Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Pemimpin GM Korea Mendesak Serikat Pekerja untuk Menerima Pembekuan Upah

Pemimpin GM Korea Mendesak Serikat Pekerja untuk Menerima Pembekuan Upah

29 Maret 2018 | Dibaca : 656x | Penulis : Slesta

GM Korea telah mendesak serikat buruhnya untuk bekerja sama dalam negosiasi upah pada akhir bulan, untuk membuat kemajuan dalam menyusun rencana bantuan mandiri, ketika perusahaan itu bergoyang-goyang di tepi kebangkrutan.

Sumber-sumber industri mengatakan pada hari Kamis bahwa Presiden GM Korea Kaher Kazem mengirim email kepada para pekerja sehari sebelumnya, memberi tahu mereka bahwa pembuat mobil tidak dapat mengamankan dana tambahan untuk menutupi biaya pada April kecuali perusahaan dan serikat pekerja mencapai kesepakatan tentang upah pada akhir Maret.

Biaya termasuk tunjangan lump sum yang tenaga kerja dan manajemen sebelumnya setuju untuk mendistribusikan kepada pekerja Jumat depan, KBS melaporkan.

GM Korea mengatakan membutuhkan sekitar $ 561 juta pada akhir April untuk menutupi pengeluaran termasuk pesangon, setelah 2.600 pekerja secara sukarela pensiun untuk pembayaran pesangon dan pembayaran setara dengan tahun gaji.

Perusahaan mobil AS telah meminta pekerja untuk menerima pembekuan upah dan tidak memberikan bonus untuk membantu perusahaan yang sakit tetap bertahan. Namun, serikat pekerja mengatakan GM harus terlebih dahulu menarik rencananya untuk menutup salah satu pabrik Korea Selatan.

Kazem menekankan bahwa tenaga kerja dan manajemen harus mencapai kesepakatan tentang upah untuk membuktikan kepada kreditur komitmen perusahaan untuk mempertahankan operasi, dan bahwa pemegang saham utama, termasuk perusahaan induk GM dan Bank Pengembangan Korea (KDB) yang dikelola negara, tidak akan memberikan keuangan membantu tanpa melihat partisipasi aktif dari semua pihak yang terlibat.

KDB, bersama dengan kreditor lainnya, telah meminta kedua belah pihak untuk menyetujui rencana bantuan mandiri pada 20 April, untuk menerima bantuan keuangan, Yonhap melaporkan.

GM juga mengatakan tidak dapat menyuntikkan lebih banyak dana ke bisnis Korea kecuali karyawan mengambil pembekuan upah yang diusulkan.

Tarik-menarik perang antara GM Korea dan para pekerja yang berserikat dimulai setelah perusahaan mengumumkan akan menutup pabriknya di Gunsan, mengorbankan ribuan pekerjaan lokal.

Perusahaan telah meminta dukungan keuangan dan manfaat pajak dari pemerintah Korea Selatan, untuk mengamankan operasi masa depan perusahaan di negara tersebut.

Pihak berwenang telah menyerukan uji tuntas menyeluruh dan rencana untuk menormalkan bisnis serta membuat investasi baru di negara tersebut.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Penangguhan Reklamasi Pulau C dan D dicabut, Akankah Pulau G menyusul ?
12 September 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Menteri Koordinator Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan membenarkan pihaknya mencabut moratorium izin  reklamasi teluk Jakarta, yaitu di Pulau C dan D. ...
Terapkan 5 Langkah ini untuk Tingkatkan Daya Tahan Tubuh
26 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Cuaca yang sedang tidak menentu membuat daya tahan tubuh menurun. Penyakit yang sering mudah menyerang saat daya tahan tubuh menurun antara lain ...
ridwan kamil
18 Agustus 2017, by Gatot Swandito
Jauh hari sebelum peluit Pilgub DKI 2017 ditiup, nama Ridwan Kamil disebut-sebut sebagai sosok yang mampu mengalahkan Ahok yang juga calon petahana. Bahkan, ...
Kabar baik! Kegembiraan Atas Ilmu Pengetahuan Sebenarnya Menular di Kelas
13 Agustus 2017, by Slesta
Jika Anda ingin mempromosikan penyebaran sains dan teknologi, semaksimal mungkin dengan itu - itulah kesimpulan sebuah studi baru yang menemukan ketertarikan ...
AC Milan Kini Akan Perpanjang Kontrak Winger Suso
5 Mei 2017, by Ayu
Musim ini para fans AC Milan akan menapat kabar gembira. Pasalnya perpanjangan kontrak bintang AC Milan, Suso, akan segera diselesaikan dalam waktu dekat ini. ...
Berita Terpopuler
Polling
Permadi Arya dibayar APBN atau Bukan?
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview