Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
rumah sakit kanker

Rumah Sakit Cina ini Banyak Menyelamatkan Nyawa Pasien Asing yang Telah Divonis Tidak Bisa Disembuhkan oleh Dokter-Dokter di Negaranya

6 Oktober 2017 | Dibaca : 881x | Penulis : Rio Nur Arifin

Rumah Sakit Kanker Fuda di Guangzhou, China, telah menerima lebih dari 30.000 pasien dari luar negeri dalam dekade terakhir, kebanyakan dengan kanker stadium lanjut.

Sebagian besar pasien asing telah diberitahu oleh dokter di negara mereka sendiri bahwa tidak ada solusi medis untuk penyakit mereka.

Rumah sakit pertama kali mendapat pengakuan di antara pasien kanker internasional setelah Gurli Gregersen, pasien kanker pankreas stadium empat dari Kopenhagen, Denmark, pada tahun 2008 dilaporkan melihat kondisinya membaik setelah menjalani perawatan di Fuda. Pada tahun itu saja, 113 pasien asal Denmark datang ke Fuda. Gregersen sekarang berusia akhir 60an.

Fokus utama rumah sakit adalah dalam krioterapi, prosedur yang tidak tersedia di banyak negara. Dokter menggunakan probe untuk mencapai area yang ditargetkan dan mengirim gas cair seperti argon dan helium yang memiliki suhu minus 180 derajat celcius untuk membunuh sel kanker dengan cara membekukannya.

Prosesnya bisa digunakan pada pasien dengan hati, paru-paru, ginjal, pankreas atau kanker payudara serta tumor jaringan lunak, kata Xu Kecheng, kepala presiden rumah sakit tersebut.

Operasi tersebut tidak banyak digunakan di AS, meski FDA menyetujui teknologi tersebut pada tahun 1998.

"Peralatan untuk melakukan operasi ini mahal dan memerlukan dokter untuk menjadi sangat terampil," kata Xu kepada South China Morning Post, menambahkan bahwa tidak sesuai untuk sel kanker yang terletak di dekat perut, pembuluh darah utama atau otak.

Saat ini, sekitar 40 persen dari 400 tempat tidur rumah sakit Fuda diduduki oleh pasien asing. Rumah sakit telah mempekerjakan staf multibahasa untuk berkomunikasi dengan pasien asing. Di lantai atas, tiga ruangan terpisah disediakan bagi umat Islam, Budha dan Kristen untuk berdoa.

Bagi pasien dengan kanker agresif dan tidak ada yang tersisa untuk kehilangan, mudah untuk melihat mengapa Fuda telah menjadi harapan harapan terakhir mereka.

Menurut the Hindu Times, "ahli bedah mengatakan bahwa antara tahun 2008 dan 2014, mereka telah merawat hampir 8.000 pasien dengan tingkat keberhasilan lebih dari 70 persen."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Kebahagiaan Tak Selalu Tentang Perasaan Menyenangkan
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Orang mungkin lebih bahagia saat merasakan emosi yang mereka inginkan, bahkan jika emosi itu tidak menyenangkan, seperti kemarahan atau kebencian. Hal ini ...
Fahri Hamzah Yakin Jokowi Tidak Akan Dapat Tiket Calon Presiden 2019
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Anggota DPR Fahri Hamzah meyakini Joko Widodo tidak akan mendapatkan tiket menjadi calon presiden pada pemilu 2019. Dia menilai peta politik 2019 akan ...
Lava Dari Gunung Api Kilauea di Hawaii Mendekati Pembangkit Listrik
23 Mei 2018, by Slesta
Lava dari Gunung Api Kilauea di Hawaii telah merayap ke properti salah satu pembangkit listrik panas bumi Big Island, kata para pejabat pertahanan ...
Agnez Mo Masuk Majalah Vogue, Lagi?
13 Oktober 2017, by Yusef Maulana
Baru - baru ini, Agnes Monica Muljoto atau sering dikenal dengan nama Agnez Mo ini membuat geger lagi. Setelah sebelumnya dirinya membuat ‘noises’ ...
Ini 5 Kunci Untuk Jaga Tubuh Tetap Sehat dan Bugar
6 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Siapa yang tak ingin tubuhnya tetap sehat dan bugar. Pastinya semua orang menginginkannya. Namun, untuk mendapatkan hasil ini, tentunya tak ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman