Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Taman Nasional Bolivia, Madidi, Adalah yang Paling Beragam di Dunia

Taman Nasional Bolivia, Madidi, Adalah yang Paling Beragam di Dunia

26 Mei 2018 | Dibaca : 1166x | Penulis : Slesta

Taman Nasional Bolivia, Madidi, adalah kawasan perlindungan paling bergizi di dunia, menurut survei dua tahun yang baru saja diselesaikan tentang tanaman dan hewan penghuni taman yang dijuluki "Identidad Madidi."

Saat mendokumentasikan ribuan spesies tumbuhan dan hewan di taman itu, para peneliti mengidentifikasi 120 spesies calon tanaman, kupu-kupu, dan vertebrata baru.

"Kami telah mencapai semua yang kami harapkan dan lebih dalam perjalanan ilmu pengetahuan dan penemuan ini," Robert Wallace, seorang ilmuwan dari Wildlife Conservation Society yang memimpin survei baru-baru ini, mengatakan dalam sebuah rilis berita. "Sejumlah besar gambar dan data yang dikumpulkan dalam ekspedisi akan memberi kita informasi dasar yang diperlukan untuk melindungi keajaiban alam ini bagi generasi masa depan orang-orang Bolivia dan dunia."

Taman ini memiliki perubahan elevasi dramatis ketika Amazon bertransisi ke Andes, dan sebagai hasilnya, ia menjadi tuan rumah berbagai ekosistem, termasuk padang rumput, sungai, sungai, lahan basah dan beberapa jenis hutan - hutan Amazon, hutan kering pegunungan, pepohonan hutan elfin, hutan Andes dan hutan cloud.

Para ilmuwan Bolivia dan kolaborator internasional mengunjungi seluruh ekosistem taman, melakukan kerja lapangan di 15 lokasi penelitian. Upaya mereka mengungkapkan keberadaan 1.382 spesies dan subspesies yang sebelumnya tidak diketahui tinggal di taman.

Pendatang baru yang didokumentasikan termasuk: 100 mamalia, 41 burung, 27 reptil, 25 amfibi, 138 ikan, 611 kupu-kupu dan 440 tanaman. Taman ini sekarang didokumentasikan sebagai tuan rumah 265 mamalia, 1.028 burung, 105 reptil, 109 amfibi, 314 ikan, 5,515 tanaman dan 1.544 spesies kupu-kupu, menjadikannya sebagai kawasan lindung terestrial yang paling beragam di dunia.

Para peneliti berharap publisitas yang diperoleh oleh biodiversitas pengaturan rekor Madidi akan mendorong komitmen berkelanjutan untuk konservasi.

"Komentar dari kedua pengikut media sosial dan anak-anak sekolah menunjukkan Bolivia jatuh cinta dengan Madidi," kata Lilian Painter, direktur program WCS Bolivia. "Menanamkan cinta akan keanekaragaman hayati di para pemimpin masa depan mungkin merupakan salah satu warisan terpenting dari Identidad Madidi."

Meskipun Madidi - dengan jaguar, pumas, lumba-lumba dan monyet - tidak diragukan lagi adalah kisah sukses, sayangnya ini adalah kisah sukses yang semakin langka. Studi terbaru menunjukkan kawasan lindung semakin terdegradasi oleh aktivitas manusia.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kutukan Juara Bertahan Jerman dan Dendam Korea Selatan di Piala Dunia 2002
28 Juni 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Tim Panser Jerman menjadi salah satu tim yang diunggulkan dalam perhelatan Piala Dunia 2018 Rusia. Namun rupanya Jerman yang menjadi jawara Piala ...
Catalunya Merdeka, Madrid akan Kehilangan Pesaing Utama, Barcelona dan Espanyol?
3 Oktober 2017, by Zeal
tampang - Spanyol menghadapi tantangan krisis konstitusional yang cukup berat saat ini. Hal ini menyusul telah selesainya referendum Catalunya yang mendukung ...
Anda Kurang Tidur? Inilah yang Akan Terjadi Di Otak dan Tubuh
5 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Baru – baru ini terdapat penemuan oleh seorang professor ilmu saraf dan spikologi di University of California, Berkeley, California, ...
korban tenggelam tabrakan Tugboat Harmoni X belum Diketemukan
7 November 2017, by Admin
Tampang.com  – Pencarian Junaidi (55), korban tenggelam tabrakan Tugboat Harmoni X dengan perahu, terus dilakukan hingga tadi malam (5/11). Radius ...
Perkemi Kota Cirebon Siap Bawa Pulang Emas di Porda Jabar 2018
22 November 2017, by Admin
Tampang.com  – Porda Jabar ke-12 pada tahun 2014 di Kabupaten Bekasi adalah kenangan terburuk bagi Persatuan Kempo Indonesia (Perkemi) Kota Cirebon. ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab