Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Pemimpin GM Korea Mendesak Serikat Pekerja untuk Menerima Pembekuan Upah

Pemimpin GM Korea Mendesak Serikat Pekerja untuk Menerima Pembekuan Upah

29 Maret 2018 | Dibaca : 535x | Penulis : Slesta

GM Korea telah mendesak serikat buruhnya untuk bekerja sama dalam negosiasi upah pada akhir bulan, untuk membuat kemajuan dalam menyusun rencana bantuan mandiri, ketika perusahaan itu bergoyang-goyang di tepi kebangkrutan.

Sumber-sumber industri mengatakan pada hari Kamis bahwa Presiden GM Korea Kaher Kazem mengirim email kepada para pekerja sehari sebelumnya, memberi tahu mereka bahwa pembuat mobil tidak dapat mengamankan dana tambahan untuk menutupi biaya pada April kecuali perusahaan dan serikat pekerja mencapai kesepakatan tentang upah pada akhir Maret.

Biaya termasuk tunjangan lump sum yang tenaga kerja dan manajemen sebelumnya setuju untuk mendistribusikan kepada pekerja Jumat depan, KBS melaporkan.

GM Korea mengatakan membutuhkan sekitar $ 561 juta pada akhir April untuk menutupi pengeluaran termasuk pesangon, setelah 2.600 pekerja secara sukarela pensiun untuk pembayaran pesangon dan pembayaran setara dengan tahun gaji.

Perusahaan mobil AS telah meminta pekerja untuk menerima pembekuan upah dan tidak memberikan bonus untuk membantu perusahaan yang sakit tetap bertahan. Namun, serikat pekerja mengatakan GM harus terlebih dahulu menarik rencananya untuk menutup salah satu pabrik Korea Selatan.

Kazem menekankan bahwa tenaga kerja dan manajemen harus mencapai kesepakatan tentang upah untuk membuktikan kepada kreditur komitmen perusahaan untuk mempertahankan operasi, dan bahwa pemegang saham utama, termasuk perusahaan induk GM dan Bank Pengembangan Korea (KDB) yang dikelola negara, tidak akan memberikan keuangan membantu tanpa melihat partisipasi aktif dari semua pihak yang terlibat.

KDB, bersama dengan kreditor lainnya, telah meminta kedua belah pihak untuk menyetujui rencana bantuan mandiri pada 20 April, untuk menerima bantuan keuangan, Yonhap melaporkan.

GM juga mengatakan tidak dapat menyuntikkan lebih banyak dana ke bisnis Korea kecuali karyawan mengambil pembekuan upah yang diusulkan.

Tarik-menarik perang antara GM Korea dan para pekerja yang berserikat dimulai setelah perusahaan mengumumkan akan menutup pabriknya di Gunsan, mengorbankan ribuan pekerjaan lokal.

Perusahaan telah meminta dukungan keuangan dan manfaat pajak dari pemerintah Korea Selatan, untuk mengamankan operasi masa depan perusahaan di negara tersebut.

Pihak berwenang telah menyerukan uji tuntas menyeluruh dan rencana untuk menormalkan bisnis serta membuat investasi baru di negara tersebut.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Galau? Band Indie ini Buatkan 5 Single agar Kamu Tetap Move On!
14 April 2017, by Zeal
Mencari Inspirasi, salah satu Band Indie asal Priangan Timur. Jangan salah, meskipun jarang terdengar di blantika musik tanah air, tapi ternyata band ini ...
reklamasi jakarta
11 Mei 2017, by Tonton Taufik
TAMPANG.COM, JAKARTA - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman, Luhut Binsar Pandjaitan menginginkan reklamasi terus dilanjutkan oleh gubernur dan wakil ...
Bradley Smith : "Ini Jauh Lebih Menuntut Mental dan Fisik"
1 Januari 2018, by Rachmiamy
Pembalap MotoGP asal Inggris, Bradley Smith mendapat hasil yang kurang memuaskan di MotoGP 2017. Bergabung dengan tim pabrikan KTM, pembalap berusia 27 tahun ...
PPP dan Golkar Sudah Lebih Dulu Dukung Jokowi, PKB: Kami Enggan Terburu-buru
31 Juli 2017, by Zeal
tampang.com - Berbeda dengan dua partai yang sudah mendeklarasikan Jokowi sebagai calon Presiden 2019, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) menyatakan enggan ...
Wakil Presiden Jusuf Kalla: Teroris Digabung, Jadi Universitas
11 Mei 2018, by oteli w
Wakil Presiden Jusuf Kalla: Teroris Digabung, Jadi Universitas Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai jika nara pidana teroris digabung, maka akan membuat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview