti penumpukan protein amiloid atau tau.

Para peneliti telah berupaya mengidentifikasi tautan ke virus dan, akhirnya, strategi pengobatan baru.

Ilmuwan dari Mount Sinai's Icahn School of Medicine dan Pusat Penelitian Neurodegenerative Disease Universitas Arizona sedang mencari apakah obat yang digunakan untuk mengobati penyakit lain dapat digunakan untuk mengobati Alzheimer.

"Studi ini mengilustrasikan janji untuk meningkatkan sampel otak manusia, mengembangkan metode analisis data besar, menyatukan temuan dari model eksperimental, dan pendekatan kolaboratif yang intens dalam pemahaman ilmiah tentang penyakit Alzheimer dan penemuan perawatan baru," kata rekan penulis studi, Dr. Eric. Reiman, direktur eksekutif Institut Banner Alzheimer ASU, mengatakan dalam sebuah siaran pers.

Tim ini mempelajari sekuensing DNA dan RNA dari 622 donor otak dengan gambaran klinis dan neuropatologis penyakit Alzheimer, dan 322 donor otak tanpa penyakit.

Mereka menemukan bahwa biologi Alzheimer kemungkinan dipengaruhi oleh kelompok kompleks dari faktor genetik virus dan pejamu. Mereka mengidentifikasi jalur yang dapat diuji spesifik dan jaringan biologis.

"Ini adalah bukti paling menarik yang pernah disajikan yang mengarah pada kontribusi viral terhadap penyebab atau perkembangan Alzheimer," kata rekan penulis studi Dr Sam Gandy, seorang profesor neurologi dan psikiatri di Gunung Sinai, mengatakan dalam siaran pers. "Situasi serupa muncul baru-baru ini dalam bentuk-bentuk tertentu penyakit Lou Gehrig. Pada pasien tersebut, protein virus ditemukan pada cairan tulang belakang beberapa pasien Lou Gehrig, dan pasien dengan tes protein viral positif dalam cairan tulang belakang mereka menunjukkan manfaat ketika diobati dengan obat antiviral. . "

Para peneliti mengeksplorasi keberadaan virus di enam wilayah otak utama yang diketahui sangat rentan terhadap Alzheimer

Mereka menemukan bahwa virus herpes manusia 6A dan 7 meningkat dua kali lipat pada sampel penyakit Alzheimer daripada yang non-Alzheimer.

Mereka juga menemukan bahwa beberapa titik tumpang tindih antara interaksi virus-host dan gen yang terkait dengan risiko Alzheimer, dan beberapa virus yang berdampak pada penyakit Alzheimer ditemukan di DNA, RNA dan protein.

"Kami tidak pergi mencari virus, tetapi virus semacam menjerit pada kami," kata Dr. Ben Readhead, seorang asisten profesor riset di NDRC di Arizona State. "Kami mampu menggunakan berbagai pendekatan jaringan biologi untuk memisahkan bagaimana virus ini mungkin berinteraksi dengan gen manusia yang kita tahu relevan dengan Alzheimer."

Para peneliti mengatakan penelitian sebelumnya menunjukkan kontribusi viral tetapi tidak menjelaskan bagaimana koneksi bekerja. Mereka mengatakan temuan mereka lebih spesifik tetapi mereka masih belum menentukan risiko dan kerentanan.

Sebaliknya, para ilmuwan mengatakan kerja lebih lanjut akan menguji apakah aktivitas virus herpes adalah salah satu penyebab Alzheimer.

"Apa yang dilakukan ini semakin memperkuat tema yang muncul bahwa sistem kekebalan DNA memainkan peran dalam Alzheimer dan mengapa itu memberi kita harapan adalah bahwa hal itu akan mengungkapkan serangkaian target obat potensial baru untuk Alzeimer dan mungkin meminjam banyak alat dan obat-obatan dari imunologi untuk penyakit Alzheimer, "kata penulis senior studi tersebut Dr. Joel Dudley, direktur Lembaga Kesehatan Generasi Berikutnya di Sekolah Icahn.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pelaporan terhadap Kasatpol PP DKI Jakarta, Rico: Wasnadi Sengaja Dimanfaatkan!
24 Januari 2018, by Zeal
Tampang - Ketua Aliansi Masyarakat Jakarta (Amarta), M. Rico Sinaga, menyatakan bahwa kasus yang menimpa Wasnadi, anggota Satpol PP DKI Jakarta, yang sempat ...
Ketika Diam Menjadi Solusi untuk Menghadapi Pasangan
14 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Diam menjadi salah satu aksi ketika seseorang tersebut marah dengan pasangannya. Hal ini dilakukan karena ia malas untuk meladeni ...
Wacana Pemindahan Ibu kota, Djarot : “Jakarta Lebih Baik dibenahi Lagi”
31 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Wacana pemindahan ibu kota masih menjadi perdebatan yang masih belum mendapatkan titik terang. Banyak warga yang tidak setuju terkait ...
Tim Perwakilan Eropa Selalu Menggagalkan Brasil Meraih Mimpinya Sebagai Juara Piala Dunia
7 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Usai takluk dari Belgia di babak perempat final Piala Dunia 2018, pada Sabtu (07/07/2018) pukul 01.00 WIB dini hari, untuk keempat kalinya Brasil dihalau oleh ...
Menarik, Tiang Listrik Setnov Kini Jadi ‘Objek Wisata’ Baru
20 November 2017, by Rindang Riyanti
Hingga Minggu (19/11/2017), warga masih ramai mendatangi tiang lampu lokasi kecelakaan tersangka kasus e-KTP Setya Novanto di Kebayoran Lama, Jakarta ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab