Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Sungai Tersembunyi di Bawah Es Antartika

Sungai Tersembunyi di Bawah Es Antartika

24 Agustus 2017 | Dibaca : 759x | Penulis : Rindang Riyanti

Peneliti Antartika dari Rice University telah menemukan suatu ironi di alam: di benua terkering dan terdingin di Bumi, di mana air permukaan jarang ditemukan, ternyata ada air mengalir di bawah es yang tampaknya memainkan peran penting dalam menentukan nasib arus es Antartika.

Temuan tersebut, yang muncul online minggu ini di Nature Geoscience, mengikuti analisis dua tahun dari inti sedimen dan peta dasar laut yang tepat yang mencakup 2.700 mil persegi Laut Ross barat. Baru 15.000 tahun yang lalu, daerah itu ditutupi oleh es tebal yang kemudian mundur sejauh ratusan mil ke lokasi saat ini. Peta, yang dibuat dari data sonar mutakhir yang dikumpulkan oleh kapal penelitian National Science Foundation, Nathaniel B. Palmer, mengungkapkan bagaimana es tersebut mencair pada masa pemanasan global setelah zaman es terakhir Bumi. Di beberapa tempat, peta menunjukkan jalur air yang bukan hanya sistem sungai, tapi juga danau.

Saat ini, Antartika ditutupi oleh es yang berada di beberapa tempat setinggi lebih dari 2 mil. Meski dalam, es tidak statis. Gravitasi memampatkan es, dan bergerak karena beratnya sendiri, menciptakan aliran es yang mengalir ke laut. Bahkan dengan instrumen modern terbaik, bagian bawah arus es raksasa ini jarang diakses untuk pengamatan langsung.

"Satu hal yang kita ketahui dari pengamatan di permukaan adalah beberapa aliran es ini bergerak dengan kecepatan ratusan meter per tahun," kata peneliti postdoctoral Rice Lauren Simkins, penulis utama studi ini.

Karena kurangnya informasi tentang bagaimana air mengalir di bawah es Antartika, Simkins mengatakan bahwa sistem sungai menawarkan gambaran unik tentang bagaimana air Antartika mengalir dari danau melalui sungai sampai ke titik di mana es memenuhi laut.

Simkins mengatakan bahwa air lelehan terbentuk di danau subglasial. Pertama, tekanan kuat dari berat es menyebabkan beberapa pelelehan. Selain itu, Antartika adalah rumah bagi puluhan gunung berapi, yang bisa memanaskan es dari bawah. Simkins menemukan setidaknya 20 danau di sistem sungai fosil, bersama dengan bukti bahwa air dibangun dan dikeringkan dari danau dalam ledakan episodik dan bukan arus yang stabil. Dia bekerja sama dengan rekan penulis Rice dan ahli vulkanologi Helge Gonnermann untuk memastikan bahwa gunung berapi terdekat bisa menyediakan panas yang diperlukan untuk memberi makan danau tersebut.

Dia mengatakan, temuan kunci lainnya adalah drainase melalui sistem sungai berlangsung dalam skala waktu yang diukur dalam puluhan sampai beberapa ratus tahun.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

sammy simorangkir
4 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kabar gembira datang dari musikus Sammy Simorangkir (34) yang akan segera melepas status lajangnya tahun ini, tepatnya tanggal 22 Juli 2017. ...
Museum Gedung Sate, Objek Wisata Edukatif yang Baru di Bandung!
23 Desember 2017, by Dika Mustika
Hawa liburan semakin kuat terasa dan memang untuk anak sekolah, libur telah tiba! Nah, untuk warga Bandung, ada tempat wisata baru yang bisa menjadi salah satu ...
Membayangkan Dunia Tanpa Spesies
23 September 2017, by Rindang Riyanti
  Bahkan Charles Darwin, penulis "The Origin of Species," memiliki masalah dengan spesies. "Saya sangat terkesan betapa samar dan ...
taksi online
9 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Keberadaan angkutan online di Indonesia menimbulkan banyak fenomena di masyarakat. Pro kontra pun terjadi, salah satunya dari para perusaahaan taksi ...
BNN Temukan Boneka Isi Ganja
4 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Semakin hari semakin nekat dan beragam aksi para pengedar narkoba untuk dapat lolos dari sergapan petugas. Kali ini pelaku menjalankan aksinya ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab