Tutup Iklan
powerman
  
login Register
rumah sakit kanker

Rumah Sakit Cina ini Banyak Menyelamatkan Nyawa Pasien Asing yang Telah Divonis Tidak Bisa Disembuhkan oleh Dokter-Dokter di Negaranya

6 Oktober 2017 | Dibaca : 762x | Penulis : Rio Nur Arifin

Rumah Sakit Kanker Fuda di Guangzhou, China, telah menerima lebih dari 30.000 pasien dari luar negeri dalam dekade terakhir, kebanyakan dengan kanker stadium lanjut.

Sebagian besar pasien asing telah diberitahu oleh dokter di negara mereka sendiri bahwa tidak ada solusi medis untuk penyakit mereka.

Rumah sakit pertama kali mendapat pengakuan di antara pasien kanker internasional setelah Gurli Gregersen, pasien kanker pankreas stadium empat dari Kopenhagen, Denmark, pada tahun 2008 dilaporkan melihat kondisinya membaik setelah menjalani perawatan di Fuda. Pada tahun itu saja, 113 pasien asal Denmark datang ke Fuda. Gregersen sekarang berusia akhir 60an.

Fokus utama rumah sakit adalah dalam krioterapi, prosedur yang tidak tersedia di banyak negara. Dokter menggunakan probe untuk mencapai area yang ditargetkan dan mengirim gas cair seperti argon dan helium yang memiliki suhu minus 180 derajat celcius untuk membunuh sel kanker dengan cara membekukannya.

Prosesnya bisa digunakan pada pasien dengan hati, paru-paru, ginjal, pankreas atau kanker payudara serta tumor jaringan lunak, kata Xu Kecheng, kepala presiden rumah sakit tersebut.

Operasi tersebut tidak banyak digunakan di AS, meski FDA menyetujui teknologi tersebut pada tahun 1998.

"Peralatan untuk melakukan operasi ini mahal dan memerlukan dokter untuk menjadi sangat terampil," kata Xu kepada South China Morning Post, menambahkan bahwa tidak sesuai untuk sel kanker yang terletak di dekat perut, pembuluh darah utama atau otak.

Saat ini, sekitar 40 persen dari 400 tempat tidur rumah sakit Fuda diduduki oleh pasien asing. Rumah sakit telah mempekerjakan staf multibahasa untuk berkomunikasi dengan pasien asing. Di lantai atas, tiga ruangan terpisah disediakan bagi umat Islam, Budha dan Kristen untuk berdoa.

Bagi pasien dengan kanker agresif dan tidak ada yang tersisa untuk kehilangan, mudah untuk melihat mengapa Fuda telah menjadi harapan harapan terakhir mereka.

Menurut the Hindu Times, "ahli bedah mengatakan bahwa antara tahun 2008 dan 2014, mereka telah merawat hampir 8.000 pasien dengan tingkat keberhasilan lebih dari 70 persen."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Buang 5 Benda Ini Jika Ingin Rumah Tampak Rapi di Tahun Baru 2018
28 Desember 2017, by Retno Indriyani
Tinggal hitungan hari lagi kita akan menyambut tahun baru 2018. Bicara mengenai tahun baru, pastinya kita memiliki resolusi tersendiri yang ingin dicapai untuk ...
Tradisi Unik Masa Kehamilan di Berbagai Dunia
9 April 2018, by oteli w
Tradisi Unik Masa Kehamilan di Berbagai Dunia Ada banyak cara mengungkapkan kebahagian saat menyambut kehamilan seorang ibu. Cara-cara yang dilakukan ...
Jika Kamu Berselisih...
17 Februari 2018, by Dika Mustika
Bagaimana mengalahkan ego, itu yang aku dapatkan dari kisah ini, kisah yang diceritakan oleh ustadz di salah satu kajian. Dikisahkan pada zaman Rasul, Beliau ...
Ilmuwan Jepang Mengebor Sampai Mantel Bumi
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengebor sepanjang kerak bumi sampai ke matnel bumi untuk pertama kalinya dalam sejarah. Ini bukan 'Perjalanan ...
Gara-gara Main Hp Sambil Nyetir Justin Bieber Ditangkap Polisi
17 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Siapa sih yang ngga kenal Justin Bieber? Musisi asal Kanada ini memang sangat populer diseluruh dunia. Namun bukan berarti karena ia populer ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman