Tutup Iklan
SabunPemutih
  
login Register
Terlalu Sedikit Orang Amerika yang Terkena Kanker CDC

Terlalu Sedikit Orang Amerika yang Terkena Kanker CDC

27 Juli 2018 | Dibaca : 187x | Penulis : Slesta

Pemeriksaan rutin untuk kanker payudara, prostat, leher rahim dan usus besar menyelamatkan nyawa, tetapi tingkat skrining untuk semua tetapi kanker usus besar telah terhenti dalam beberapa tahun terakhir, kata pejabat kesehatan AS.

Menurut Pusat Studi Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS yang baru, jumlah orang Amerika yang mendapatkan pemeriksaan kanker yang disarankan masih di bawah tingkat target. Ini terutama berlaku untuk orang yang tidak memiliki asuransi kesehatan.

"Upaya kesehatan masyarakat yang berkelanjutan diperlukan untuk mengurangi hambatan untuk mengakses perawatan medis, meningkatkan jumlah penyedia yang membahas bahaya dan manfaat dari skrining kanker dengan pasien, dan meningkatkan jumlah orang yang menerima pemutaran kanker, terutama di antara yang tidak diasuransikan dan mereka yang tidak ada sumber perawatan yang biasa, "kata pemimpin peneliti Ingrid Hall. Dia adalah seorang ahli epidemiologi di divisi pencegahan dan kontrol kanker CDC.

Meskipun peningkatan skrining kanker usus besar, penggunaan skrining kanker usus besar masih turun di bawah target nasional, seperti halnya skrining untuk kanker payudara dan leher rahim, Hall menambahkan.

Untuk penapisan kanker yang diteliti, kurangnya skrining dikaitkan dengan tidak memiliki sumber yang teratur untuk perawatan medis, tidak diasuransikan dan tidak pernah melihat dokter pada tahun lalu, kata Hall.

Selain itu, orang Asia, orang yang lebih muda, orang miskin dan kurang berpendidikan juga lebih kecil kemungkinannya untuk mendapatkan pemeriksaan kanker, katanya.

"Penyaringan yang tepat, diagnosis, tindak lanjut yang tepat waktu dan pengobatan yang efektif dapat membantu untuk membuat kemajuan dalam mengurangi beban kanker secara keseluruhan dan meningkatkan kesetaraan kesehatan dalam hasil kanker untuk semua," kata Hall.

Di antara semua wanita yang termasuk dalam penelitian, 81 persen melaporkan memiliki tes Pap baru-baru ini dan 72 persen melaporkan mamogram baru-baru ini, temuan menunjukkan.

Di antara wanita berusia 50 hingga 75 tahun, lebih dari 63 persen melaporkan tes skrining kanker usus besar baru-baru ini, seperti yang dilakukan 62 persen pria dalam kelompok usia yang sama.

Hanya 36 persen pria berusia 50 atau lebih yang mengatakan mereka baru-baru ini mendapatkan tes antigen spesifik prostat (PSA), para peneliti melaporkan.

Menurut penelitian, penggunaan tes Pap menurun 4 persen dari tahun 2000 hingga 2015, dan tingkat mammogram menurun 3 persen di antara wanita yang memiliki sumber perawatan reguler.

Selama periode yang sama, tingkat tes PSA turun 5 persen, para peneliti menemukan.

Sementara itu, skrining kanker usus besar untuk pria dan wanita meningkat 29 persen antara tahun 2000 dan 2015.

Kami tahu apa yang berhasil, kata Hall. Yakni, peningkatan kesadaran akan perlunya skrining rutin dan tepat waktu, perluasan perluasan asuransi dan penggunaan catatan medis elektronik dengan pengingat otomatis untuk pasien dan dokter.

"Selain itu, dokter memainkan peran kunci dalam berbicara tentang pro dan kontra skrining dengan pasien mereka," jelasnya.

Robert Smith, wakil presiden untuk skrining kanker di American Cancer Society, mengatakan dia yakin temuan ini melebih-lebihkan jumlah orang yang diskrining.

"Kami tidak memiliki sistem skrining kanker yang difokuskan untuk mencapai tingkat tertinggi yang bisa kami capai," katanya.

Seringkali ketika dokter merekomendasikan tes skrining, pasien tidak melakukan tindak lanjut, Smith mencatat.

"Sebagai contoh, jika saya mengatakan Anda harus mendapatkan kolonoskopi, Anda mungkin berkata OK, tetapi tidak memiliki niat untuk mendapatkan kolonoskopi," katanya.

"Orang-orang akan berpikir bahwa karena mereka tidak memiliki gejala, mereka tidak memerlukan tes ini. Mereka bingung tentang tujuan skrining. Anda mendapatkan skrining ketika Anda merasa baik-baik saja dan tidak menyadari bahwa Anda telah mengembangkan kanker," Smith menambahkan.

Ini juga kesalahan untuk berpikir bahwa Anda hanya perlu disaring jika Anda menderita kanker di keluarga Anda, ia memperingatkan.

"Kami kehilangan peluang untuk mencegah kematian dini," kata Smith.

Untuk penelitian ini, peneliti CDC menggunakan data yang dilaporkan pada tahun 2015 oleh orang-orang yang berpartisipasi dalam National Health Interview Survey dari tahun 2000 hingga 2015.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Viral: Keromantisan Gong Yoo-Tatjana Saphira, Netizen Patah Hati
18 Agustus 2017, by Risa Suadiani
Siapa yang tidak kenal dengan Tatjana Saphira, aktris muda yang dikagumi banyak orang. Selain parasnya yang cantik, ia juga cukup berprestasi di dunia ...
Ijtima' Ulama Merekomendasikan Capres dan Cawapres, Prabowo Temui Presiden PKS
30 Juli 2018, by Zeal
Tampang.com - Akhir pekan lalu dilakukan Ijtima' Gerakan Nasional Pengawal Fatwa (GNPF) Ulama yang akhirnya merekomendasikan calon presiden (capres) dan ...
Asam Lemak Omega-3 Tunjukan Efek Antiinflamasi
27 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Asam lemak omega-3, yang terutama kita dapatkan melalui makan ikan berlemak, sudah lama dianggap baik untuk kesehatan kita. Uji klinis menunjukkan efek ...
Panitia Seleksi Jabatan Pimpinan Kemenag ikut dipanggil KPK Terkait Kasus Romi
27 Maret 2019, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kasus suap jual beli jabatan di Dinas Kementerian Agama yang melibatkan Ketua Umum PPP, Romahurmuziy alias Romi beberapa waktu yang lalu akhirnya ...
Yusril Membantah Keterangan Kwik Kian Gie Terkait Penyusunan Inpres BLBI
6 Juli 2018, by oteli w
Yusril Membantah Keterangan Kwik Kian Gie Terkait Penyusunan Inpres BLBI Yusril Ihza Mahendra secara tegas membantah keterangan mantan Kepala Badan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab