Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Peneliti Menemukan Hubungan Saraf Antara Tidur yang Buruk dan Depresi

Peneliti Menemukan Hubungan Saraf Antara Tidur yang Buruk dan Depresi

28 Juli 2018 | Dibaca : 209x | Penulis : Slesta

Daerah otak yang terkait dengan memori jangka pendek, diri dan emosi negatif dapat membawa orang ke dalam lubang kesengsaraan dan depresi, yang mengarah ke kualitas tidur yang buruk, menurut para peneliti di University of Warwick di Inggris. Penemuan ini dipublikasikan pada Rabu di Journal of American Medical Society's Psychiatry.

Depresi dan masalah tidur sebelumnya terkait erat. Sekitar 75 persen penderita depresi melaporkan insomnia dalam studi tahun 2008 oleh para peneliti di University of Bristol.

Dengan depresi dan tidur, hampir semua orang di dunia ini terkait dengan dua masalah ini, sebagai penderitanya atau kerabat dari seorang penderita, "Dr. Jianfeng Feng, seorang peneliti di Warwick's Department of Computer Science, mengatakan dalam sebuah siaran pers.

"Di dunia sekarang ini, kurang tidur dan kurang tidur telah menjadi masalah umum yang mempengaruhi lebih dari sepertiga populasi dunia karena jam kerja yang lebih panjang dan waktu komuter, aktivitas malam di kemudian hari dan meningkatkan ketergantungan pada elektronik," kata Feng.

The National Sleep Foundation melaporkan bahwa empat puluh lima persen masalah tidur orang Amerika mempengaruhi kegiatan sehari-hari mereka setidaknya sekali seminggu dalam Indeks Kesehatan Tidur perdana mereka, dan Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan sekitar 3 persen dari populasi dunia memiliki gangguan depresi besar.

Peneliti menganalisis data pada 1.017 peserta antara usia 22 dan 35 yang berpartisipasi dalam Human Connectome Project di Washington University-University of Minnesota Consortium pada tahun 2017. Para peneliti memperoleh skor tidur dan depresi para peserta.

Dari mereka yang berpartisipasi dalam proyek, peneliti menemukan bahwa sekitar 9 persen dari peserta didiagnosis dengan episode depresi besar.

Di antara mereka yang mengalami depresi, para peneliti menemukan hubungan yang kuat antara korteks prefrontal dorsolateral, yang dikaitkan dengan memori jangka pendek; precuneus, yang berhubungan dengan diri, dan korteks orbitofrontal lateral, yang berhubungan dengan emosi negatif.

Para peneliti percaya ini adalah pertama kalinya mekanisme saraf yang mendasari hubungan depresi dan tidur telah dipelajari dalam sampel besar.

"Hubungan antara depresi dan tidur telah diamati lebih dari 100 tahun, dan sekarang kami telah mengidentifikasi mekanisme saraf bagaimana mereka terhubung untuk pertama kalinya," kata Feng. "Temuan ini memberikan dasar saraf untuk memahami bagaimana depresi berhubungan dengan kualitas tidur yang buruk, dan ini pada gilirannya memiliki implikasi untuk pengobatan depresi dan peningkatan kualitas tidur karena area otak yang diidentifikasi."

Edmund Rolls, juga seorang profesor di departemen ilmu komputer, mengatakan korteks orbitofrontal lateral yang mungkin ditargetkan dalam pencarian perawatan untuk depresi.

"Penelitian ini mungkin juga memiliki implikasi untuk pemahaman yang lebih mendalam tentang depresi," katanya.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ingin Kulit Anda Awet Muda? Perbanyak Konsumsi 5 Jenis Makanan Berikut
8 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Setiap orang ingin awet muda, yang bisa dilihat dari tetap sehat, putih cerah, halus dan kencangnya kulit. Namun, bukan rahasia juga untuk mendapatkan kulit ...
Basket Sporta Eskul 2017 Perebutkan Piala KONI Kalbar
13 November 2017, by Admin
Tidak kurang dari 51 tim basket se-Kalbar mengikuti kejuaraan basket Sporta Eskul 2017. Kejuaraan yang dipusatkan di lapangan Perbasi Pontianak 12-18 September ...
Kebiasaan yang Biasa Dilakukan Orang Kaya
2 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Siapa sih yang ga mau jadi orang kaya? Pastinya semua orang ingin menjadi orang kaya. Ada banyak kesempatan untuk menjadi kaya entah itu hasil ...
Japan Airlines Mendarat Darurat Kena Serangan Burung
5 September 2017, by Rachmiamy
Sebuah pesawat Japan Airlines yang menuju New York telah melakukan pendaratan darurat di Tokyo setelah pilot tersebut melaporkan serangan burung ke mesin saat ...
Gareth Bale akan Tinggalkan Madrid jika Kylian Mbappe Masuk Madrid
23 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Pemain Real Madrid asal Wales, Gareth Bale, yang merupakan salah satu pemain termahal yang direkrut Madrid dari Spurs, kemungkinan akan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview