Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Peneliti Menemukan Hubungan Saraf Antara Tidur yang Buruk dan Depresi

Peneliti Menemukan Hubungan Saraf Antara Tidur yang Buruk dan Depresi

28 Juli 2018 | Dibaca : 255x | Penulis : Slesta

Daerah otak yang terkait dengan memori jangka pendek, diri dan emosi negatif dapat membawa orang ke dalam lubang kesengsaraan dan depresi, yang mengarah ke kualitas tidur yang buruk, menurut para peneliti di University of Warwick di Inggris. Penemuan ini dipublikasikan pada Rabu di Journal of American Medical Society's Psychiatry.

Depresi dan masalah tidur sebelumnya terkait erat. Sekitar 75 persen penderita depresi melaporkan insomnia dalam studi tahun 2008 oleh para peneliti di University of Bristol.

Dengan depresi dan tidur, hampir semua orang di dunia ini terkait dengan dua masalah ini, sebagai penderitanya atau kerabat dari seorang penderita, "Dr. Jianfeng Feng, seorang peneliti di Warwick's Department of Computer Science, mengatakan dalam sebuah siaran pers.

"Di dunia sekarang ini, kurang tidur dan kurang tidur telah menjadi masalah umum yang mempengaruhi lebih dari sepertiga populasi dunia karena jam kerja yang lebih panjang dan waktu komuter, aktivitas malam di kemudian hari dan meningkatkan ketergantungan pada elektronik," kata Feng.

The National Sleep Foundation melaporkan bahwa empat puluh lima persen masalah tidur orang Amerika mempengaruhi kegiatan sehari-hari mereka setidaknya sekali seminggu dalam Indeks Kesehatan Tidur perdana mereka, dan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sekitar 3 persen dari populasi dunia memiliki gangguan depresi besar.

Peneliti menganalisis data pada 1.017 peserta antara usia 22 dan 35 yang berpartisipasi dalam Human Connectome Project di Washington University-University of Minnesota Consortium pada tahun 2017. Para peneliti memperoleh skor tidur dan depresi para peserta.

Dari mereka yang berpartisipasi dalam proyek, peneliti menemukan bahwa sekitar 9 persen dari peserta didiagnosis dengan episode depresi besar.

Di antara mereka yang mengalami depresi, para peneliti menemukan hubungan yang kuat antara korteks prefrontal dorsolateral, yang dikaitkan dengan memori jangka pendek; precuneus, yang berhubungan dengan diri, dan korteks orbitofrontal lateral, yang berhubungan dengan emosi negatif.

Para peneliti percaya ini adalah pertama kalinya mekanisme saraf yang mendasari hubungan depresi dan tidur telah dipelajari dalam sampel besar.

"Hubungan antara depresi dan tidur telah diamati lebih dari 100 tahun, dan sekarang kami telah mengidentifikasi mekanisme saraf bagaimana mereka terhubung untuk pertama kalinya," kata Feng. "Temuan ini memberikan dasar saraf untuk memahami bagaimana depresi berhubungan dengan kualitas tidur yang buruk, dan ini pada gilirannya memiliki implikasi untuk pengobatan depresi dan peningkatan kualitas tidur karena area otak yang diidentifikasi."

Edmund Rolls, juga seorang profesor di departemen ilmu komputer, mengatakan korteks orbitofrontal lateral yang mungkin ditargetkan dalam pencarian perawatan untuk depresi.

"Penelitian ini mungkin juga memiliki implikasi untuk pemahaman yang lebih mendalam tentang depresi," katanya.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Trump di Polandia: Menimbang reaksi 'parah' terhadap Korea Utara
6 Juli 2017, by Slesta
6 Juli ( UPI) Presiden Donald Trump, sedang berbicara pada hari kamis di Warsaw, Poland, mengatakan ia sedang mempertimbangkan “beberapa hal yang ...
Hohenzell, Desa Pusat Inseminasi Buatan Sapi Unggul Seluruh Dunia
15 Juli 2018, by Maman Soleman
Hohenzell adalah desa yang terletak di bagian utara Austria, bahkan lebih kecil daripada Desa Tapos di Kabupaten Bogor, Indonesia. Namun, desa dengan luas 23 ...
Perubahan Baik yang Harus Kamu Lakukan Segera
17 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Pada saat seseorang mengalami suatu masa kejenuhan atau titik tertentu dalam hidup mereka, biasanya ingin melakukan suatu perubahan dalam ...
konten porno
12 November 2017, by Slesta
Tampang.com – Semakin maju teknologi, semakin mudah masyarakat untuk mengakses informasi melalui internet. Banyak manfaat yang didapatkan melalui ...
Pemkab Bandung Tetap Lanjutkan Pembangunan Kota Baru Mandiri
21 November 2017, by Admin
Tampang.com – Pemerintah Kabupaten Bandung memastikan rencana proyek pembangunan Kota Baru Mandiri Tegalluar terus berlanjut, terlebih dengan bakal ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab