Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Stres? Baca 5 tips ini agar Anda Tetap Tenang!

Stres? Baca 5 tips ini agar Anda Tetap Tenang!

13 Mei 2017 | Dibaca : 747x | Penulis : Zeal

Anda sering menghadapi situasi yang berpotensi membuat stres? Mulai sekarang, cobalah lebih tenang menghadapinya. Kami sudah merangkum 5 tips yang tepat untuk Anda, seperti yang dilansir dari laman entrepreneur.com berikut.

1. Menghargai apa yang mereka miliki

Luangkan waktu untuk merenungkan apa yang Anda syukuri bukan hanya hal yang "menjadi aturan". Ini juga meningkatkan mood Anda, karena mengurangi hormon stres kortisol hingga 23 persen. Penelitian yang dilakukan di Universitas California, Davis menemukan bahwa orang yang bekerja sehari-hari untuk menumbuhkan sikap syukur mengalami peningkatan mood, energi dan kesehatan fisik. Kemungkinan tingkat kortisol yang lebih rendah memainkan peran utama dalam hal ini.

2. Menghindari bertanya "bagaimana jika?"

Pernyataan "Bagaimana jika?" merupakan sesuatu hal yang akan melemparkan bahan bakar ke api stres dan kekhawatiran Anda. Hal-hal bisa berjalan dalam sejuta arah yang berbeda, dan semakin banyak waktu yang Anda habiskan untuk mengkhawatirkan kemungkinan ini, semakin sedikit waktu yang Anda habiskan untuk memusatkan perhatian pada tindakan yang akan menenangkan dan mengendalikan stres Anda. Orang yang tenang tahu bahwa bertanya "bagaimana jika? Hanya akan membawa mereka ke tempat yang tidak mereka inginkan.

3. Tetap positif

Pikiran positif membantu membuat stres terputus-putus dengan memfokuskan perhatian otak Anda ke sesuatu yang benar-benar bebas dari stres. Anda harus memberi sedikit bantuan kepada otak Anda untuk secara sadar memilih sesuatu yang positif untuk dipikirkan. Setiap pikiran positif akan dilakukan untuk memfokuskan kembali perhatian Anda. Bila semuanya berjalan baik, dan suasana hati Anda bagus, ini relatif mudah. Bila keadaan berjalan buruk, dan pikiran Anda dibanjiri pikiran negatif, ini bisa menjadi tantangan tersendiri. Pada saat ini, pikirkan hari Anda dan kenali satu hal positif yang terjadi, tidak peduli seberapa kecilnya. Jika Anda tidak dapat memikirkan sesuatu dari hari ini, renungkanlah hari sebelumnya atau bahkan minggu sebelumnya. Atau mungkin Anda melihat ke depan untuk acara menarik yang dapat memusatkan perhatian pada Anda. Intinya di sini adalah Anda harus memiliki sesuatu yang positif sehingga Anda siap mengalihkan perhatian Anda saat pikiran Anda berubah negatif.

4. Memutuskan koneksi

Bila Anda membuat diri Anda tersedia untuk pekerjaan Anda 24/7, Anda mengekspos diri Anda pada rentetan stres yang konstan. Memaksa diri sendiri offline dan bahkan mematikan telepon Anda membuat tubuh Anda istirahat dari sumber stres yang konstan. Studi telah menunjukkan bahwa sesuatu yang sederhana seperti mengistirahatkan dari membuka surel dapat menurunkan tingkat stres.

Teknologi memungkinkan komunikasi konstan dan harapan bahwa Anda harus tersedia 24/7. Sangat sulit untuk menikmati saat bebas stres di luar pekerjaan ketika ada surel yang akan mengubah pemikiran Anda dan membuat Anda berpikir tentang pekerjaan akan membuat Anda dapat langsung menghubungi telepon Anda kapan saja. Jika memisahkan diri dari komunikasi yang berhubungan dengan pekerjaan pada malam hari kerja terlalu besar, hal ini merupakan tantangan. Lalu bagaimana dengan akhir pekan? Pilih blok waktu di mana Anda memotong kabel dan pergi offline. Anda akan takjub melihat betapa menyegarkannya jeda ini dan bagaimana mengurangi stres dengan memasukkan kembali mental ke dalam jadwal mingguan Anda. Jika Anda khawatir tentang dampak negatif dari mengambil langkah ini, pertama-tama cobalah melakukannya pada saat Anda tidak mungkin dihubungi - mungkin Minggu pagi. Seiring bertambahnya Anda merasa nyaman dengan itu, dan saat teman kerja Anda mulai menerima waktu yang Anda habiskan secara offline, secara bertahap memperluas jumlah waktu yang Anda habiskan jauh dari teknologi.

5. Membatasi asupan kafein mereka

Minum kafein memicu pelepasan adrenalin. Adrenalin adalah sumber respon "fight-or-flight", mekanisme bertahan hidup yang memaksa Anda untuk berdiri dan berjuang atau berlari ke bukit saat menghadapi ancaman. Mekanisme fight-or-flight menghindari pemikiran rasional yang mendukung respon yang lebih cepat. Ini sangat bagus saat beruang mengejar Anda, tapi tidak begitu hebat saat Anda menanggapi surel singkat. Ketika kafein menempatkan otak dan tubuh Anda ke dalam kondisi stres yang hiperansia ini, emosi Anda menimpa perilaku Anda. Stres yang menyebabkan kafein jauh dari terputus-putus, karena waktu paruh yang panjang memastikan bahwa dibutuhkan waktu yang baik untuk berjalan keluar dari tubuh Anda.

Mulailah mencoba dan bila sobat memiliki tips lain, silahkan tinggalkan komentar ya! :)

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Punya Masalah Lambung? Hindari Kopi Saat Perut Kosong Ya
17 November 2017, by Rindang Riyanti
Banyak orang yang terbiasa meminum kopi di pagi hari saat mereka belum makan apapun. Apakah kebiasaan ini tidak berbahaya? Ahli gizi Madelyn Fernstrom ...
Jeremy Thomas Jadi Tersangka. Ada Apa?
11 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Keluarga Jeremy Thomas tengah dilanda permasalahan. Setelah sebelumnya anak Jeremy Thomas, Axel telah ditangkap karena dugaan terlibat ...
anjing menolong rusa
19 Juli 2017, by Slesta
Tampang.com – Hati nurani bukan hanya dimiliki oleh manusia. Manusia menolong manusia itu hal biasa, bagaimana jika hewan menolong hewan? Sungguh hal ...
Biji-Bijian Menurunkan Risiko Kanker Kolorektal, Daging Olahan Meningkatkannya
17 September 2017, by Rindang Riyanti
Mengkonsumsi biji-bijian setiap hari, seperti beras merah atau roti gandum dapat mengurangi risiko kanker kolorektal, menurut American Institute for Cancer ...
kurikulum terbaik
23 Juli 2017, by Zeal
Seorang Ustadz berceramah menceritakan kisah nyata dari seorang rektor salah satu perguruan tinggi swasta di Indonesia yang sedang mencari sistem pendidikan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab