Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Puluhan Tewas, 1,7 Juta Terkena Letusan Gunung Berapi Guatemala

Puluhan Tewas, 1,7 Juta Terkena Letusan Gunung Berapi Guatemala

5 Juni 2018 | Dibaca : 303x | Penulis : Slesta

Sedikitnya 62 orang tewas setelah letusan mendadak Gunung Fuego di Guatemala, peristiwa seismik yang mempengaruhi hampir 2 juta orang, kata pihak berwenang setempat.

Tiga belas dari 62 orang yang tewas akibat letusan telah diidentifikasi Senin, kata Mirna Celedon, juru bicara Institut Ilmu Forensik Guatemala.

Kementerian Kesehatan Guatemala mengatakan sedikitnya 15 orang telah dirawat di rumah sakit, termasuk 12 anak-anak.

Gunung berapi, 25 mil dari Guatemala City, meletus untuk kedua kalinya tahun ini sekitar tengah hari Minggu. Sebagian besar korban tewas dan terluka berasal dari kota El Rodeo, di mana aliran lahar melewati struktur.

Asap tebal meletus dari puncak gunung setinggi 12.000 kaki dan angin bertiup ke barat laut menuju kota San Luca, Antigua Guatemala, Alotenango, Chimaltenago, dan Zaragoza.

Lembaga seismologi negara itu mengatakan letusan Gunung Fuego, Spanyol untuk "gunung api", mengirim abu dan puing hampir 33.000 kaki ke udara.

"Ini adalah sungai lava yang meluap dan mempengaruhi desa El Rodeo. Ada orang-orang yang terluka, terbakar dan mati," Sergio Cabañas, sekretaris jenderal badan manajemen bencana nasional CONRED Guatemala, mengatakan dalam sebuah pidato radio.

Seorang penasihat yang berhati-hati memperingatkan tentang batu yang jatuh dan yang lain mengatakan El Rodeo terkubur di bawah lava. Dia menambahkan bahwa aliran itu menghalangi penyelamat memasuki kota. Badan ini menggambarkan lava sebagai aliran piroklastik - campuran blok lava panas, batu apung, abu dan gas vulkanik.

CONRED mengatakan letusan berlangsung lebih dari 16 jam sebelum tenang.

Para pejabat mengatakan mereka mengevakuasi lebih dari 3.000 orang. Presiden Guatemala Jimmy Morales mengumumkan keadaan darurat nasional dan tiga hari berkabung.

Di antara yang tewas adalah seorang petugas CONRED. Setidaknya 12 anak-anak menerima luka bakar tingkat tiga dan dibawa ke Rumah Sakit Roosevelt di Guatemala City. Para pejabat khawatir jumlah korban tewas akan meningkat

Pada Minggu malam, korps insinyur tentara Guatemala mengatakan bahwa mereka membajak abu vulkanik dari landasan pacu di bandara tertutup di Guatemala City, dan video online menunjukkan seluruh wilayah yang tertutup abu vulkanik.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

pt pindad
26 Mei 2017, by Agus
Jangan lagi remehkan Indonesia dalam soal membuat alat utama sistem persenjataan atau alutsista. Indonesia kini mulai diperhitungkan dalam industri ...
Rumah di Tepi Pantai Bikin Hidup Lebih Bahagia
22 Januari 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Rutinitas yang padat membuat tubuh dan pikiran penat sehingga perlu adanya hiburan yang bisa merefresh otak agar tidak stress. Salah satu cara ...
Masih Punya Sikap “Childish” Nih Kerjaan Yang Cocok Buat Kamu.
6 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Sikap “Childish” masih perlu nggak si sebenarnya dipertahankan dalam kerjaan kita?. Pasti jawabnya tidak. Karena seseorang yang sudah ...
PT KAI Belum Tambah Kereta Meski Libur Lebaran 2018 ditambah
20 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kebijakan pemerintah yang menambah jatah libur saat lebaran 2018 belum berpengaruh pada penambahan kereta oleh PT Kereta Api Indonesia (Persero). ...
Meluruskan Istilah dan Makna Terkandung dalam Kalimat, Ini Kamis Malam Jumat Wajib Lakukan Sunnah Rosul
1 November 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Biasanya, sejak Kamis siang hingga malam hari, berbagai grup media sosial (medsos) termasuk grup whatsapp, diramaikan oleh tulisan maupun gambar ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab