Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
U.N .: Pameran Seni Korea Utara di UAE Bisa Melanggar Sanksi

U.N .: Pameran Seni Korea Utara di UAE Bisa Melanggar Sanksi

12 April 2018 | Dibaca : 192x | Penulis : Slesta

Dewan Keamanan PBB sedang menyelidiki pameran karya seni Korea Utara di Uni Emirat Arab untuk menentukan apakah pertunjukan itu melanggar sanksi internasional.

Seni Korea Utara, dipamerkan di hotel kelas atas di negara Teluk, mungkin dijual untuk mendapatkan mata uang asing bagi rezim Kim Jong Un.
Hugh Griffiths, anggota Panel Pakar PBB yang memantau sanksi PBB terhadap Korea Utara, mengatakan ada kemungkinan besar penjualan seni akan melanggar sanksi Korea Utara, Radio Free Asia melaporkan Selasa.

Griffiths mengatakan Mansudae Art Studio yang dikelola negara Korea Utara telah sering bekerja dengan entitas asing.

Kasus-kasus kolaborasi dengan Korea Utara ini harus dilakukan penyelidikan, kata pejabat PBB.

Mansudae Art Studio telah berada di bawah sanksi internasional sejak Agustus 2017 ketika Dewan Keamanan PBB mengadopsi Resolusi 2371, menurut layanan berita Korea Selatan Newsis.

Resolusi 2375, yang diadopsi 11 September 2017, lebih lanjut menetapkan operasi bersama dengan entitas Korea Utara atau individu yang dilarang berdasarkan Pasal 18 resolusi.

Resolusi mulai berlaku 11 Januari, setelah masa tenggang empat bulan.

Sebuah sumber di galeri UAE mengatakan sekitar 30 karya seni, termasuk lukisan, sedang dipamerkan, dan bahwa mereka semua berasal dari Korea Utara.

Seni ini berkisar dari karya ukuran kartu pos ke kanvas berskala besar yang mengisi seluruh dinding, dan menampilkan alam atau hewan, menurut RFA.

Satu lukisan harimau dihargai $ 4.000, kata laporan itu, dan kemungkinan karya seniman Korea Utara Ri Kum Hyok.

Korea Utara telah sering menggunakan seni dan pertunjukan sebagai bagian dari diplomasi dengan dunia luar.

Menyusul pertemuan puncak baru-baru ini antara Kim dan pemimpin Tiongkok Xi Jinping, Tiongkok diperkirakan akan berpartisipasi dalam Festival Seni Persahabatan Musim Semi 31 April yang akan diadakan di Pyongyang, layanan berita Korea Selatan Financial News melaporkan Rabu.

Hubungan antara kedua mitra telah membaik setelah KTT.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Boni Si Harimau yang Malas Bertemu Manusia
24 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Sejak Januari 2018, warga Desa Tanjung Simpang, Kecamatan Pelangiran, Kabupaten Indragiri Hilir, Riau dihebohkan oleh keberadaan sosok ...
Jangan Gunakan Benda-Benda Ini Secara Bergantian Karena Bisa Timbulkan masalah Kesehatan
24 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Bagi para wanita yang sangat dekat dengan sahabatnya memang bukan hal yang aneh jika sering menggunakan alat make up secara bergantian. ...
Turis Singapura Paling Banyak Berkunjung ke RI
1 Februari 2018, by Slesta
Tampang.com – Total wisatawan yang berkunjung ke RI pada Desember 2017 sebesar 1,15 juta wisatawan. Sebelumnya, paling banyak turis yang berkunjung ke RI ...
Kapan Waktu Tidur Siang Terbaik?
22 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tidur siang sejenak diungkap para ahli memang baik untuk menghilangkan penat dan menyegarkan tubuh dari kelelahan. Tidur siang bermanfaat bagi ...
Noiva do Cordeiro, Desa yang Hanya Dihuni Kaum Wanita
11 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Di sebelah utara Rio De Janeiro, Brasil, terdapat sebuah desa yang hanya dihuni oleh kaum wanita. Desa tersebut bernama Noiva do Cordeiro. Untuk ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview