Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Pria Dengan Serangan Jantung Lebih Mungkin Dibandingkan Wanita

Pria Dengan Serangan Jantung Lebih Mungkin Dibandingkan Wanita

12 November 2017 | Dibaca : 180x | Penulis : Slesta

Keterpaparan Amerika terhadap seksualitas dan gender dapat membuat perempuan kehilangan nyawa ketika jantung mereka tiba-tiba berhenti, sebuah studi baru menunjukkan.

Sederhananya, wanita yang menderita serangan jantung di tempat umum cenderung tidak mendapatkan CPR yang menyelamatkan nyawa dari orang yang lewat daripada laki-laki, kata periset.

"Ketika sampai pada kehidupan dan kematian, kita perlu meyakinkan publik bahwa kita tidak khawatir tentang apa yang tampaknya tidak pantas secara sosial atau tabu," kata penulis studi senior Dr. Benjamin Abella. Dia adalah direktur Pusat Ilmu Resusitasi University of Pennsylvania.

"Situasinya membutuhkan tindakan, dan itu mengharuskan orang untuk tidak ragu. Hidup ada di telepon," Abella menambahkan.

Namun penelitian tersebut menunjukkan orang ragu-ragu, terutama saat korban adalah wanita. Sekitar 45 persen pria yang menderita serangan jantung dalam setting publik menerima CPR dari seorang penonton, dibandingkan dengan hanya 39 persen wanita, para peneliti menemukan.

Penyidik ​​menduga para pengamat mungkin khawatir menyentuh dada wanita aneh di depan umum, bahkan jika itu untuk menyelamatkan nyawa.

Alasan para periset percaya bahwa itu karena orang bertindak sangat berbeda saat seorang wanita roboh di rumah, di mana dia memiliki kesempatan yang sama untuk menerima CPR.

Studi tersebut melibatkan data yang dikumpulkan oleh Resuscitation Outcomes Consortium, jaringan rumah sakit A.S. dan Kanada yang mempelajari serangan jantung.

Serangan jantung bisa membunuh seseorang dalam hitungan menit jika CPR tidak dilakukan, menurut American Heart Association (AHA).

Lebih dari 350.000 penangkapan jantung terjadi di luar rumah sakit setiap tahunnya. Sembilan dari 10 korban meninggal, tapi CPR cepat bisa melipatgandakan atau tiga kali lipat kesempatan bertahan hidup, AHA mencatat.

Para peneliti meninjau lebih dari 19.000 kasus serangan jantung yang terjadi di luar rumah sakit antara tahun 2011 dan 2015.

Pria di tempat umum 23 persen lebih mungkin dibandingkan wanita yang menerima CPR pengamat, dan mereka memiliki peluang bertahan 23 persen lebih baik, menurut laporan tersebut.

Tapi, "ketika kita melihat di rumah, tidak ada perbedaan dalam hal respon berdasarkan jenis kelamin di rumah," kata penulis studi Audrey Blewer, asisten direktur program pendidikan di UPenn Center for Resuscitation Science.

Perbedaan antara pria dan wanita adalah "tidak terduga," kata Dr. Clifton Callaway, wakil ketua eksekutif pengobatan darurat di University of Pittsburgh Medical Center.

"Saya benar-benar akan berpikir jika seseorang ada di lapangan, dan tidak responsif, bahwa orang akan cenderung membantu pria atau wanita," kata Callaway, juru bicara AHA.

Bystanders sudah memiliki waktu yang sulit untuk menanggapi keruntuhan tiba-tiba di depan umum, Abella menjelaskan. Mereka terkejut dengan keruntuhan, dan sering kali takut menyakiti seseorang dengan mencoba CPR.

"Kami pikir data ini menunjukkan satu penghalang lagi yang mungkin berperan dalam respons CPR di bawah penonton," kata Abella.

Para periset menemukan bahwa, dalam semua kasus, pengamat yang mengelola CPR hanya 37 persen dari waktu.

Studi ini dijadwalkan untuk presentasi pada hari Sabtu di pertemuan tahunan AHA, di Anaheim, California Penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan biasanya dianggap awal sampai dipublikasikan dalam jurnal peer-review.

"Hal yang paling mencolok bagi saya adalah betapa sedikit orang yang mendapatkan CPR secara keseluruhan," kata Callaway. "Angka-angka itu adalah sesuatu yang benar-benar kita butuhkan untuk berbalik. Dua pertiga orang tidak mendapatkan penonton untuk melakukan CPR saat jantung mereka berhenti. Ini adalah sesuatu yang telah kita ketahui selama beberapa dekade."

Saksi harus segera menghubungi 911 dan kemudian memulai CPR hanya tangan pada orang tersebut - satu tangan ke tangan yang lain di tengah dada, mendorong dengan keras dan cepat, sekitar 100 sampai 120 denyut per menit. Lagu disko "Staying Alive" memberikan beat yang bagus untuk CPR, Abella menambahkan.

CPR dapat dilakukan melalui pakaian apapun, kata Blewer. Jangan khawatir tentang pakaian dalam apapun - cukup menekan bagian tengah dada.

Pelintas yang khawatir dengan pemberian CPR harus diingat bahwa 50 negara bagian memiliki undang-undang Samaria yang Baik terhadap buku-buku yang akan melindungi mereka dari tindakan hukum, kata Abella.

"Itu adalah sesuatu yang menurut saya orang tidak sadar sebagaimana mestinya," kata Abella.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Usai Gelar Pertemuan Tertutup dengan PKS, SBY Jadi Teringat Ini
31 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Usai secara intens membangun komunikasi politik dengan Partai Gerindra, kini Partai Demokrat membangun komunikasi politik dengan PKS. Ketua Umum Partai ...
Dijual! Rumah Tinggal Berasa di Dua Negara
11 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Penasaran nggak sih bagaimana rasanya tinggal di dua negara? Mungkin rumah yang sedang dijual ini dapat memenuhi impian Anda, sebab rumah unik ...
banyu leisure
5 Juni 2017, by Dony Prattiwa
Bandung memang terkenal dengan tempat hang out yang nyaman dan bikin betah. Mulai dari daerah atas sampai ke perkotaannya, banyak tempat hangout berupa cafe, ...
Ini yang Terjadi Pada Otak Ketika Kamu Jatuh Cinta
15 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Rasa cinta menjadi hal yang tak bisa dipisahkan dalam kehidupan. Ketika kita jatuh cinta pada seseorang, kita merasa menjadi orang paling bahagia ...
Memilih Popok Kain dan Popok Sekali Pakai Untuk Bayi Serta Rekomendasi Merk Popok Bayi
26 Februari 2018, by Valentin Retnowati Christin Zai
Memilih Popok Kain dan Popok Sekali Pakai Untuk Bayi Serta Rekomendasi Merk Popok Bayi   Saat bayi baru pertama kali maka seorang ibu akan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
ObatDiabetes